x

Iklan

Firmanda Dwi Septiawan firmandads@gmail.com

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 11 November 2021

Kamis, 22 Juni 2023 20:31 WIB

Mengenal Pengertian dan Makna Sejarah Lisan

Sejarah sering dikatakan sebagai peristiwa yang dituliskan oleh para pemenang, hal tersebut merupakan pandangan bagi masyarakat yang belajar sejarah kolonial.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Sejarah sering dikatakan sebagai peristiwa yang dituliskan oleh para pemenang, hal tersebut merupakan pandangan bagi masyarakat yang belajar sejarah kolonial.

Namun seiring berkembangnya zaman, sejarah lisan sebagai perubahan konten dan tujuannya memiliki arti yang berbeda.

1. Sejarah membentuk fokus  baru   tentang historigrafi yang lebih bersifat politis  menuju pada sejarah yang bersifat humanis. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

2. Sejarah  membuka wilayah wilayah penelitian baru yang mengarah pada   sejarah akar rumput , sejarah orang kecil , sejarah keseharian, sejarah lokal 

Dengan demikian :Banyak peran figuran yang sejarah tulis absen menjelaskannya, seperti kisah-kisah pribadi para abdi dalem tentang kenangan masa lalu, hubungan sosial, pengabdian, dan sebagainya yang bersifat lebih emosional. Ini yang tidak dapat dijangkau oleh sejarah tulis. Kedua, sejarah lisan akan membuat sejarah akan mencapai aspek ke egaliteran-nya. Dengan kesempatan untuk mendapatkan informasi dari figuran seperti para pelacur, budak, tim palang merah di suatu perang, istri-istri pejuang yang meyiapkan makanan, dan sebagainya maka sejarah akan lebih terasa humanis, tentunya akan lebih sedap untuk dinikmati.

Pengertian sejarah lisan
Pakar sejarawan Indonesesia Sartono Karto Dirdjo :
Sejarah Lisan sebagai cerita-cerita tentang pengalaman kolektif yang disampaikan secara lisan.
Pelopornya yaitu Allan Nevins dengan lembaganya “The Oral History Project” di Columbia University yang menyediakan rekaman-rekaman dan transkrip hasil notulensi dari penuturan sejarah lisan dari sumber-sumber terpercaya di berbagai bidang ilmu.

Ciri khas dari sejarah lisan
1.Sejarah lisan mempunyai kekhasan tersendiri dalam kontribusinya terhadap bangunan sejarah, antara lain yang pertama sejarah lisan membuka ruang seluas-luasnya dalam penggalian sejarah dari pelaku sejarah. sejarah lisan dapat membumi dan lebih manusiawi sehingga memberikan sumbangan  berupa rekonstruksi lapis bawah peristiwa atau penulisan sejarah daribawah.
2.Memperluas spektrum permasalahan sejarah, karena saat sejarah lisan bisa mengambil perannya maka pandangan kita sebagai orang awam tidak terbatas pada sejarah tulis. 
3. Setiap orang  memepunyai kesempatan yang sama untuk menjadi bagian dari sejarah.

 

Ikuti tulisan menarik Firmanda Dwi Septiawan firmandads@gmail.com lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Interpolasi

Oleh: Taufan S. Chandranegara

21 jam lalu

Terpopuler

Interpolasi

Oleh: Taufan S. Chandranegara

21 jam lalu