x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 12 Maret 2023 06:11 WIB

Jangan Sia-siakan Waktu, Apalagi Hanya untuk Mengeluh

Jangan sia-siakan waktu, apalagi hanya untuk mengeluh. Jika kita sepelekan waktu maka dunia pun akan sepelekan kita

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Katanya, ada orang tidak punya waktu?

Tidak punya waktu membaca buku. Atau tidak punya waktu untuk berkegiatan sosial. Banyak orang lupa. Bukan Anda yang tidak punya waktu. Tapi justru waktu yang “tidak mau” mendekat kepada orang-orang yang tidak mampu memanfaatkan waktu. Apalagi waktu yang hanya dipakai untuk mengeluh, membenci atau marah. Waktu sama sekali tidak ingin bersahabat pada orang yang selalu bertanya, kenapa begini kenapa begitu? Maka waktu pun akan pergia begitua saja.

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Waktu itu terus berjalan. Apapun keadaannya. Sedih atau bahagia. Kaya atau miskin. Waktu tidak akan pernah menunggu. Hanya waktu yang bebas mau diperlakukan seperti apa? Berdiam diri atau bertindak segera. Waktu itu seperti hujan. Tidak pernah memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun.

 

Seperti teman-teman saya, para wali baca dan relawan di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Saking sayangnya pada waktu. Selama di taman bacana, semua waktu digunakan untuk aktivitas seosial. Mulai dari membimbing anak-anak yang membaca. Mengajar kaum ibu yang buta aksara. Mengendarai keliling kampung untuk motor baca keliling. Bahkan diskusi ringan tentang cara “menghidupkan” aktivitas taman bacaan. Saat di taman bacaan, mereka pun menggunakan waktu untuk kegiatan yang bermanfaat. Jangan sia-siakan waktu.

 

Literasi waktu. Seperti kupu-kupu itu sebelum menjadi indah dilihat mata. Betapa banyak waktu yang harus dilaluinya sebagai kepompong. Hingga berubah menjadi kupu-kupi yang penuh warna dan indah. Maka waktu adalah proses, bukan hasil. Waktu di mana pun akan menyingkap rahasia besarnya. Waktu yang menjadikan lebih baik atau begitu-begitu saja.

 

Waktu adalah satu-satunya hal yang pasti dimiliki semua orang. Tanpa mengenal status sosial, tanpa peduli jarak, bahkan tanpa menggubris perasaan. Tapi waktu pula yang mudah berubah jadi sia-sia bila diabaikan. Waktu pun jadi begitu berharga bila mau memanfaatkannya. Di luar sana. Ada orang-orang yang bilang tidak punya waktu. Karena sibuk bekerja, sibuk mengejar sesuatu yang sudah dijatahkan untuknya. Bahkan sibuk urusan yang tidak penting. Hingga lupa menggunakan waktu untuk hal yang baik, untuk aktivitas yang positif.

 

Literasi waktu. Faktanya, banyak orang menghamba pada waktu. Tapi di saat yang sama mereka sering meremehkannya. Hanya berjalan di tempat dan terbuang sia-sia. Mereka yang hanya bisa merasa tanpa bisa meraih. Padahal, waktu pasti tersedia bagi mereka yang mau memanfaatkannya. Tapi sayang, mereka terlalu sibuk memikirkan yang sulit-sulit. Sehingga tidak punya waktu untuk mensyukuri rahmat Allah SWT. Sungguh, waktu adalah hal yang harus dipertanggungjawabkan nantinya, oleh siapapun.

 

Jangan sia-siakan waktu. Kapan pun dan di mana pun. Hanya waktu yang bisa menyadarkan betapa pentingnya menghargai kesempatan yang ada. Jika kita menyepelekan waktu, maka dunia akan menyepelekan kita. Jangan sia-siakan waktu yang ada, bila bisa digunakan untuk yang bermanfaat. Salam literasi #LiterasiWaktu #PegiatLiterasi #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler