x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 23 Oktober 2023 22:18 WIB

Kenapa, ya, Pensiunan Sejahtera Gambarnya Sedang Menggendong Cucu; Nggak Ada yang Lain Apa?

Kenapa ya pensiunan sejahtera gambarnya memancing ikan atau menggendong cucu. Kan boleh juga lagi main catur atau nongkrong di kafe. Asal uangnya banyak saat pensiun

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Suatu kali, ada yang bertanya pada saya. Kenapa ya pensiunan yang hidupnya Sejahtera selalu diwakili gambar kakek-nenek yang sedang menggendong cucu? Atau yang sederajat, ada pula gambar kakek-kakek yang sedang memancing ikann atau duduk menghadap ke laut atau gunung. Maka saya jawab, mungkin gambar menggendong cucu atau memancing ikan sebagai representasi kebebasan finansial di hari tua. Nyaman dan sejahtera di masa pensiun setelah berpuluh-puluh tahun bekerja.

 

Kalau boleh usul, memang pensiunan sejahtera di zaman begini. Harusnya gambar yang mewakili tidak lagi menggendong cucu atau memancing ikan. Kan pensiunan yang Sejahtera boleh juga seang main catur, nongkrong di kafe, podcast-an atau lagi main media sosial. Biar pensiunan jadi lebih kekinian, bila pelu pensiunan lagi nonton konser BTS atau Grup Band Noah. Intinya, kalau hanya soal gambar pensiun sejahtera sih boleh saja. Asal substansinya, memang benar-benar sejahtera di masa pensiun.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Masa pensiun yang sejahtera, hari tua yang nyaman itu esensinya adalah kebebasan finansial. Ada dana yang cukup untuk membiayai kehidupannya. Bahkan mampu mempertahankan gaya hidupnya seperti saat masih bekerja. Tidak punya utang lagi, tidak punya cicilan rumah yang belum selesai. Lapang hatinya, dan tetap berkarya untuk menebar manfaat kepada orang lain yang membutuhkan bantuannya. Tapi sayangnya, saat ini 7 dari 10 pensiunan di Indonesia mengalami masalah keuangan. Artinya, banyak pensiunan yang saat bekerja mampu bergaya hidup tapi setelah pensiun tidak punya uang yang cukup untuk membiayai hidupnya sendiri. Terpaksa bergantung kepada anak-anaknya atau orang lain. Inilah substansi pensiun yang sejahtera, memang harus dipersiapkan sejak dini. Sejak muali bekerja perlu menyisihkan sebagian dana untuk masa pensiun.

 

Lalu bagaimana cara untuk mempersiapkan masa pensiun yang sejahtera?

Nah, salah satu cara yang pas untuk mempersiapkan masa pensiun sejahtera adalah menjadi peserta DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan). Karena DPLK memang dirancang untuk keberlanjutan penghasilan di hari tua, di masa pensiun setiap pekerja. Maklum, siapapun saat pensiun kan berarti tidak punya gaji atau penghasilan lagi. Maka dari mana uang untuk mencukupi kebutuhannya? Tentu, bisa diperoleh dari akumulasi dana di DPLK. Karena DPLK, orientasinya menabung untuk hari tua atau masa pensiun. Tidak seperti bank, asuransi, atau reksadana yang tidak ada kaitan dengan usia untuk mencairkan dananya.

 

Melalui DPLK, setiap pekerja dapat menyetorkan sejumlah uang secara rutin setiap bulan untuk masa pensiunnya. Sambil memilih jenis investasi untuk dikembangkan. Hingga nantinya, saat usia pensiun tiba berhak atas akumulasi dana pensiun yang disebut “manfaat pensiun”, berapapun besarnya. Patut diketahui, ada 3 hal yang mempengaruhi besar kecilnya “uang pensiun” di DPLK, yaitu: 1) besaran iuran yang disetor setiap bulan, 2) hasil investasi yang diperoleh selama menjadi peserta DPLK, dan 3) lamanya menjadi peserta DPLK. Maka semakin cepat menjadi peserta DPLK, uang pensiunnya pun berpotensi makin besar. Semakin uda menjadi peserta DPLK akan semakin banyak akumulasi dana pensiun yang dimilikinya.

 

Maka, tidak ada solusi lain untuk bisa lebih siap pensiun. Selain “bertindak dari sekarang untuk mempersiapkan masa pensiun yang sejahtera”. Berani menyisihkan sebagian gaji, apapun kondisinya, untuk hari tua untuk masa pensiun. Mulai dari sekarang, tanpa ditunda lagi. Agar kita bisa bebas secara finansial di hari tua, tidak mengalami masalah keuangan di masa pensiun. Tetap hidup layak di hari tua, tidak bergantung kepada anak-anak kita di masa pensiun.

 

Bila masa pensiun sejahtera bisa tercapai, tentu kita bebas-bebas saja untuk memilih gambar yang mewakilinya. Boleh menggendong cucu, memancing ikan, santai di laut atau di gunung. Atau sedang bermain catur atau nongkrong di kafe. Asal masa pensiunnya benar-benar sejahtera. Jadi, Anda akan pilih gambar apa yang mewakili masa pensiun nanti? Salam #YukSiapkanPensiun #EdukasDPLK #DanaPensiun

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu