x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 3 Desember 2023 19:01 WIB

Membiasakan Sikap Lemah Lembut di Taman Bacaan Agar Literasi Lebih Berdaya

Sikap lemah lembut itu berbeda dengan tegas. Seperti di TBM Lentera Pustaka, lemah lembut dulu kemudia tegas. Agar literasi lebih berdaya

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Bisa jadi, sikap lemah lembut di zaman begini sudah “jauh panggang dari api”, kian jauh dari harapan. Makin banyak orang yang berbicara keras dan kasar. Ditambah mata yang melotot sambil bertolak pinggang. Hanya karena kekuasaan, harta atau nafsu seakan bangga bersikap tidak lemah lembut. Lebih senang mempertontonkan sikap arogan. Terus bila sudah begitu, mau apa lagi?

 

Lembah lembut itu akhlak. Sikap terpuji yang tidak dimiliki banyak orang. Butuh proses panjang untuk menjadi pribadi yang lemah lembut. Bertutur kata kasar, bergibah, bahkan berbicara sampai melotot itu bukti hilangnya sikap lemah lembut. Sebaliknya, tidak banyak orang memahami bahwa sikap lemah lembut mengundang banyak kebaikan. Kebaikan yang melekat pada sikap ramah, murah hati, dan penuh perhatian. Lemah lembut yang menjadikan pemiliknya lebih baik dan indah.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Berangkat realitas itulah, Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor selalu mengedepankan sikap lemah lembut. Berlemah lembut dalam menegakkan kegemaran membaca pada ratusan anak-anak usia sekolah. Membimbing anak-anak yang membaca, mengajarkan kaum buta aksara, hingga memberi nasihat baik pada setiap aktivitas literasi dan taman bacaan. Untuk menjadikan taman bacaan sebagai tempat yang asyik dan menyenangkan. Sikap lemah lembut demi tegaknya aktivitas taman bacaan dan budaya literasi masyarakat.

 

Lemah lembut, tentu bukan hanya sebatas perkataan. Tapi tercermin dalam perbuatan nyata. Karenanya, sikap lemah lembut menjadi akhlak yang harus dilatih dan dibiasakan sejak dini. Seperti anak-anak TBM Lentera Pustaka yang dibiasakan untuk bertindak leah lembut selama berada di taman bacaan. Sebuah sikap terpuji untuk menyenangkan hati orang lain. Karena sejatinya, sikap lemah lembut pada akhirnya pun dapat menggantikan sedekah, di sampin untuk menghilangkan permusuhan.

 

Sikap lemah lembut, tentu bukan menjilat. Karena lemah lembut ujungnya kebaikan. Sebaliknya menjilat tujuannya untuk keburukan. Karena hari ini, tidak sedikit orang yang ingin mendapat simpati dengan cara “menjilat” melalui tutur kata dan perileku yang lembut. Jadi, hati-hati dan jangan terkecoh. Sikap lemah lembut itu alamiah, harus dibiasakan dalam Tindakan sehari-hari. Sementara menjilat itu sikap lemah lembut yang direkayasa, dikondisikan.

 

Maka di mana pun, latihlah sikap lemah lembut. Biasakan untuk bertutur kata yang baik, berperilaku yang lembut. Berbicara tanpa perlu melotot. Sikap lemah lembut yang mampu mengundang kebaikan bagi pemiliknya. Rasulullah SAW bersabda, “Siapa saja yang tidak memiliki kelemah-lembutan, sama halnya ia terhalang dari seluruh kebaikan.” (HR. Abu Dawud No. 4809).

 

Lemah lembut bukan lembek. Tapi sikap yang menenangkan, agar tidak menimbulkan permusuhan. Di saat yang sama, setelah bersikap lemah lembut kemudian bersikap tegas. Tegas untuk membedakan mana yang benar mana yang salah. Tegas untuk tahu mana yang masih bisa ditoleransi mana yang tidak perlu ditoleransi. Tegas itu tidak samar, jelas, dan tahu sikap apa yang harus dilakukan. Maka lemah lembut dulu, kemudian tegas. Jangan karena sikap lemah lembut, orang lan dapat berbuat seenak-enaknya. Tunjukkan ketegasan dalam bersikap.

 

Tetaplah bersikap lemah lembut. Karena tidak ada yang lebih kuat di dunia selain sikap lemah lembut. Dan pada akhirnya, biarlah sikap lemah lembutmenjadi nyata bagi semua orang. Salam literasi #TamanBacaan #BacaBukanMaen #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu