Hari Buku Nasional, Kenapa Tidak Diganti Jadi Hari Gawai Nasional Saja? - Pilihan - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 18 Mei 2020 05:50 WIB
  • Pilihan
  • Berita Utama
  • Hari Buku Nasional, Kenapa Tidak Diganti Jadi Hari Gawai Nasional Saja?

    Dibaca : 468 kali

    Di Hari Buku Nasional, 17 Mei ini, mari kita bertanya pada diri sendiri. Apakah kita masih cinta buku dan mau membaca buku?

    Karena faktanya, semua orang sudah pergi ke dunia digital. Bahkan hari ini, mereka semakin gemar berselancar di dunia maya. Mereka terus-menerus bergembira ria berjalan bersama gawai-nya masing-masing. Lalu, kemanakah buku-buku mereka?

    Adalah fakta hari ini, lebih dari 150 juta orang di Indonesia sudah punya akses ke dunia maya. Itu artinya, 1 dari 2 orang Indonesia mampu berselancar sesuka hati secara daring. Entah, apa yang dicarinya? Maka wajar kini. Tiap orang Indonesia sudi menghabiskan waktu rata-rata 5,5 jam sehari di dunia maya. Sedangkan membaca buku, tidak lebih dari 1 jam per hari. Mari kita bertanya lagi. Apakah kita masih cinta buku? Apakah kita masih mau membaca buku?

    Tanggal 17 Mei adalah Hari Buku Nasional. Semoga suatu waktu tidka diubah jadi “Hari Gawai Nasional”. Semoga dan semoga, kita hanya bisa berdoa.

     

    Buku, kata banyak orang membosankan.

    Tanpa sepatah kata pun, mereka terus pergi meninggalkan buku. Buku kian terpinggirkan. Makin tidak dilirik. Maka buku, hanya bisa diam menggugu di panggung beku. Sambil membawa setumpuk pilu. Tanpa ada rasa rindu. Dulu, kata banyak orang, buku selalu dirindu. Tapi, kini buku tak lebih dari sebuah harapan palsu. Buku selalu dipisahkan oleh jarak dan waktu. Berkata “rindu buku” tapi akhirnya menjauh dari buku.

    Mungkin agak klasik alasannya. Bila hari ini kita banyak bertutur tentang buku lalu memujinya. Tapi sayang di saat yang sama, kita pun belum tentu membacanya; belum tentu mau membaca buku. Karena di Hari Buku Nasional. Kini, berapa banyak orang yang memutuskan pergi meninggalkan buku. Apakah kita masih mencintai buku?

    Buku makin diam membisu di tengah jutaan manusia di bumi ini. Bukan hanya minat membaca buku yang rendah, tapi tingkat literasi pun kian payah. Kita lebih mudah percaya pada berita yang palsu. Hidup dalam angan-angan pikiran dan mimpi kekuasaan dunia. Maka wajar, hari ini tidak ada lagi rindu tentang buku.

    Buku tidak lagi bisa bercerita tentang kamu, tentang kita. Tidak ada lagi orang-orang yang mau membaca. Bahkan sekarang, hanya sedikit dari kita yang mau menulis tentang masa depan melalui buku. Kini, buku tidak lagi jadi ruang ekspresi tentang harapan dan kenyataan.

    Kamu lebih senang berkata-kata tentang rasa bahagia, sedihnya kehilangan. Bahkan tentang pahitnya kegagalan. Hanya gemar berkata-kata tanpa mau menulisnya. hanya suka berkomentar tanpa mau membaca dulu. Buku tidak lagi jadi tempat untuk bertutur akan pentingnya perubahan, kekhawatiran, bahkan masih adanya harapan.

    Buku memang banyak dinanti, tapi saat yang sama buku pun dijauhi. Kita tidak lagi gemar antre di toko buku, tapi lebih senang nongkrong di kafe-kafe. Terdiam sendiri dengan gawai yang penuh mimpi. Tersenyum sendiri walau tiada arti.

    Banyak orang kini sudah lupa, bahwa buku harusnya dijadikan kapak untuk mencairkan lautan kebekuan dalam setiap diri. Membaca buku dianggap sudah tidak bisa dinikmati, bahkan tidak lagi bisa memperkaya diri. Itulah sebab di negeri ini, minat baca rendah dan tingkat literasi payah. Maka di Hari Buku Nasional hari ini, kembalikanlah buku di tengah-tengah diri.

    Agar Hari Buku Nasioanl tidak diganti jadi “Hari Gawai Nasional”.

    Karena faktanya kini, berapa banyak orang yang memutuskan pergi meninggalkan buku. Jadi, apakah kita masih mencintai buku? SELAMAT HARI BUKU NASIONAL - 17 Mei 2020 … tabikk #HariBukuNasional #BudayaLiterasi #PegiatLiterasi #TBMLenteraPustaka


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.