x

Penggalian di Gua laili Timor Leste

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 24 Mei 2024 19:53 WIB

Temuan Arkeologi Batuan Laili Timor Leste Ubah Teori Lama Migrasi Manusia

Penemuan ribuan artefak batu dan tulang belulang hewan di sebuah gua yang dalam di Pulau Timor telah mendorong para arkeolog untuk mengkaji ulang rute yang ditempuh manusia purba untuk mencapai Australia.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Para peneliti dari Australian National University (ANU), Flinders University, University College London (UCL) dan ARC Centre of Excellence for Australian Biodiversity and Heritage melakukan penanggalan dan menganalisis artefak dan sedimen di tempat penampungan batu Laili di bagian tengah-utara Timor Leste. Analia dilakukan untuk menentukan waktu kedatangan para penjajah.

Mereka mendeteksi tanda kedatangan manusia dari sekitar 44.000 tahun yang lalu. Itu menunjukkan tidak ada manusia di pulau tersebut sebelum masa itu. Penelitian ini dipublikasikan di Nature Communications. Penelitian ini dipimpin oleh Dr Ceri Shipton dari UCL dan juga melibatkan para ilmuwan dari Universitas Griffith dan Universitas Wollongong.

"Tidak seperti situs-situs lain di wilayah ini, tempat penampungan batu Laili menyimpan sedimen dalam yang berasal dari 59.000 hingga 54.000 tahun yang lalu, yang tidak menunjukkan tanda-tanda yang jelas tentang pendudukan manusia," kata Dr. Shimona Kealy, dari ANU College of Asia and the Pacific.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Ketika kami menganalisis dan membandingkan penanda pendudukan manusia dari situs-situs lain di seluruh Timor-Leste dan Pulau Flores di dekatnya, kami dapat dengan yakin mengatakan bahwa manusia juga tidak ada di wilayah yang lebih luas di pulau-pulau Wallacea bagian selatan. Hal ini penting karena pulau-pulau ini kemungkinan besar merupakan pintu gerbang penyeberangan bagi manusia purba yang melakukan penyeberangan ke Australia," tulis Phys.org.

Profesor Sue O'Connor, juga dari ANU, mengatakan bahwa Pulau Timor telah lama dianggap sebagai pulau batu loncatan untuk migrasi manusia pertama antara daratan Asia Tenggara dan Australia dan Papua Nugini. Namun temuan baru ini menantang teori tersebut.

"Ketiadaan manusia di Pulau Timor lebih awal dari setidaknya 50.000 tahun yang lalu merupakan hal yang signifikan karena mengindikasikan bahwa manusia purba ini tiba di pulau ini lebih lambat dari yang diyakini sebelumnya," katanya.

Hal ini memberikan bukti lebih lanjut yang menunjukkan bahwa manusia purba melakukan penyeberangan ke Australia dengan menggunakan pulau batu loncatan Papua Nugini, dan bukannya Pulau Timor seperti yang disarankan para peneliti sebelumnya. Selain mendorong evaluasi ulang rute dan waktu migrasi manusia purba melalui Wallacea dan masuk ke Sahul, temuan kami menyoroti fakta bahwa migrasi ke pulau-pulau tersebut terus berlangsung dengan pendudukan pulau-pulau selatan yang terjadi ribuan tahun setelah pemukiman awal Australia.

Sedimen dari situs tersebut dianalisis di Laboratorium Mikroarkeologi Flinders oleh rekan penulis Associate Professor Mike Morley.

"Pergeseran dari pra-pendudukan ke aktivitas manusia yang intensif di situs tersebut sangat jelas terlihat di sedimen," jelas Associate Professor Morley, dari Flinders University. "Begitu orang-orang tiba di lokasi, penggunaan gua itu sangat intensif, dengan bukti yang jelas tentang pembakaran dan penginjakan di lantai tempat berlindung di bawah kaki."

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler