Pengaruh Perilaku Penggunaan Ganja - Analisa - www.indonesiana.id
x

ilustr: In Magazine

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

2 hari lalu

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Pengaruh Perilaku Penggunaan Ganja

    tentang Bahaya Penggunaan Ganja

    Dibaca : 118 kali

    Sebuah ulasan besar mengumpulkan bukti tentang bagaimana ganja memengaruhi kehidupan.

    • Saat ganja didekriminalisasi, bukti menunjukkan peningkatan penggunaannya.
    • Ganja mengubah fungsi kognitif dan mengurangi motivasi.
    • Ada juga hubungan yang jelas antara penggunaan ganja dan psikosis.

    Gulma, pot, rumput: Apa pun sebutan Anda, ganja terus menjadi legal di lebih banyak negara bagian AS. Penggunaan ganja untuk rekreasi legal di 14 negara bagian dan telah didekriminalisasi, yang berarti hukuman yang sangat kecil, di 16 negara bagian lainnya. Selain itu, 36 negara bagian mengizinkan penggunaan ganja untuk alasan medis dengan resep dokter.

    Saat ganja didekriminalisasi, tidak mengherankan jika bukti menunjukkan peningkatan penggunaannya. Meski banyak yang percaya itu tidak berbahaya, ganja mengandung senyawa dengan sifat psikoaktif yang memengaruhi berbagai fungsi otak termasuk rasa sakit, motivasi, memori, suasana hati, dan pemrosesan keputusan.

    Sebuah tinjauan sistematis baru melihat tubuh bukti untuk menjawab pertanyaan, apakah penggunaan ganja menyebabkan konsekuensi perilaku negatif?

    Untuk menjawab pertanyaan itu, para peneliti dari University of Toronto mengumpulkan 124 studi yang dilakukan dari 1995 hingga 2020 yang mengamati bagaimana penggunaan ganja untuk rekreasi memengaruhi kesehatan dan fungsi mental. Mereka mengidentifikasi empat area utama di mana ganja memiliki konsekuensi negatif bagi kesehatan mental.

    Cara Ganja Memengaruhi Kognisi

    Para peneliti menemukan penggunaan ganja kronis berdampak pada aspek kognisi tertentu termasuk memori, pengambilan keputusan, dan perhatian. Secara khusus, mereka menemukan bahwa menggunakan lebih banyak ganja menyebabkan penyimpangan yang lebih besar dalam ingatan, terutama di antara peserta yang mulai menggunakan ganja saat remaja.

    Mereka juga menemukan bahwa gangguan kognitif yang terjadi saat penggunanya tinggi lebih besar di antara peserta yang tidak membangun toleransi terhadap ganja.

    Motivasi

    Dibandingkan dengan kognisi, ada lebih sedikit bukti tentang bagaimana penggunaan ganja memengaruhi motivasi. Kurangnya cara standar untuk mendefinisikan dan mengukur motivasi membuat peneliti lebih sulit untuk belajar. Selain itu, penulis ulasan hanya menemukan studi cross-sectional tentang bagaimana mariyuana memengaruhi motivasi, yang memberikan gambaran tepat waktu daripada uji coba terkontrol secara acak yang dapat memberikan penjelasan kausal yang lebih pasti.

    Bahkan mempertimbangkan keterbatasan, ada beberapa bukti bahwa penggunaan ganja kronis menyebabkan berkurangnya motivasi, "kehilangan keinginan untuk bekerja atau bersaing" dan kurang minat dalam menetapkan dan mencapai tujuan.

    Fungsi Psikososial

    Kumpulan data yang sangat besar menunjukkan ketika orang muda menggunakan ganja secara konsisten selama perkembangan mereka, mereka cenderung tidak menyelesaikan sekolah menengah dan kecil kemungkinannya untuk menyelesaikan gelar perguruan tinggi. Siswa sekolah menengah yang menggunakan ganja secara teratur cenderung tidak menghadiri kelas, menyelesaikan pekerjaan rumah mereka dan mendapatkan, atau bahkan menghargai, nilai yang bagus. Beberapa bukti menunjukkan bahwa orang yang mulai menggunakan ganja di awal kehidupan dan yang sering menggunakannya memiliki kesuksesan ekonomi yang lebih rendah dibandingkan dengan masyarakat umum.

    Penulis ulasan menemukan satu studi yang dilakukan di Selandia Baru yang mengikuti sekelompok anak-anak hingga dewasa pertengahan sambil melacak penggunaan ganja mereka. Peserta lebih cenderung menggunakan ganja secara kronis sebagai orang dewasa jika orang tua mereka menggunakannya, jika mereka didiagnosis dengan gangguan perilaku, jika mereka diklasifikasikan sebagai pencarian baru, atau jika mereka mengalami trauma saat masih kecil. Dan mereka yang sering menggunakan ganja saat dewasa lebih mungkin mengalami masalah kesehatan mental dan menyalahgunakan zat tambahan, bahkan setelah mengendalikan faktor-faktor lain.

    Dampaknya pada Kesehatan Psikiatri

    Ada beberapa bukti bahwa penggunaan ganja yang sering menyebabkan masalah kesehatan mental, tetapi masalahnya rumit dan tidak sepenuhnya dijelaskan oleh data. Misalnya, banyak penelitian menunjukkan bahwa semakin banyak ganja yang digunakan seseorang sejak masa remaja, semakin besar kemungkinan mereka akan mengalami gejala depresi. Tetapi penelitiannya tidak konsisten, dan beberapa di antaranya tidak memperhitungkan faktor lain, seperti penggunaan nikotin atau alkohol.

    Bukti tentang ganja dan kecemasan juga beragam. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan ganja menyebabkan meningkatnya perasaan cemas. Tetapi ada penelitian terkontrol acak lainnya tentang cannabidiol, atau CBD, yang menemukan CBD mengurangi kecemasan pada tes stres sosial.

    Peneliti tidak memahami mekanisme yang menghubungkan penggunaan ganja, depresi, dan kecemasan. Mereka berhipotesis bahwa penggunaan ganja menyebabkan rangkaian peristiwa neurobiologis yang dapat menyebabkan masalah kesehatan mental. Tetapi gejala kesehatan mental juga bisa dikaitkan dengan aspek psikososial dari penggunaan ganja; Misalnya, pencapaian pendidikan yang lebih rendah juga dikaitkan dengan risiko depresi dan kecemasan.

    Para peneliti menemukan hubungan yang kuat dan jelas antara penggunaan ganja dan psikosis, suatu kondisi di mana pikiran kehilangan kontak dengan kenyataan. Pengguna berat ganja yang lebih sering dan mereka yang mulai menggunakan ganja sejak dini memiliki risiko psikosis yang lebih besar.

    Secara keseluruhan, data ini memberikan gambaran peringatan tentang penggunaan ganja dengan beberapa pesan yang dapat dibawa pulang dengan jelas: Ada bukti bahwa ganja, terutama ketika dimulai pada usia muda dan sering digunakan, menyebabkan masalah kesehatan mental dan memengaruhi pencapaian pendidikan dan pilihan pekerjaan pengguna. Bukti terkuat menunjukkan bahwa penggunaan ganja dapat menyebabkan psikosis, dan juga dapat menyebabkan depresi dan kecemasan, serta memengaruhi fungsi kognitif.

    ***
    Solo, Selasa, 6 April 2021. 3:48 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.