x

Kira Maria

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Rabu, 17 April 2024 13:07 WIB

Pelukis Muda Kira Maria Shewfelt Mengubah Momen Penuh Gairah Menjadi Surealis dalam Kanvas

Ketika seniman asal Los Angeles, Kira Maria Shewfelt mulai melukis AFEGAN ciuman, ia menemukan masalah. Di atas kanvas gambar-gambar yang penuh gairah ini tampak kasar. Sosok-sosok itu tampak saling mencekik satu sama lain.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Kira Maria Shewfelt mengonfigurasi ulang gambar-gambarnya agar dapat bekerja dalam simbolis, register romantis yang ia cari. Dalam salah satu lukisan cat minyaknya, Lohengrin Supernova (2023-24), bibir figur-figur tersebut nyaris tidak tersentuh. Namun, pipi mereka yang memerah dan hiasan confetti Shewfelt yang dekoratif menunjukkan kelembutan dan cinta.

Nilai-nilai ini terpancar pada 14 kanvas di Make Room di Los Angeles, tempat pameran tunggal perdana Shewfelt di galeri ini, yang berjudul "The Yearlings", yang dipamerkan mulai tanggal 20 April hingga 25 Mei 2024.

Seniman ini memvariasikan skala dan subjek karyanya: Lukisan diptych berukuran 55 kali 83 inci, “The Sanctuary” (2023-24), menggambarkan kuda dan penunggangnya yang lincah di tengah rimbunnya pepohonan, sementara kanvas berukuran lebih kecil, “Kitchen Cat Draw” (2023), menampilkan seorang ibu dan anak yang duduk dan melukis di tepi dapur yang disinari matahari.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sepasang kekasih muncul di seluruh pameran, kisah mereka secara bersamaan bersifat alegoris dan spesifik. Bagi sang seniman, adegan yang lebih "epik" atau "berbasis fantasi" tidak ada bedanya dengan adegan rumah tangga. "Pertunjukan ini benar-benar tentang kualitas sentuhan yang transformatif," kata Shewfelt, "tentang momen hubungan ini."

Minat ini merupakan perubahan yang signifikan dari ambisi awal Shewfelt. Mengutip dati artsy.net, pascalulus dari Yale pada tahun 2006 dengan gelar sarjana sastra perbandingan, seniman ini pindah ke Mesir. Ketika perang berkecamuk di Afghanistan dan Irak, ia ingin menulis tentang politik di wilayah tersebut. Namun ia merasa tidak terhubung dengan pekerjaannya, tidak yakin apa yang harus ia sampaikan.

Program MFA di NYU memungkinkannya untuk mengambil pendekatan yang lebih berorientasi pada penelitian terhadap medianya, dan dia mulai menulis tentang seni. Fisik lukisan pada akhirnya menariknya: kualitas imersif dalam bekerja dalam skala besar, atau keintiman menggambar tempat tidur seseorang.

Bahasa dan semiotika-pertimbangan kata atau simbol dan jaringan maknanya-tetap menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari konsepsi Shewfelt tentang seni lukis. Seniman ini menggunakan sapuan tipis pada kanvasnya, kemudian menutupi bidangnya dengan pola yang energik: garis-garis seprai, misalnya, atau konsepsi bunga, kerumunan, dan pepohonan yang nyaris pointilis.

Gambar-gambar ciuman, kandang, dan ladang terbuka yang dihasilkannya menunjukkan gagasan yang lebih besar tentang keterikatan dan jarak, kebebasan dan pengekangan.

Ia mencatat betapa seringnya para pelukis mengatakan karya mereka membutuhkan sesuatu, dan bagaimana hasrat tersebut memandu langkah mereka selanjutnya. "Anda menyulap sebuah gambar yang membutuhkan perhatian dan kepedulian," kata Shewfelt. "Anda membuat sesuatu yang berada di luar diri Anda, dan Anda berdialog dengan kebutuhannya dan kemampuan Anda untuk memenuhinya."

Ini adalah deskripsi yang dapat diterapkan pada kehidupan sebagai orang tua, dan Shewfelt dengan mudah menyebutkan perubahan dalam kehidupan pribadinya yang mengilhami pamerannya, karena beberapa tahun terakhir ini, sang seniman menikah dan melahirkan putrinya. Judul pameran ini, "The Yearlings," menghubungkan kuda yang sering muncul sebagai subjek karya Shewfelt dengan keluarga mudanya dan praktiknya yang sedang berkembang.

Pengamat seni rupa, Alina Cohen dalam artsy.net menyatakan, Palet Shewfelt yang semarak, pembuatan tanda yang energik, dan motif bunga menghubungkan karyanya dengan karya Pierre Bonnard atau Les Nabis, yang lukisannya yang cerah pada akhir abad ke-19 merangkul dekorasi dan keindahan melalui ketenangan.

Jika kanvas Shewfelt tampak sama indahnya, sang seniman berharap karyanya "tidak bebas dari masalah," dan dapat mengandung konflik yang pasti terjadi dalam cinta dan rumah tangga. Namun, katanya, ia ingin lukisannya berfungsi sebagai semacam harapan, doa, atau persembahan-bahwa upayanya untuk menemukan keindahan memiliki potensi untuk menyembuhkan.

"Ini adalah gerakan kecil," katanya, "tetapi sangat berarti." ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler