Manusia Antagonis Zaman Now; Tampak Muka Berbeda Jauh Tampak Belakang

Selasa, 10 Desember 2019 05:08 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
img-content
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Zaman now makin banyak manusia antagonis. Mereka yang tampak muka berbeda jauh dengan tampak belakang. Sebutlah manusia antagonis

Kamu mau jadi manusia antagonis apa protagonis?

Kalau antagonis itu orang jahat, pikiran dan perilaku negatif terus. Kalo protagonis ya kebalikannya, jadi orang baik, pikiran dan perilakunya positif. Tentu jawabnya, protagonis dong ya. Sama dong.


Antagonis itu karakter plus perilaku. Tapi banyak orang hanya memahami sebagai peran. Lupa bahwa antagonis kini sudah menjadi bagian hidupnya. Berpikir jelek atau jahat, dan diikuti dengan perilaku yang negatif. Doyan sama hal-hal yang tidak baik. Apalagi melihat orang lain yang sukses lagi berprestasi, bawaannya negatif. Inilah itulah, katanya. Sangat antagonis.


Sebut saja, manusia antagonis.

Manusia yang gak punya pikiran baik sedikitpun. Semua yang ada di luar dirinya selalu dilihat dari "kacamata" negatif. Manusia antagonis itu masalahnya ada di diri dia sendiri. Bukan di orang lain. 

 

Mengapa begitu?

Karena orang antagonis selalu gagal dalam memposisikan diri; dari mana mau kemana dan harus gimana? Dia gagal di tataran itu. Manusia antagonis juga punya 2 kaki. Tapi sayang, kaki kirinya ada di masa lalu dan kaki kanannya ada di masa depan. Kedua kakinya tidak sedamg menapak di masa kini; jauh dari realitas hidup yang ada di sekitarnya. Manusia antagonis itu pikirannya ada di kejayaan masa lalu sambil bermimpi tentang masa datang. Keren ya antagonis.

Makin antagonis. Bergaul seperti sosialita ulung. Bergaya hidup bak selebritis. Berpikir ibarat pemilik kebenaran tunggal. Dan berperilaku seperti orang suci yang diturunkan khusus dari langit. Itulah manusia antagonis zaman now. Mereka berlimpah ambisi namun pesimis. Mereka gak terima realitas maka pesimis. Manusia antagonis itu manusia gagal. Manusia yang "tergampar" oleh hidupnya sendiri. Menyeramkan manusia antagonis zaman now.


Melihat lakon manusia antagonis zaman now, wajar mereka berasumsi dunia sebentar lagi kiamat; hidup akan segera hancur.


Manusia antagonis itu ada di dekat kita.

Iya, kaum antagonis itu mudah berkamuflase. Penuh kemunafikan. Bahkan bertolak belakang antara tampak muka dan tampak belakang.


Manusia-manusia antagonis. Zaman now, makin bertebaran manusia antagonis. Manusia yang gemar berseberangan, saling menghujat, saling membenci. Seolah tak ada lagi "titik koordinat persamaan" untuk saling menasehati, mengajak dengan cara lembut dalam berdemokrasi. Berbeda tidak lagi lumrah. Berbeda adalah permusuhan, itulah manusia antagonis.


Manusia antagonis, makin sulit dikendalikan. Otak dan egonya persis "batu besar" yang mendekam di bumi puluhan abad. Emosi dan nafsunya persis "gunung api" yang siap membakar. Mudah meletup dan membara. Antagonis sekali.


Antagonis zaman now. Tampak dan terlihat jelas. Sangat bertolak belakang dan menyusup dalam diri manusia-manusia antagonis.

Rumah antagonis memang semakin besar, tapi keluarganya semakin kecil.

Gelar antagonis semakin tinggi, tapi akal sehat semakin degradasi.

Kesehatan fisik antagonis semakin baik, tapi kesehatan jiwa semakin buruk.

Traveling keliling dunia antagonis makin membahana, tapi tetangga sebelah rumah makin tidak tersapa.

Penghasilan antagonis semakin membumbung, tapi makanan jiwanya semakin bingung.

Ilmu antagonis semakin tinggi, tapi kualitas nafsu emosinya semakin rendah.

Kebersamaan antagonis di cafe-cafe semakin eksotis, tapi rasa peduli dan kemanusiaannya semakin menipis.


Kata-kata bijak antagonis semakin bagus, tapi kearifan dan budi luhurnya semakin tergerus.

Teman dunia maya antagonis makin banyak, tapi teman pengantar kubur makin menolak.

Jam tangan antagonis makin mahal, tapi berjanji tidak pernah tepat waktu.

Otak dan akal antagonis semakin bersinar, tapi adab dan akhlaknya semakin pudar.

Teknologi di tangan antagonis semakin canggih, tapi menebar fitnah dan aib semakin nagih.

Manusia antagonis rendah ilmu semakin doyan bicara, tapi orang yang tinggi ilmu makin terdiam.

Manusia antagonis semakin jauh semakin kangen, tapi begitu dekat berperilaku jauh.

Manusia antagonis hidupnya berbekal "tontonan" bukan "tuntunan". Maka, otak jahat pikiran jahat dan perilaku jahat menjadi anutan. Ketika perhatian semua orang hilang, manusia antagonis akan segera bertindak sejahat-jahatnya. Selalu ingin tampil sebagai antagonis.


Manusia antagonis, ketika berpikir dan bertindak jahat maka setan pun akan dikalahkan.

Manusia antagonis zaman now, kini telah menjadi fenomena lalu kian marak hadir di sekeliling kita.

Maka tetaplah hati-hati dan bijaklah dalam hidup. Jangan termakan isu dan perbuatan yang tidak produktif, yang tidak menjadikan keadaan sekarang lebih baik dari sebelumnya.


Tetaplah eling lan waspada. Karena esok, matahari tetap bersinar menyinari kita.
Tak perlu antagonis. Jadilah protagonis. Agar esok lebih baik daripada hari ini... ciamikk

Bagikan Artikel Ini

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
Lihat semua