Kendaraan Elektrik yang Problematik

Sabtu, 16 April 2022 17:14 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
img-content
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Transisi masif menuju penggunaan kendaraan elektrik menuai kontroversi. Perencanaan yang tampak abstrak, dan aksi yang kontra dengan kebijakan, tampak seperti tidak akan berakhir.

Stasiun pengisian baterai

Industri transportasi yang progresif kini menjadi urgensi dan haluan bagi tiap negara, korporat, dan masyarakat. Kendati demikian, tiap industri yang semakin maju cenderung menciptakan sebuah masalah pada lingkungan, hal ini merupakan sebuah gejala industri yang pasti akan tercipta, tiap penciptaan industri dengan emisi, pasti akan disalurkan kembali ke lingkungan. Perubahan iklim, kini menjadi masalah yang nyata dan harus dituntaskan.

Oleh karena itu, industri transportasi kini dituntut untuk mengambil bagian dalam aksi transisi energi, yang dianggap menjadi solusi yang sesuai untuk mengatasi permasalahan lingkungan ini.

Tak terkecuali Indonesia, Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa Indonesia siap untuk melakukan transisi berkala menuju utilisasi kendaraan elektrik secara masif. Bahwa, Indonesia pada 2030 siap untuk mengurangi emisi karbon. Dan, pada tahun 2060, penggunaan kendaraan elektrik di Indonesia akan menjadi hal yang lazim. 

Kendaraan elektrik didukung oleh komponen utama berupa baterai, untuk jenis baterai, yang paling sering digunakan adalah baterai lithium. transisi menuju kendaraan elektrik dikatakan sebagai "solusi hijau". Namun, benarkah baterai lithium memang merupakan "solusi hijau"?

Menurut Rizal Hakiki, pengajar Universitas President, untuk mengetahui baterai lithium lebih lagi, kita harus mengerti perbedaan antara baterai lithium dan baterai asam timbal, yang saat ini digunakan. 

"Baterai lithium jauh lebih efektif dan efisien dibanding baterai asam timbal, hal ini didasari oleh titik nyala baterai lithium yang jauh lebih cepat, artinya, agar baterai bisa berelektrolisis, baterai lithium jauh lebih independen dibanding baterai asam timbal."

Hal ini lah yang menyebabkan pergeseran itu terjadi. Kendati demikian, masalah pada baterai lithium adalah pada tekanan yang tinggi dan penguraian yang tidak hati- hati serta kurang tepat, berisiko membuat baterai lithium mudah meledak. 

"Apabila ledakan dari baterai telepon genggam saja sudah sangat besar, coba bayangkan apa yang bisa terjadi pada kendaraan." Menurut beliau, untuk mengatasi hal ini, perlu perhatian lebih khusus pada sistem pendingin.

Untuk membuka pandangan kita terhadap dampak pertambangan baterai lithium, Rizal menambahkan bahwa hanya 5% baterai lithium yang didaur ulang, sisanya di tambang kembali. Hal ini disebabkan oleh penambangan kembali jauh lebih murah dibanding di daur ulang. 

"Baterai yang di daur ulang memiliki performa yang lebih rendah dibanding baterai yang ditambang. "Selain itu, untuk menambang satu ton baterai lithium dibutuhkan sekitar 500.000 galon air jumlah tersebut setara dengan 2.273.000 liter air. "Penambangan pada umumnya dilakukan secara evaporasi dan pembakaran, hal ini menyebabkan banyak air yang harus digunakan." 

Selain pada pemborosan air, resiko kerusakan tanah, kenaikan suhu lingkungan secara berkala, dan kekeringan merupakan resiko yang tidak terhindarkan.

Merujuk dari data tersebut, Rizal Hakiki menambahkan bahwa segala jenis industri pertambangan memang memiliki dampak yang bersifat cenderung merusak bagi lingkungan.

Kendaraan elektrik merupakan sebuah solusi yang bagus untuk lingkungan, mengingat kendaraan elektrik bebas emisi, maka visi menciptakan negara bebas emisi karbon dapat dimulai dengan penggunaan kendaraan elektrik. 

Namun, masalah sesungguhnya adalah sirkulasi energi yang tidak berhenti. Pengisian daya baterai kendaraan elektrik sendiri masih di mayoritasi oleh bahan bakar bensin dan batu bara. Yang dimana, merupakan jenis energi dengan emisi yang sangat kotor dan besar. Sirkulasi ini hanya akan menjadi solusi yang tidak otonom dengan istilah "gali lubang, tutup lubang."

Jadi, apakah kendaraan listrik adalah benar - benar "solusi yang hijau."?

 

 

 

Bagikan Artikel Ini
img-content
Mesakh Ananta Dachi

Belajar Menulis.

0 Pengikut

img-content

Bagaimana Rasisme di Indonesia?

Jumat, 8 Juli 2022 08:38 WIB

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua