Tolong Jelaskan Pertamina, Mengapa Harga Pertalite Turun Tidak Merata di Semua Daerah NKRI? - Analisa - www.indonesiana.id
x

pertalite

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 14 September 2020 17:25 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Tolong Jelaskan Pertamina, Mengapa Harga Pertalite Turun Tidak Merata di Semua Daerah NKRI?

    Seharusnya Pertamina menjelaskan Program Langit Biru ini secara jelas dan tegas. Apa latar belakang harga Pertalite turun tidak berlaku di semua daerah? Apakah nantinya akan bertahap dan giliran ke 512 kabupaten lain di seluruh Indonesia? Atau bagaimana? Ada apa dengan Denpasar dan Tangerang Selatan yang dipilih lebih dahulu?

    Dibaca : 720 kali


    Setelah Denpasar, kini Tangerang Selatan ketiban rezeki disambangi Pertamina dengan program harga Pertalite turun. Berita tentang harga BBM Pertalite turun yang hanya berlaku di Tangerang Selatan ini pun sudah ramai di pemberitaan media massa, khususnya media online nasional.

    Hanya setelah coba saya pahami, berbagai isi berita yang disajikan mengenai ini sama. Saya cari informasi apakah harga Pertalite turun ini juga akan dilakukan di daerah lain, taoi tak tertemukan. Hanya ditemukan program ini sudah berlaku sebelumnya di Denpasar, Bali.

    Pertanyaan mendasar apa latar belakang mengapa Pertamina memilih Denspasar dan Tangerang Selatan, tidak muncul. Padahal dari 34 provinsi di Indonesia terdapat  total 514 kabupaten dan kota, yang terdiri dari 416 kabupaten dan 98 kota. Bagaimana dengan perlakuan Pertamina kepada 512 kabupaten/kota di NKRI?

    Seharusnya Pertamina menjelaskan program turun harga Pertalite ini secara jelas dan transparan. Mengapa dipilih Denpasar dan lalu Tangerang Selatan? 512 daerah lain juga ingin diperlakukan sama oleh Pertamina.

    Bila di berbagai media disebutkan bahwa PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) III mengajak masyarakat Tangerang Selatan untuk menggunakan bahan bakar minyak (BBM) lebih berkualitas, hal ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas lingkungan agar udara menjadi bersih dan sehat. Apakah di daerah lain bukan tujuan Pertamina?

    Bila Unit Manager Communication Relations dan Corporate Social Responsibility (CSR) MOR III, Eko Kristiawan seperti saya kutip dari Kompas.com, Minggu (13/9/2020) mengatakan, program edukasi dan promosi ini merupakan bentuk dukungan kepada pemerintah, mengapa tidak serentak dilakukan di seluruh Indonesia?

    Padahal sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara, seluruh pihak harus turun tangan untuk menjaga lingkungan dari polusi. Upaya mengurangi pencemaran udara dapat dilakukan melalui pengendalian emisi gas buang kendaraan bermotor. Salah satunya dengan penggunaan BBM yang lebih berkualitas dan ramah lingkungan.

    Dengan peraturan itu, tidak ada penjelasan mengapa sementara baru Denpasar dan Tangerang Selatan yang dipilih?

    Apakah cita-cita menciptakan lingkungan yang sehat, membirukan langit dengan menurunkan emisi karbon, lalu menggunakan BBM berkualitas yang memiliki kadar oktan atau Research Octane Number (RON) tinggi, sehingga lebih ramah lingkungan karena rendah emisi, bukan cita-cita semua daerah, cita-cita Indonesia dan dunia?

    Mengapa Program Langit Biru yang sudah lebih dulu dilaksanakan di kota Denpasar sejak awal Juli 2020, dan kini Tangerang Selatan, Pertamina memberikan promo berupa diskon harga Pertalite dari yang semula Rp 7.650 per liter menjadi Rp 6.450 per liter? 

    Hebatnya lagi, promo ini berlaku di 38 Stasiun Pengisian Bahan Bakar (SPBU) wilayah Tangerang Selatan. Hanya diperuntukkan untuk pengguna kendaraan bermotor roda dua dan roda tiga, angkutan umum kota (angkot), serta taksi plat kuning. 

    Wahai Pertamina, bagaimana dengan pengguna kendaraan bermotor roda dua dan roda tiga, angkutan umum kota (angkot), serta taksi plat kuning di daerah lain? Ada 512 kabupaten/kota lagi lho di Indonesia. Sama-sama rakyat Indonesia kan?

    Akhirnya, lewat tulisan ini, seharusnya Pertamina menjelaskan Program Langit Biru ini secara jelas dan tegas. Latar belakang, mengapa tidak semua daerah, apakah bertahap dan giliran, nanti 512 daerah lain juga akan dapat kesempatan yang sama? Atau bagaimana?

    Rakyat kini bertanya, mengapa tiba-tiba program yang sama-sama dinanti rakyat ini dilakukan di Denpasar, terus kini di Tangerang Selatan. Setelah ini daerah mana lagi? Mohon dijelaskan, Pertamina.  Ada apa dengan Denpasar dan Tangerang Selatan yang dipilih lebih dahulu. Mengapa dengan daerah lain?

    Bila saya tidak salah, sejatinya pada tahun-tahun sebelumnya, Pertamina juga sempat melakukan program turun harga, pun tidak untuk semua daerah dan tidak dijelaskan pula.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.