x

Sumber gambar: Shutterstock

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 3 Mei 2024 14:23 WIB

Cara Menjaga Kesehatan Anak Saat di Tempat Penitipan

Jadi, ya, kuman adalah hal yang wajar. Namun apakah itu alasan untuk menghindari pusat penitipan anak dan menjaga anak-anak Anda tetap higienis di rumah?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Anda dapat membantu memperkuat sistem kekebalan anak Anda dengan berfokus pada mencuci tangan dan selalu mendapatkan informasi terbaru tentang vaksin.

Faktanya adalah bahwa anak-anak itu penuh kuman, dan kelompok anak-anak pasti membawa (dan menyebarkan) kuman. Bahkan di pusat penitipan anak yang paling bersih sekalipun, anak-anak mau tidak mau memasukkan tangan dan mainan kotor ke dalam mulut mereka, lalu menggosok mata.

Hal berikutnya yang Anda tahu, mereka telah tertular sejumlah “penyakit penitipan anak” yang umum, seperti:

  • Pilek dan infeksi saluran pernapasan atas.
  • Mata merah muda.
  • Radang tenggorokan.
  • Flu perut.
  • Penyakit tangan, kaki dan mulut.
Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Jadi, ya, kuman adalah hal yang wajar. Namun apakah itu alasan untuk menghindari pusat penitipan anak dan menjaga anak-anak Anda tetap higienis di rumah?

Tidak, kata dokter anak Amy Sniderman, MD.

Dr. Sniderman mempertimbangkan beberapa pertanyaan Anda yang paling mendesak tentang bagaimana meningkatkan sistem kekebalan anak-anak Anda dan menjaga mereka tetap sehat di tempat penitipan anak dan di tempat lain.

Mengapa anak saya selalu sakit setelah penitipan anak?

Jika Anda memiliki bayi yang bersekolah di tempat penitipan anak dan sahabat Anda memiliki anak seusia yang tidak bersekolah, Anda mungkin mau tidak mau harus memainkan permainan perbandingan. Setiap kali anak Anda pulang dalam keadaan sakit, Anda bertanya-tanya: Kenapa bayinya selalu tampak begitu sehat dibandingkan bayi saya?!

“Mungkin terasa seperti itu, setidaknya pada awalnya,” kata Dr. Sniderman, “tetapi kebanyakan anak-anak terkena kuman yang sama pada suatu waktu.” Anak Anda kebetulan saja yang pertama kali sakit — dan masa anak teman Anda kemungkinan besar akan segera tiba.

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh National Institute of Child Health and Human Development (Institut Nasional Kesehatan Anak dan Pembangunan Manusia), anak-anak yang berada di tempat penitipan anak lebih sering sakit dibandingkan anak-anak yang berada di rumah… hingga usia 3 tahun, ketika tingkat infeksi sudah stabil. Dan di taman kanak-kanak dan kelas satu, tingkat infeksi sebenarnya lebih tinggi pada anak-anak yang tidak bersekolah di tempat penitipan anak, karena mereka sering kali pertama kali bertemu dengan kuman tertentu.

“Dalam praktik saya, tampaknya anak-anak yang tidak bersekolah lebih sering sakit ketika mereka mulai bersekolah,” Dr. Sniderman menyampaikan.

Apakah paparan kuman sejak dini memperkuat sistem kekebalan tubuh anak-anak?

Secara teori, ya. Hal ini disebut hipotesis kebersihan: Gagasan bahwa anak-anak yang terpapar lebih banyak virus, bakteri, dan patogen lain di awal kehidupannya akan membangun sistem kekebalan tubuh yang lebih kuat.

Setelah anak Anda terpapar virus, tubuh mereka mengembangkan antibodi yang membantunya melawan jenis virus tersebut. Ini mempersiapkan sistem kekebalan mereka untuk melawan virus yang sama di lain waktu.

Tapi virus itu rumit. Sayangnya, Dr. Sniderman menjelaskan bahwa setiap virus memiliki banyak jenis – terkadang ratusan jenis! — itulah sebabnya terkena flu sekali tidak mencegah Anda terkena flu lagi di masa mendatang.

Cara meningkatkan sistem kekebalan tubuh anak Anda

Anda tidak akan menyukai nasihat ini, tetapi salah satu hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menerima kenyataan menjadi orang tua.

“Semua anak suatu saat akan sakit,” kata Dr. Sniderman. “Orang tua harus menerima bahwa mereka tidak dapat melindungi anak-anak mereka dari segala penyakit, baik mereka berada di tempat penitipan anak atau tidak.”

Meskipun demikian, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu memperkuat sistem kekebalan anak Anda dan menjaga mereka tetap sehat di tempat penitipan anak dan sekitarnya.

  • Fokus pada mencuci tangan. “Dorong anak-anak untuk mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, setelah menggunakan kamar mandi atau mengganti popok, dan setelah menyentuh apa pun di tempat umum,” desak Dr. Sniderman.
  • Ikuti perkembangan terkini mengenai vaksin. Meskipun vaksinasi pada masa kanak-kanak tidak dapat mencegah virus biasa, vaksinasi dapat melindungi anak-anak dari penyakit serius seperti COVID-19, meningitis, dan beberapa jenis pneumonia. Vaksin flu dapat menangkal influenza yang ditakuti, dan vaksin rotavirus dapat mencegah setidaknya satu jenis flu perut.
  • Simpan pembersih tangan di dek. Sebuah penelitian menemukan bahwa anak-anak usia 0 hingga 3 tahun mengalami 23% lebih sedikit infeksi saluran pernapasan ketika mereka menggunakan pembersih tangan cair berbahan dasar alkohol di tempat penitipan anak. Hal ini bukan karena lebih efektif dibandingkan sabun dan air, namun mungkin karena lebih mudah digunakan oleh anak-anak. Apa pun yang terjadi, tidak ada salahnya untuk memilikinya.

Praktik sehat lainnya, seperti mengonsumsi makanan bergizi, cukup tidur, bermain di luar ruangan, dan minum cukup air, merupakan cara penting untuk menjaga kesehatan anak dan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh mereka.

***

Solo, Jumat, 3 Mei 2024. 7:07 am

Suko Waspodo

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler