Cara Mengajukan Banding atas Penolakan Visa Australia

Senin, 9 Oktober 2023 05:57 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Selama berada di Australia, Anda HARUS memiliki visa yang masih berlaku selama masa tinggal Anda dan mematuhi ketentuan visa Anda. Jika Anda tinggal melebihi batas waktu visa Anda dan Anda tidak melakukan apa pun, Anda akan dikenakan denda dan hal ini dapat memengaruhi hasil visa yang Anda ajukan di masa mendatang.

Mengalami penolakan visa atau tinggal melebihi batas waktu visa bisa sangat membuat frustasi, bukan? Anda mungkin berpikir bahwa Anda tidak punya kesempatan lagi. Apakah Anda berada dalam situasi ini? Jangan khawatir, Anda tidak sendirian. Kami akan memberikan contoh kasus overstay visa Australia berdasarkan salah satu kisah klien kami.

Studi Kasus: Overstay Visa Australia dengan Larangan 3 Tahun dan Contoh Cara Mengajukan Banding atas Overstay dan Penolakan Visa Australia

Carla dan Chris (keduanya bukan nama sebenarnya) sudah saling mengenal selama bertahun-tahun. Mereka pertama kali bertemu saat berusia 13 tahun ketika keluarga Carla membawanya ke Australia untuk perjalanan bisnis dan diundang untuk makan malam bersama orang tua Chris yang merupakan mitra bisnis ayah Carla.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Carla selalu berhubungan dan dekat dengan Chris, dan mereka sering mengunjungi satu sama lain ketika orang tua mereka bertemu di Australia dan Malaysia untuk urusan bisnis. Carla kini berusia 21 tahun dan pada kunjungan terakhir Chris ke Malaysia, mereka menjadi lebih dari sekadar teman.

Mereka sudah saling menyukai satu sama lain sejak lama dan hubungan mereka diresmikan pada bulan Juni 2021 ketika Chris meminta Carla untuk menjadi pacarnya. Sangat mudah bagi orang tua Carla untuk menerima hubungan antara Chris dan Carla. Mereka mengenalnya dengan baik dan mempercayainya seperti anak mereka sendiri, begitu pula sebaliknya bagi orang tua Chris. Mereka sangat menyayangi Carla dan memperlakukannya seperti putri mereka sendiri, bersikeras agar Carla dan orang tuanya tinggal bersama mereka setiap kali mereka mengunjungi Australia.

Pada bulan Desember 2021, Carla melakukan perjalanan ke Australia untuk menghabiskan waktu bersama cinta barunya untuk merayakan Natal. Itu adalah masalah besar bagi Carla, dia bepergian sendirian. Chris telah pindah dari rumah dan memiliki tempat tinggal sendiri sehingga Carla akan tinggal bersamanya. Itu adalah waktu yang ajaib bagi Chris dan Carla, mereka seperti pasangan yang sesungguhnya. Mereka menghabiskan setiap menit setiap hari bersama dan menjadi semakin dekat.

Tak lama kemudian, tiba waktunya bagi Carla untuk kembali ke Malaysia dan ia tidak sabar untuk bertemu dengan Chris. Mereka sudah merencanakan agar Carla bisa berkunjung lagi pada bulan Mei, hanya tinggal beberapa bulan lagi.

Pada bulan Mei 2022 Carla kembali ke Australia dengan Visa Pengunjung selama 3 bulan, pada minggu ketiga liburannya, dia mengetahui bahwa dia hamil. Sebenarnya dia hamil hampir 4 bulan dan secara kebetulan saja kunjungan rutin ke dokter karena mual-mual mengungkapkan kabar baik tersebut. Carla dan Chris sangat gembira dan tidak bisa lebih bahagia lagi.

Mereka berdua tahu bahwa mereka menginginkan bayi tersebut dan ingin bersama, jadi setelah menyampaikan kabar tersebut kepada Orang Tua Carla melalui panggilan video, Chris meminta izin kepada ayah Carla untuk menikahi putrinya.

Ayah Carla bersikeras agar mereka segera menikah, dia tidak ingin cucunya lahir di luar nikah dan setelah bayinya lahir, Carla harus menetap di Australia bersama suami dan bayinya karena sudah menjadi kewajibannya sebagai seorang istri dan ibu agar anaknya dibesarkan dalam lingkungan keluarga tradisional dengan kedua orang tuanya atau akan membuat malu keluarga. Maka dalam waktu seminggu Carla dan Chris menjadi suami istri dalam sebuah upacara kecil dan kehidupan Carla telah dipetakan untuknya.

Pada tanggal 16 Juli 2022, hanya 1 minggu sebelum Carla akan kembali ke Malaysia untuk mengurus dan mengajukan permohonan visa pasangan di luar negeri, ia dilarikan ke rumah sakit karena sakit perut yang luar biasa. Pada saat itulah Chris dan Carla disadarkan bahwa ada komplikasi pada kehamilannya dan Carla harus segera melahirkan yang berarti anak mereka akan lahir hampir 5 bulan lebih awal.

Pada tanggal 17 Juli 2022, Kristy Ann lahir, prematur 5 bulan dan sangat lemah. Dia segera ditempatkan di boks inkubator dan akan menghabiskan sebagian besar hidupnya di rumah sakit sampai pemberitahuan lebih lanjut. Selama masa ini, Orang Tua Carla terbang untuk berada dekat dengan putri dan cucunya.

Carla menghabiskan setiap waktu di rumah sakit. Dia harus berada di sana setiap hari untuk dapat menyusui Kristy Ann. Pada tanggal 23 Juli 2022, Carla seharusnya terbang dari Australia dan kembali ke Malaysia. Dia telah menghubungi maskapai penerbangan sehari sebelumnya untuk membatalkan tiketnya karena Kristy Ann masih di rumah sakit, tetapi Carla tidak menghubungi Departemen Imigrasi, visanya benar-benar terlupakan.

Sebulan telah berlalu dan saat ini Carla telah melebihi masa tinggal visa Australia-nya.

Bahkan ia tidak memikirkannya sama sekali karena kesehatan bayinya yang memenuhi pikirannya. Carla berpikir bahwa yang harus ia lakukan hanyalah menghubungi pihak imigrasi dan meminta agar visanya diperpanjang. Hanya ketika mereka menghubungi pihak imigrasi, Carla baru menyadari bahwa ia tidak dapat memperpanjang visanya karena sudah habis masa berlakunya dan bahwa ia sebenarnya sudah melebihi batas waktu tinggal.

Departemen Imigrasi mengatakan bahwa Carla tidak mematuhi ketentuan Visa-nya dan meninggalkan negara itu pada tanggal yang seharusnya. Oleh karena itu, ia dapat diberikan larangan masuk kembali yang berarti bahwa setelah ia meninggalkan Australia, ia tidak akan dapat masuk kembali selama 3 tahun lagi dan karena ia berada di negara tersebut secara ilegal, ia harus segera membuat pengaturan untuk pergi.

Carla sangat emosional, dia tidak bisa segera pergi! Bayinya masih berada di rumah sakit dan dia juga tidak bisa dilarang selama 3 tahun, bayinya membutuhkan ayahnya dan dia tidak bisa membuat malu keluarganya yang tinggal terpisah dari suaminya.

Dia tidak ingin jauh dari Chris, terutama sekarang. Dia sangat terpukul. Chris dan Carla tidak tahu apa yang harus mereka lakukan sehingga mereka duduk bersama orang tua Chris saat makan malam dan mendiskusikan situasi tersebut. Chris dan Carla ingin mempermasalahkan larangan selama 3 tahun tersebut, sehingga Carla menulis surat kepada Departemen Imigrasi dan memohon agar mereka mau mempertimbangkannya kembali, namun tidak berhasil.

Mereka diberitahu bahwa meskipun larangan tersebut dicabut, Carla masih harus meninggalkan negara tersebut dan mengajukan visa lain di luar negeri. Hal ini secara fisik tidak memungkinkan. Dia tidak bisa meninggalkan bayinya dan tentu saja dia tidak bisa membawa bayinya, terutama dalam keadaan sakit. 

Mereka memutuskan untuk meminta bantuan dari agen migrasi.

Chris dan Carla meminta bantuan Indah Melindasari dari ONE derland Consulting, sebuah agen migrasi Australia yang mengkhususkan diri dalam kasus-kasus rumit seperti penolakan visa dan tinggal melebihi batas waktu. Indah dapat mengambil alih aplikasi untuk Carla dan membantu pengajuan aplikasi di darat meskipun Carla telah melebihi masa tinggal.

Agar Carla dapat mengajukan permohonan di dalam negeri dan memiliki kesempatan untuk disetujui, Chris dan Carla harus menyerahkan alasan yang kuat mengapa Carla harus diberikan visa di dalam negeri. Dalam kasus Chris dan Carla, alasan kuat bagi Carla untuk mendapatkan visa onshore adalah beberapa hal, termasuk hubungan tulusnya dengan Chris, bayinya yang lahir di Australia dan fakta bahwa bayi tersebut sangat sakit.

Indah dan tim kami di ONE derland Consulting dapat membantu mempersiapkan pengajuan untuk alasan-alasan yang kuat dan dapat menunjukkan tidak hanya hal-hal di atas, tetapi juga bahwa Chris dan Carla berada dalam situasi yang memaksa Carla untuk tinggal melebihi batas waktu yang ditentukan dan kesulitan hubungan yang akan mereka alami jika visa mereka ditolak.

Studi Kasus Overstay Visa Australia - Masalahnya

Carla tinggal melebihi masa berlaku visanya dan tidak memberi tahu Departemen Imigrasi sebelum masa berlaku visanya habis bahwa ia harus tinggal lebih lama di Australia karena situasi yang memaksa. Larangan selama 3 tahun diberlakukan dan ini berarti Carla harus segera pergi dan tidak akan dapat mengajukan permohonan visa lagi selama 3 tahun.

Meskipun ia telah menulis surat kepada departemen untuk membela kasusnya dan mereka bersedia membebaskan larangan 3 tahun karena keadaan bayinya, Carla masih diharuskan meninggalkan negara itu dan mengajukan permohonan visa baru di luar negeri.

Solusi untuk Visa Australia yang Terlambat Masuk

Carla dan Chris meminta bantuan ONE derland Consulting. Agen migrasi Australia yang berspesialisasi dalam kasus-kasus penolakan visa yang kompleks, tinggal melebihi batas waktu dan banding. Mereka mampu mengajukan kasus yang kuat dan alasan kuat mengapa Carla tinggal melebihi batas waktu tinggal dan mengapa ia harus diizinkan untuk mendapatkan visa saat berada di Australia. Visa Carla diberikan tanpa masalah, meskipun ia telah tinggal lebih dari beberapa minggu.

Dengan menyewa agen yang berspesialisasi dalam kasus-kasus rumit seperti kasus mereka, Carla dan Chris dapat memahami lebih baik tentang hukum dan kewajiban migrasi yang rumit, mereka dapat menghilangkan kekhawatiran dan fokus mereka dari masalah visa mereka dan berkonsentrasi pada bayi mereka yang semakin membaik dengan mengizinkan ONE derland Consulting menangani kasus ini dan mengambil alih aplikasi tersebut untuk memastikan aplikasi mereka cukup kuat untuk disetujui.

Secara umum, larangan masuk kembali tidak dapat dihapus.

Permohonan agar larangan masuk kembali hanya akan dipertimbangkan oleh departemen jika Anda memiliki alasan yang kuat dan penuh belas kasihan dan alasan tersebut secara langsung mempengaruhi kepentingan Warga Negara Australia atau penduduk tetap. Dalam kasus Carla, larangan tersebut akan mempengaruhi kesempatan putrinya untuk bertahan hidup dan pada gilirannya kesejahteraan mental suaminya.

Larangan masuk kembali juga akan berlaku, jika

  • Anda memberikan dokumen palsu atau informasi palsu kepada Departemen Dalam Negeri (DHA);
  • Anda dianggap membahayakan kesehatan, keselamatan, atau ketertiban masyarakat Australia;
  • Anda dihukum karena melakukan pelanggaran terhadap hukum Persemakmuran, atau hukum negara bagian atau teritori Australia;
  • Anda terbukti melanggar ketentuan visa, misalnya, Anda bekerja ketika visa Anda memiliki ketentuan tidak boleh bekerja;
  • Anda memiliki visa pelajar tetapi gagal mempertahankan pendaftaran yang sesuai, melanggar ketentuan visa lainnya, atau terbukti bukan pelajar asli;
  • Anda memiliki visa pengunjung tetapi ternyata tidak berada di Australia sebagai pengunjung asli.

Selama berada di Australia, Anda HARUS memiliki visa yang masih berlaku selama masa tinggal Anda dan mematuhi ketentuan visa Anda. Jika Anda tinggal melebihi batas waktu visa Anda dan Anda tidak melakukan apa pun, Anda akan dikenakan denda dan hal ini dapat memengaruhi hasil visa yang Anda ajukan di masa mendatang.

Bagikan Artikel Ini
img-content
Nicholea Billy

Penulis Indonesiana

0 Pengikut

Baca Juga











Artikel Terpopuler