Kiat untuk Remaja yang Bertanggung Jawab - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Harvard Health

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 25 Januari 2023 21:22 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Kiat untuk Remaja yang Bertanggung Jawab

    Kita telah melihat bahwa melanggengkan stereotip negatif tentang remaja menciptakan self-fulfilling prophecy (ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya) yang memotivasi perilaku tidak bertanggung jawab, dan bahkan membentuk otak remaja menjadi lebih impulsif.

    Dibaca : 101 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Remaja memiliki kebutuhan untuk dilihat sebagai anggota yang berharga dan berkontribusi bagi masyarakat.

    Poin-Poin Penting

    • Stereotip tentang remaja dapat menciptakan self-fulfilling prophecies atas perilaku mereka, baik ke arah positif maupun negatif.
    • Remaja memiliki kebutuhan mendasar akan otonomi, dan keinginan untuk dilihat sebagai anggota masyarakat yang berharga dan berkontribusi.
    • Jika diberi lebih banyak kesempatan, para remaja dapat memanfaatkan kesempatan itu; jika tidak, mereka mungkin mencari otonomi dengan memberontak.

     

    Berikut ini adalah Bagian 2 dari posting saya sebelumnya, Cara Stereotip tentang Remaja Menyebabkan Bahaya.

    Kita telah melihat bahwa melanggengkan stereotip negatif tentang remaja menciptakan self-fulfilling prophecy (ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya)  yang memotivasi perilaku tidak bertanggung jawab, dan bahkan membentuk otak remaja menjadi lebih impulsif.

    Apakah ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya bekerja dalam arah yang berlawanan? Dapatkah keyakinan yang lebih positif tentang peran remaja dalam masyarakat memprediksi hasil yang lebih positif? Jawaban singkatnya: Ya, tetapi hanya jika remaja benar-benar mempercayainya.

    Menciptakan Stereotip Positif

    Ada beberapa bukti empiris bahwa stereotip positif dapat memengaruhi perilaku remaja. Misalnya, satu studi intervensi yang memeriksa lebih dari 300 siswa kelas tujuh dari 12 ruang kelas yang berbeda menguji efek dari mengekspos siswa ke bagian singkat yang mendukung pandangan positif remaja dan menghilangkan stereotip negatif (Qu et al., 2018).

    Seperti yang diharapkan, siswa dalam kondisi intervensi memiliki dukungan stereotip positif remaja yang lebih tinggi secara signifikan, seperti peningkatan tanggung jawab di rumah dan di sekolah, dan dukungan stereotip negatif yang secara signifikan lebih rendah, seperti pengambilan risiko dan pemberontakan, baik untuk diri mereka sendiri maupun untuk remaja secara keseluruhan.

    Tindakan Berbicara Lebih Keras daripada Kata-kata

    Untuk menguji apakah siswa mempraktikkan apa yang mereka ajarkan setelah intervensi, selama 3 hari berikutnya peneliti mengumpulkan laporan harian tentang perilaku siswa. Dan jalan-jalan itu memang cocok dengan pembicaraan. Untuk semua 3 hari masa tindak lanjut, siswa dalam kondisi intervensi memiliki keterlibatan akademik yang lebih tinggi secara signifikan, dan selama 2 hari pertama, mereka memiliki perilaku pengambilan risiko yang lebih rendah secara signifikan (Qu et al., 2018).

    Gambar yang Lebih Besar

    Sementara penelitian ini memberikan bukti bahwa melawan stereotip negatif tentang remaja dapat menghasilkan hasil yang positif, mungkin tampak naif untuk mengharapkan bahwa kita dapat menciptakan remaja yang lebih bertanggung jawab hanya dengan mendorong mereka untuk berpikir positif. Kita membutuhkan pemahaman gambaran besar tentang mengapa remaja mungkin termotivasi untuk mendukung stereotip positif atau negatif ini sejak awal.

    Masa remaja adalah masa perubahan yang cepat. Di luar perubahan fisik pubertas, masa remaja adalah masa pembentukan dan katalisasi identitas.

    Sementara eksperimen ini dapat membawa konsekuensi negatif, termasuk pengambilan risiko, impulsif, pemberontakan, dan kebutuhan untuk diterima oleh rekan-rekan, itu dimotivasi oleh keinginan yang secara fundamental positif untuk meningkatkan otonomi dan penerimaan sosial.

    Kebutuhan untuk Berkontribusi

    Bersamaan dengan keinginan untuk meningkatkan otonomi dan penerimaan selama masa remaja, muncul kebutuhan mendasar untuk berkontribusi (Fuligni, 2019). Hal ini terkait dengan kebutuhan akan rasa memiliki dan harga diri yang digariskan dalam hierarki kebutuhan psikolog Abraham Maslow (1943) yang terkenal.

    Masa remaja merupakan masa inisiasi menuju kedewasaan. Dalam banyak budaya sepanjang sejarah, remaja harus membuktikan nilai mereka sebagai anggota masyarakat yang berkontribusi dan berharga melalui peningkatan tanggung jawab. Namun dalam masyarakat  WEIRD (Western, Educated, Industrialized, Rich, and Democratic / Barat, Terdidik, Industri, Kaya, dan Demokratis), masa remaja sebagian besar dihabiskan di sekolah, dan remaja tidak lagi berperan aktif dalam angkatan kerja atau dalam mengasuh anak seperti yang mereka lakukan secara historis dan lintas budaya.

    Ini bukan untuk mengatakan bahwa kita masih tidak melihat remaja kita sebagai orang dewasa dalam pelatihan atau anggota masyarakat yang berpotensi berharga, tetapi fokus kita sebagian besar telah bergeser ke apa yang dapat kita lakukan untuk kaum muda kita, daripada apa yang dapat dilakukan oleh kaum muda kita. kita. Meskipun filosofi ini sebagian besar dimotivasi oleh kepedulian, filosofi ini memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan dengan menghilangkan hak pilihan dari remaja.

    Otonomi, atau Lainnya

    Psikolog perkembangan Jean Piaget mengakui perlunya otonomi selama masa remaja, dan berpendapat lebih lanjut bahwa masa remaja ditandai dengan tahap "Mesianik" di mana remaja "tidak hanya mencoba untuk menyesuaikan egonya dengan lingkungan sosial tetapi, dengan tegas, mencoba menyesuaikan lingkungan dengan egonya. Dengan kata lain, ketika dia mulai berpikir tentang masyarakat tempat dia mencari tempat, dia harus memikirkan aktivitas masa depannya sendiri dan tentang bagaimana dia sendiri dapat mengubah masyarakat ini” (Piaget, 1958; Rogmann, 2021).

    Dengan kata lain, remaja mencari peningkatan tanggung jawab untuk mengubah dunia menjadi tempat yang lebih baik bagi mereka untuk hidup.

    Reaksi naluriah Anda terhadap ini mungkin: "Tidak mungkin saya memercayai remaja untuk membentuk dunia, mereka terlalu tidak dewasa." Dan ada banyak kebenaran dalam hal ini: Remaja tidak berpengalaman dan, menurut definisi, masih berkembang. Namun, dorongan untuk otonomi ini akan tetap ada, dan tanpa jalur yang dapat diakses untuk kontribusi dan pengakuan, remaja dapat memberontak.

    Ramalan yang Menggenapi Diri Sendiri

    Tersembunyi di balik ramalan stereotip remaja yang terpenuhi dengan sendirinya adalah keyakinan bahwa tanggung jawab dapat mengubah dunia, dan kehidupan remaja, menjadi lebih baik.

    Bukannya remaja yang mendukung stereotip negatif tentang masa remaja (malas, memberontak) bangga dengan keyakinan ini, dan kemudian mengabadikannya dengan kepuasan. Tersembunyi di balik stereotip negatif ini adalah pesan bahwa tidak ada kemungkinan bagi remaja untuk berperilaku mandiri dan mengkatalisasi identitas yang diarahkan untuk berkontribusi membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.

    Juga bukan remaja yang mendukung stereotip positif tentang masa remaja (mandiri, dewasa) secara naif memutuskan untuk menjadi lebih bertanggung jawab. Tersembunyi di balik penokohan ini adalah optimisme bahwa remaja memiliki peran untuk berkontribusi, dan bahwa kontribusi mereka akan diakui.

    Stereotip memang menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya, tetapi remaja tidak hanya memerankan apa yang mereka yakini sebagai peran mereka dalam masyarakat. Mereka benar-benar memenuhi diri sendiri, apakah mendapatkan otonomi dengan memberontak terhadap masyarakat yang tidak memberi mereka cukup ruang untuk berkontribusi, atau dengan bangkit untuk memenuhi tuntutan masyarakat yang melakukannya.

    ***
    Solo, Rabu, 25 Januari 2023. 3:49 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.