Guru Versus Robot - Analisis - www.indonesiana.id
x

robot mengajar di jepang

Helwiyah ewi

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 24 November 2021

Jumat, 10 Desember 2021 07:58 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Guru Versus Robot

    Wacana menggantikan ASN dengan robot mungkin hanya sindiran bagi kejujuran dan kualitas hasil kerja mereka. Maka, para ASN  mulailah berbenah diri, tingkatkan kedisiplinan, kejujuran, tanggung jawab dan kewajiban secara benar dan baik. Tingkatkan  terus kompetensi dengan belajar tanpa batas ruang dan waktu. Jangan biarkan robot-robot  menggantikan posisi kita karena dianggap tak guna. 

    Dibaca : 883 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Kabar  terkini yang tersiar adalah pemerintah akan mengurangi tenaga Aparatur Sipil Nasional (ASN) dan diganti dengan robot. Jika berbicara tentang ASN maka salah satu profesi yang lekat  terbayang di fikiran adalah guru. Walaupun banyak jabatan ASN disandang berbagai profesi  di kementerian, namun profesi guru lebih menyentuh langsung ke masyarakat. Akankah Guru digantikan oleh robot?

    Tulisan ini hanya merupakan analisis  dan pendapat  penulis sebagai bagian dari masyarakat yang juga  seorang guru aparatur sipil nasional. Guru adalah manusia yang memiliki jiwa dan rasa, memiliki hati dan  jantung. Dalam gerak hidupnya, guru dapat  bertindak bebas dan mandiri  selagi masih bernyawa.  Dia dapat melakukan aktifitas dan bereaksi sesuai perasaannya. Memiliki hati yang akan terpancar lewat tatapan mata, kata, dan perbuatan.  Guru memiliki jantung untuk mengalirkan darah ke seluruh tubuh. Membutuhkan makan, minum, tempat tinggal, hiburan , pakaian, pendidikan, penghargaan dan pergaulan. 

    Para guru memikul amanah dan tanggung jawab mendidik karakter peserta didik.  Guru harus memiliki keluhuran budi, kearifan sikap, kebijakan bertindak dan ketinggian ilmu. Profesi guru tak akan pernah tergantikan oleh apapun selama memiliki kompetensi dan kemampuan melaksanakan amanah dan tanggung jawabnya. 

    Bagaimana dengan wacana penggantian ASN dengan robot? Akankah guru  termasuk yang akan tergusur? 

    Sejatinya para guru tak perlu merisaukan wacana tersebut, jika  mereka mau terus belajar dan mengembangkan diri. Guru jangan hanya terpaku pada satu bidang ilmu. Wacana pergantina oleh robot hanyalah pertimbangan yang mungkin saja tidak akan terjadi. Namun bisa juga terwujud jika memungkinkan.

    Guru adalah manusia yang digugu dan ditiru. Sikap, kata dan perbuatannya selayaknya  menjadi panutan peserta didik. Guru harus memberi makna dan teladan di masyarakat, dengan demikian tak perlu merasa bersaing dengan robot. Guru dan robot bukan hal yang pantas untuk dibandingkan. Wacana  aparatur sipil negara akan diganti oleh robot bagi guru hendaknya dijadikan motivasi meningkatkan kompetensi dan kualitas diri. Tempalah keyakinan diri, penanaman budi  pekerti dan karakter siswa, guru lebih mumpuni . 

    Robot hanyalah rangkaian benda mati yang dibuat hidup dengan bantuan manusia.  Karena buatan manusia maka robot akan berjalan dan bergerak sesuai keinginan majikannya. Tanpa manusia dia tak akan berarti apa apa. 

    Memang terdapat  faktor positif dan negatif manakala robot menggantikan tugas manusia.  Jika wacana ini diluncurkan oleh pemerintah, tentunya sudah melalui pemikiran panjang akan dampak yang ditimbulkan. Berapa juta manusia akan jadi pengangguran, jika tak bisa melebihi kualitas kerja robot?  Berapa lama proses panjang adaptasi yang dibutuhkan manakala  kegiatan administrasi negara harus dikerjakan oleh robot?  

    Hal lain yang perlu  dipertimbangkan adalah berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk memperoleh robot? Biaya operasional pemeliharaan?  Biaya servis kerusakan, biaya penyimpanan dan biaya akibat pergantian tenaga  manusia menjadi tenaga robot.

    Teknologi semakin canggih. Digitalisasi sudah memasuki semua lini. Hal yang dulu hanya angan ternyata dapat terwujud.  Memang bukan hal yang  tak mungkin robot menggantikan tenaga kerja manusia. Di beberapa negara sudah  mempekerjakan robot di rumah makan, di pabrik dan rumah sakit.  Namun sebagai pendidik nampaknya belum tersosialisasi.  Perlu  kajian lebih mendalam untuk mempekerjakan robot dalam kegiatan pemerintahan  menggantikan ASN. 

    Apa yang terbayang dalam benak  anda ketika harus berhadapan dengan robot saat  bertanya mengenai prosedur pembuatan KTP? STNK? Sertifikat tanah? Pengelolaan hutan? Kelistrikan dan pariwisata? Juga kegiatan pemerintahan lainnya? 

    Akhirnya penulis terfikir, wacana tersebut mungkin hanya sindiran bagi kejujuran dan kualitas hasil kerja ASN.  Maka, para ASN mulailah berbenah diri, tingkatkan kedisiplinan, kejujuran, tanggung jawab  dan  melaksanakan tugas pokok dan fungsi secara benar dan baik.  Tingkatkan  terus kompetensi dengan belajar tanpa batas  ruang dan waktu. Jangan biarkan robot robot  menggantikan posisi kita karena dianggap tak guna. 

    Bapak dan Ibu guru yang baru saja merayakan hari ulang tahun, juga selalu melakukan refleksi dan evaluasi diri. Masih pantaskan menjadi seorang guru yang digugu dan ditiru? Majukan pendidikan di Indonesia. Tingkatkan kompetensi. Jangan mudah  berpuas diri sebelum dapat berkompetisi dalam bidang  prestasi   di luar negeri. Bina anak negeri menjadi sosok mandiri yang mampu berkreasi, berakhlak mulia  dan berdedikasi tinggi .

     

     

    Ikuti tulisan menarik Helwiyah ewi lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.




    Oleh: Hadirat Syukurman Gea

    1 hari lalu

    Analisis Sistem Jual-Beli Ijon pada Komoditas Mangga Berdasar Ekonomo Makro

    Dibaca : 168 kali

    Mangga merupakan salah satu komoditas buah yang digemari hampir seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Mangga turut menyumbang perekonomian Indonesia karena menjadi komoditas yang di ekspor. Pada tahun 2015, ekspor mangga sebesar 1.515 jutatonyangsebagianbesarmerupakanjenis Mangga Gedong Gincu dan Mangga Arumanis. Kabupaten Kediri merupakan salahsatudaerahyang menjadikan mangga khususnya Mangga Podang sebagai oleh - oleh khas daerah dikarenakan banyaknya pohon mangga yang tumbuh di sekitar lereng GunungWilis.ManggaPodangkhasKediri banyak ditemukan di daerah sekitar lereng Gunung Wilis yaitu Kecamatan Banyakan, Tarokan, Grogol, Mojo, dan Semen. Semakin berkembang perekonomian suatudaerahmakasemakinberagam pula cara produsen dan konsumen melakukan jual beli.Salah satu sistem jual beli yang dilarang dalam Islam adalah jual beli yang mengandung unsur gharar. Sistem jual beli ijon adalah salah satu sistem jual beli yang mengandung unsur gharar sehingga dilarang oleh Allah SWT. Ijon berkaitan dengan perilaku produsen dan konsumen. Hal ini dapat dikaitkan dengan ekonomi mikro berupa keputusan pengusaha dan konsumen, terbentuknya harga barang atau jasa dan faktor produksi tertentu di pasar, dan alokasi sumber daya ekonomi.Penelitian ini menggunaka nmetode penelitian studi literatur. Jenis data yang digunakan berupa data sekunder dengan metode pengumpulan data berupa pengumpulan sejumlah studi pustaka. Berdasarkan studi literatur terkait sistem jual beli ijon dan ekonomi mikro, diperoleh hasil analisis bahwa sistem jual beli ijon dan ekonomi mikro saling berhubungan. Hal ini dikarenakan ijon berkaitan langsung dengan perilaku produsen dan konsumen dan ekonomi mikro turut mengatur perilaku produsen dan konsumen. Keywords: Ijon, Komoditas Mangga,Ekonomi Mikro