Buku, Teman di Kala Sakit - Urban - www.indonesiana.id
x

dian basuki

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Buku, Teman di Kala Sakit

    Di saat tubuh sakit, membaca buku adalah cara untuk menjaga pikiran agar tetap sehat.

    Dibaca : 1.639 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

     

    Sakit adalah salah satu saat terbaik untuk membaca buku. Ketika terbaring di ranjang dan dicekam demam, berusaha tidur bukanlah selalu cara yang menyenangkan untuk mengusir rasa tak nyaman. Tidur barang 2-3 jam seringkali sudah cukup, sebab tidur berjam-jam malah melelahkan. Waktu selebihnya akan membingungkan bila kita tak tahu mesti berbuat apa. 

    Dokter bilang istirahat membantu penyembuhan, tapi berbaring di ranjang dan berselimut untuk meredam demam bukanlah cara yang menyenangkan juga. Maka, membaca jadi pilihan, meskipun membaca buku bukanlah sebentuk istirahat, sebab pikiran bekerja, emosi pun bereaksi, tapi barangkali inilah cara mengusir kebosanan saat sakit yang cukup logis. Buku dapat menemani saya kapan saja, bahkan ketika semua orang sudah terlelap di larut malam.

    Di saat sakit, seperti halnya di saat sehat, saya lebih suka membaca buku cetak ketimbang buku digital atau e-book. Saya dapat merasakan pengalaman menggenggam sebuah buku, ketebalan kertasnya, membuka halaman demi halaman, dan menyesap aromanya. Sedangkan ketika membaca e-book, saya tidak merasa menggenggam sebuah buku, melainkan sebuah gawai.

    Di bagian marjin buku cetak kita dapat menulis komentar, pertanyaan, catatan, atau ekspresi personal—sesuatu yang membuat kita tertaut dengan buku dan penulisnya. Coretan di marjin menandakan adanya tautan antara fisik buku dan kognisi pembacanya. Coretan di marjin menjadi pengingat perjalanan intelektual orang yang membacanya. Di saat sakit, coretan di marjin buku terasa lebih emosional dan lebih ekspresif.

    Di saat sakit, kiriman buku selalu jadi penghibur yang mengurangi ketidaknyamanan. Berbagi buku merupakan pengalaman menyenangkan, ini yang saya ingat—bagi yang meminjamkan atau memberi maupun bagi yang dipinjami atau menerima. “Kamu harus membaca buku ini,” kata seorang teman sembari meletakkan buku di tangan saya. Menggenggam sebuah buku baru, ataupun buku lama yang belum pernah saya baca, selalu jadi pengalaman menyenangkan; sekalipun ketika terbaring sakit. Efek stimulasi kognitif biasanya langsung terasa ketika melihat sampulnya, judulnya, nama penulisnya, dan mengetahui temanya.

    Efek stimulasi kognitif semacam itu mampu menjangkau yang lebih luas manakala kita membaca buku di tempat-tempat umum: di kereta, stasiun, bandara, rumah sakit, maupun tempat lain. Membaca buku di tempat umum mengilhami orang lain untuk ingin membaca buku itu dari melihat judulnya—efek yang sukar diperoleh bila kita membaca e-book di tempat yang sama (orang lain  tak akan mengintip apa yang sedang kita baca di gawai kita, kan?)

    Di ranjang sendiri, efek stimulasi semacam itu hanya saya nikmati sendiri sebagai cara mengisi waktu menunggu kesembuhan. Di saat tubuh sakit, membaca buku adalah cara untuk menjaga pikiran agar tetap sehat. Itulah yang saya rasakan. (sumber foto: pexels.com)

    Ikuti tulisan menarik dian basuki lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.








    Oleh: web seo

    Minggu, 7 Agustus 2022 06:24 WIB

    Tip Merawat Sliding Door Mobil agar Tetap Awet

    Dibaca : 365 kali