x

Sumber gambar: Mind, Body, Soul \x26 Heart

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 12 April 2024 05:58 WIB

Menjadi Lebih Sehat dan Panjang Umur dengan Sesekali Makan Lebih Sedikit

Tentang cara menjaga jumlah dan kualitas asupan makanan kita.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Para peneliti menemukan bahwa lebih sedikit kalori dapat memperlambat proses penuaan.

Poin-Poin Penting

  • Usia biologis Anda lebih mencerminkan status kesehatan Anda daripada usia kronologis Anda.
  • Mengurangi kalori secara berkala dapat memperlambat proses penuaan biologis.
  • Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pola makan yang meniru efek puasa dapat mengurangi risiko kesehatan dan meningkatkan umur.

Pengujian pada hewan selama beberapa dekade menghasilkan penemuan bahwa makan dengan batasan waktu, puasa intermiten, atau hampir puasa—bersiklus antara periode makan lebih sedikit atau tidak sama sekali diikuti dengan periode makan sebanyak yang Anda mau—membantu tikus menua lebih baik dan hidup lebih lama. Pengujian pada manusia kini menunjukkan hasil serupa, dan para peneliti di Longevity Institute dari Leonard Davis School of Gerontology di University of Southern California telah mampu memprediksi pengurangan risiko yang signifikan dan kekuatan memperpanjang hidup dengan meniru pola makan puasa secara berkala.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurut penelitian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature, potensi manfaat kesehatan yang diperoleh dari puasa intermiten dan moderat cukup mengesankan. Dengan mengikuti pola makan cepat secara berkala, kata mereka, proses penuaan biologis atau fisik dapat ditunda dan masa hidup bebas penyakit dapat diperpanjang.

Keluar Dengan yang Lama, Masuk Dengan yang Baru

Secara teoritis, pola makan yang meniru dengan cepat menghancurkan sel-sel rusak yang menyebabkan masalah kesehatan seperti peradangan dan kanker sekaligus melindungi sel-sel sehat dan baru dari kerusakan serupa dengan memperlambat penuaan biologis. (Usia biologis Anda lebih mewakili risiko kesehatan dan umur panjang Anda dibandingkan usia kronologis Anda.)

Pola makan meniru cepat adalah pola makan nabati selama lima hari (per bulan) yang rendah kalori dan protein, diikuti dengan pola makan normal yang mendukung pertumbuhan sel baru atau lebih fungsional. Pola makan yang meniru dengan cepat bagi peserta penelitian termasuk sup berbahan dasar sayuran, batangan dan minuman energi, makanan ringan keripik, teh, dan suplemen vitamin, mineral, dan asam lemak esensial tingkat tinggi. Total kalorinya adalah 1.100 kalori untuk hari pertama dan 700 kalori untuk hari kedua hingga kelima. Makanan dan suplemen dikemas setiap hari dan disajikan kepada peserta, yang dapat memilih kapan mereka makan sepanjang hari.

Peserta penelitian mencakup 100 pria dan wanita berusia 18 hingga 70 tahun dan mengecualikan siapa pun yang memiliki kondisi kesehatan fisik atau penyakit mental yang parah. Para peneliti menemukan bahwa hanya tiga siklus bulanan dari pola makan cepat dapat mengurangi penuaan biologis rata-rata dua setengah tahun. Peserta penelitian juga mengalami penurunan berat badan, penurunan total lemak tubuh, penurunan lemak perut dan hati, penurunan tekanan darah, penurunan trigliserida dan kolesterol, penurunan kadar glukosa puasa, dan penurunan resistensi insulin, terutama pada mereka yang memiliki tingkat faktor risiko yang lebih tinggi pada awalnya. dari penelitian ini.

Jadilah Sehat, Aman

Dengan menggunakan data dari penelitian ini, para peneliti dapat memprediksi pengurangan risiko penyakit secara keseluruhan dan manfaat diet cepat yang memperpanjang hidup berdasarkan asumsi bahwa peserta berpartisipasi dalam siklus diet tiga bulan tiga kali setiap tahun. Mereka dapat memprediksi kemungkinan penurunan usia biologis sekitar 11 tahun dalam 20 tahun.

Penelitian pada hewan dan manusia sebelumnya telah menemukan bahwa pola makan cepat saji secara berkala yang memenuhi kebutuhan nutrisi dasar dapat membantu meringankan gejala dan meningkatkan kesehatan metabolisme pasien dengan penyakit alzheimer, diabetes, kanker, dan multiple sclerosis. Meskipun pembatasan kalori terus-menerus dapat membantu mengurangi berat badan dan mengendalikan faktor risiko penyakit, sudah terdokumentasi dengan baik betapa sulitnya bagi kebanyakan orang untuk mempertahankan pola makan rendah hingga sangat rendah kalori dalam jangka waktu yang lama. Bagi banyak orang, rencana peniruan cepat yang dilakukan secara berkala dapat memberikan manfaat yang sama, bahkan lebih besar, yaitu mengurangi risiko sekaligus mengurangi beban individu.

Penelitian yang lebih besar dan komprehensif diperlukan untuk menentukan keamanan dan potensi efek samping untuk segala usia dan kondisi kesehatan sebelum profesional kesehatan secara umum dapat merekomendasikan pola makan yang meniru pola makan cepat saji. Apapun itu, seperti halnya rencana diet atau perubahan besar dalam kebiasaan makan, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau penyedia layanan kesehatan Anda sebelum memulai rencana baru atau pembatasan apa pun, tanpa memandang usia, tingkat kebugaran, atau kondisi kesehatan saat ini.

***

Solo, Kamis, 11 April 2024. 12:08 pm

Suko Waspodo

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler