2 Cara Mengatasi Rasa Takut Dikritik - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Medium

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 19 November 2022 06:01 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • 2 Cara Mengatasi Rasa Takut Dikritik

    Banyak orang menyalahkan diri sendiri karena ketidakmampuan mereka untuk menerima kritik secara konstruktif, terjun lebih dulu ke dalam spiral pemikiran negatif.

    Dibaca : 747 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Memahami mengapa kritik negatif membuat Anda sedih dapat membantu menebalkan kulit Anda.

    Poin-Poin Penting

    • Hubungan kita dengan kritik dan umpan balik negatif dibentuk oleh banyak faktor.
    • Bias negatif adalah dorongan biologis dan genetik kita untuk membesar-besarkan dan memikirkan hal-hal negatif.
    • Rasa takut dievaluasi sebagai kurang atau lebih buruk dari diri kita dapat memengaruhi harga diri kita.

    Banyak orang menyalahkan diri sendiri karena ketidakmampuan mereka untuk menerima kritik secara konstruktif, terjun lebih dulu ke dalam spiral pemikiran negatif. Mereka mungkin dihantui oleh pertanyaan-pertanyaan seperti berikut:

    • "Mengapa saya tidak bisa menggunakan waktu yang saya buang untuk memikirkan kesalahan saya untuk memperbaikinya?"
    • "Mengapa kritik terkecil membawa saya ke spiral pemikiran terbesar?"
    • “Mengapa rasa malu yang saya rasakan setelah menerima umpan balik negatif selalu tidak sebanding dengan umpan balik itu sendiri?”

    Hubungan kita dengan kritik dan umpan balik negatif dibentuk oleh banyak faktor: hubungan kita dengan orang tua, pengalaman masa kecil, kepribadian kita, pengaruh teman sebaya, dll.

    Namun, akan sangat membantu untuk memahami akar biologis dari fiksasi berlebihan kita pada umpan balik negatif (atau pengalaman negatif). Merasa bersalah atau malu, atau sekadar kecewa setelah dikritik, adalah cara pikiran kita mencoba memahami pengalaman rumit yang ingin dihindarinya di masa depan.

    Berikut adalah dua alasan mengapa Anda mungkin merasa kurus dan apa yang dapat Anda lakukan untuk membingkai ulang perspektif Anda.

    1. Ketahui tentang bias negatif.

    Pernahkah Anda merasa seseorang bisa memuji Anda sembilan kali, tetapi Anda hanya akan peduli ketika mereka mengkritik Anda pada kesempatan ke-10? Kecenderungan ini disebut sebagai "bias negatif".

    Bias negatif berperan saat kita bereaksi lebih mudah terhadap rangsangan negatif, mengingat ingatan negatif dengan lebih jelas, dan lebih fokus pada aspek negatif dari sebuah pengalaman. Ini adalah dorongan biologis dan genetik kita untuk membesar-besarkan dan memikirkan hal-hal negatif.

    Ini tidak hanya berlaku untuk mereka yang menerima umpan balik. Orang-orang juga menyerah pada bias negatif ketika mereka menggunakan kata-kata yang lebih tajam atau menggunakan hiperbola ketika mengungkapkan ketidakpuasan karena mereka tahu bahwa umpan balik negatif lebih efektif dan memberikan hasil yang lebih cepat.

    Mari kita ilustrasikan ini dengan sebuah contoh. Katakanlah penyelia Anda meminta Anda untuk laporan dalam waktu singkat dan, ketika Anda menyerahkannya, mereka meminta Anda untuk mengulang beberapa hal dan berkata, secara keseluruhan, itu "bisa lebih baik".

    Jika Anda mengidentifikasi diri Anda berkulit tipis, respons ini dapat menyebabkan sedikit kerusakan dan mengakhiri interaksi di sana. Namun, jika diperiksa dengan cermat, umpan balik tersebut dapat berarti banyak hal:

    • Jika dibandingkan dengan kualitas pekerjaan Anda sebelumnya, laporan ini tidak terlalu mengesankan.
    • Informasi itu ada di sana, tetapi tidak sejelas yang mereka harapkan.
    • Tidak ada kesalahan yang mencolok, tapi itu juga bukan sesuatu yang istimewa.

    Mungkin juga ekspektasi Anda akan tepukan di punggung lebih tinggi karena Anda bekerja lembur untuk memenuhi tenggat waktu yang ketat. Atau, itu bahkan bisa menjadi komentar netral tetapi bias negatif Anda meyakinkan Anda sebaliknya.

    Dengan mengingat contoh ini, berikut adalah tiga cara untuk menangani umpan balik yang tidak menyenangkan:

    1. Dapatkan kejelasan. Ajukan pertanyaan, dapatkan umpan balik tertulis, atau tanyakan detail lebih lanjut kepada seseorang tentang bagaimana Anda dapat melakukannya dengan lebih baik. Menjadi spesifik tentang apa yang memicu umpan balik negatif akan membantu Anda tidak merasa tidak berdaya menghadapinya. Ini juga akan terasa kurang permanen.
    2. Fokus pada hal-hal positif. Saat kami menilai umpan balik sebagai negatif, kemungkinan besar kami hanya mempertimbangkan sebagian saja. Alih-alih bereaksi terhadap umpan balik begitu saja, pertimbangkan apa yang sebenarnya diminta.
    3. Latih kesadaran. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Social Psychological and Personality Science menjelaskan bahwa mindfulness—keadaan mental yang dicapai dengan berfokus pada saat ini sambil dengan tenang mengakui dan menerima perasaan seseorang—tidak hanya membantu kita melihat sisi negatif dan positif secara setara, tetapi juga membantu kita melihat negatif dalam cahaya optimis.

    2. Jangan biarkan rasa takut menahan Anda dari mengambil risiko.

    Ketakutan akan evaluasi negatif pada dasarnya adalah naluri sosial. Jika kita menerima ketidaksetujuan dari rekan-rekan kita atau gagal memenuhi harapan orang tua kita, umpan balik negatif bisa brutal.

    Rasa takut dievaluasi sebagai kurang atau lebih buruk dari diri kita dapat memengaruhi harga diri kita. Sayangnya, hal ini dapat memastikan bahwa umpan balik negatif akan selalu lebih menyengat kita karena mengancam ego yang sudah melemah. Menurut penelitian, hal itu dapat menciptakan kebutuhan yang melumpuhkan akan validasi sosial, yang mungkin kita cari dengan menggunakan platform media sosial (bukan strategi penanggulangan yang baik).

    Rasa takut dikucilkan atau diabaikan, atau dianggap berbeda, dapat membuat umpan balik negatif tampak seperti pemberitahuan pengusiran—tanda bahwa Anda tidak diinginkan atau tidak pantas berada. Kritik mengguncang fondasi hierarki kebutuhan manusia Maslow — keamanan dan penerimaan.

    Berikut adalah dua hal yang dapat Anda lakukan untuk meringankan cengkeraman kebutuhan ini dalam hidup Anda:

    1. Habiskan lebih banyak waktu sendirian untuk memahami hal-hal yang Anda hargai. Menikmati perusahaan Anda sendiri dan mengerjakan diri sendiri dapat memastikan bahwa Anda tidak akan menilai terlalu tinggi pendapat orang lain tentang Anda.
    2. Pelajari seni konfrontasi lembut untuk keuntungan ganda dalam kehidupan sosial Anda. Pertama, umpan balik negatif akan menjadi lebih jelas dan lebih dapat ditindaklanjuti untuk Anda. Kedua, orang yang membuang Anda tanpa alasan pasti akan berubah atau pergi.

    Kesimpulan

    Tidak ada cara untuk menghindari umpan balik negatif; itu tidak bisa dihindari dan penting untuk pertumbuhan Anda. Tetapi sangat mungkin untuk menghilangkan kerusakan yang tidak perlu yang Anda alami karena Anda terlalu sensitif terhadapnya. Mengambil sesuatu yang memengaruhi Anda secara negatif dan mengubahnya menjadi seruan adalah tanda kekuatan yang sebenarnya.

    ***
    Solo, Jumat, 18 November 2022. 2:24 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.