x

Elliot Erwitt

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Rabu, 6 Desember 2023 07:05 WIB

Mengenang Elliott Erwitt, Sang Fotografer Legendaris Dunia

Elliott Erwitt lahir dengan nama Elio Romano Ervitz di Paris pada tahun 1928. Dia menghabiskan masa kecilnya di Milan, dan beremigrasi ke AS pada tahun 1939 ketika fasisme mengusir keluarganya dari Italia. Dia wafat pada usia 95 tahun.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Elliott Erwitt tinggal bersama ayahnya di Los Angeles ketika ia mulai memotret orang-orang lokal untuk menghasilkan uang. Bekerja di kamar gelap komersial, fotografer remaja ini menghabiskan waktu untuk mencetak gambar para aktor sebelum bereksperimen lebih lanjut dengan fotografi di Los Angeles City College.

Pada tahun 1948, Elliott Erwitt pindah ke New York, kota yang kemudian menjadi sumber materi untuk sebagian besar kariernya, dan tempat kehidupan serta keluarganya berpusat. Setelah beberapa waktu bekerja sebagai petugas kebersihan, ia mengambil kelas film di New School for Social Research.

Erwitt Elliott Erwitt melakukan perjalanan ke Prancis dan Italia pada tahun 1949 dengan membawa kamera Rolleiflex yang menjadi favoritnya selama tahun-tahun itu. Pada tahun 1951, ia direkrut untuk wajib militer dan melakukan berbagai tugas fotografi sewaktu bertugas di unit Korps Sinyal Angkatan Darat di Jerman dan Prancis.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Saat berada di New York, Erwitt bertemu dengan Edward Steichen, Robert Capa, dan Roy Stryker, mantan kepala Administrasi Keamanan Pertanian. Stryker telah berkontribusi pada karier Walker Evans, Ben Shahn, Dorothea Lange, Marion Post Wolcott, Gordon Parks, dan banyak lagi. Dia awalnya mempekerjakan Erwitt untuk sebuah pekerjaan di New Jersey, untuk Standard Oil Company, tempat Stryker menyusun perpustakaan fotografi.

Setelah itu, Stryker menugaskan Erwitt untuk melakukan proyek yang mendokumentasikan kota Pittsburgh pada tahun 1950, sebuah seri yang diterbitkan oleh Erwitt sebagai sebuah buku pada tahun 2017. Pada tahun 1953, Erwitt bergabung dengan Magnum Photos dan bekerja sebagai fotografer lepas untuk Collier's, Look, LIFE, Holiday dan tokoh-tokoh lainnya pada masa keemasan majalah bergambar.

Sepanjang hidupnya, ia bekerja sebagai fotografer komersial dan jurnalis. Tokoh-tokoh terkenal yang pernah dipotretnya antara lain Marilyn Monroe, Grace Kelly, Jack Kerouac, John F Kennedy, dan Jackie Kennedy. Pada tahun 1959, ia hadir untuk mengabadikan momen ketegangan antara Nikita Khrushchev dan Richard Nixon dalam kunjungan diplomatik yang kemudian dikenal sebagai Debat Dapur. Pada tahun 1964, Erwitt mengunjungi Kuba dan membuat potret Fidel Castro dan Che Guevara.

Erwitt sangat yakin bahwa fotografi harus berbicara pada indera dan emosi, bukan pada kecerdasan.

"Ketika foto itu terjadi, maka foto itu akan muncul dengan sendirinya, sebagai sebuah anugerah yang tidak perlu dipertanyakan atau dianalisa," katanya.

Erwitt memilih untuk tidak mengintelektualisasikan profesinya, dan sering kali menyatakan bahwa fotografi memungkinkannya untuk mengejar minatnya sambil mencari nafkah. Erwitt menggunakan dedikasi untuk mencari momen kehidupan yang paling tidak masuk akal dan menawan.

Sama seperti foto-fotonya, pandangannya mengenai praktiknya sering kali langsung berkesan, biasanya dalam bentuk ucapan yang bernas dan epigrafi. Sutradara film dokumenter Elliott Erwitt: Silence Sounds Good, Adriana Lopez Sanfeliu, berbicara mengenai kesulitan yang dihadapi dalam menampilkan sisi Erwitt yang lebih pribadi, dan mengatakan bahwa proses pembuatan film ini "sulit untuk menggambarkan orang sebesar dia."

Anjing merupakan sumber wawasan yang bermanfaat tentang kemanusiaan bagi Erwitt. Ia mengungkapkan simpatinya pada makhluk-makhluk ini, yang menjadi subjek dari empat bukunya. Dalam buku fotonya, Dog Dogs, yang diterbitkan pada tahun 1998.

Ia mencatat: "Saya tidak tahu ada hewan lain yang lebih dekat dengan kita dalam hal kualitas hati, sentimen dan kesetiaan."

Sebagian besar fotografi Erwitt berkaitan dengan cinta dan kemitraan romantis. Sepasang kekasih yang diperlihatkan di kaca spion samping mobil adalah salah satu foto Erwitt yang paling dicintai, sementara sepasang subjek lainnya, Robert dan Mary Frank, yang diperlihatkan sedang berdansa di dapur, telah membuat gambar yang telah beresonansi dengan banyak pemirsa selama berabad-abad.

Pergantian lensa Erwitt ke kehidupan pribadinya, dalam gambar istri dan anaknya yang masih kecil, telah menyentuh banyak orang di masa-masa sejak pameran pertamanya dalam pameran humanis tahun 1955, Family of Man. Mata Erwitt yang penuh rasa ingin tahu dan terkadang voyeuristik digunakan untuk menghasilkan beberapa efek terbaiknya di museum: gambar-gambar dari MoMA ke Louvre hingga Reina Sofia di Madrid membentuk bukunya yang berjudul Museum Watching.

Pada akhir 1960-an, Erwitt menjabat sebagai presiden Magnum selama tiga tahun. Dia kemudian beralih ke film: pada tahun 1970-an. Dia memproduksi beberapa film dokumenter terkenal dan pada tahun 1980-an, delapan belas film komedi untuk HBO. Selalu menentang keras pretensi artistik dalam fotografi, Erwitt dikenal dengan ironi yang baik hati dan dedikasinya untuk menggambarkan emosi manusia.

Pada tahun 1988, Erwitt meluangkan waktu untuk melihat kembali kariernya selama 40 tahun dan mengklasifikasikan seluruh arsipnya. Hal ini memungkinkannya dalam dua dekade berikutnya untuk menerbitkan sejumlah besar publikasi seputar karyanya, termasuk retrospeksi seperti Personal Exposures (1988), Snaps (2001), dan Elliott Erwitt's XXL Special Edition pada tahun 2012.

Ia juga menerbitkan sejumlah photobook yang berfokus pada tema-tema yang berulang dalam karya-karyanya, seperti On the Beach (1991), To the Dogs (1992) dan Dog Dogs (1998), Museum Watching (1999), dan Kids (2012), serta melihat beberapa kota yang disukainya: Elliott Erwitt's New York (2008), Roma (2009), dan Paris (2010).

Pada tahun 2002, Erwitt dianugerahi Royal Photographic Society's Centenary Medal, dan pada tahun 2011, fotografer ini menjadi penerima penghargaan Lifetime Achievement Award dari International Center of Photography, yang disebut sebagai "saksi mata sejarah dan pemimpi dengan kamera."

Dikutip dari laman magnumphotos.com, saat ini, sebuah retrospeksi besar karya Erwitt sedang dipamerkan di La Sucrière di Lyon. Pameran ini berlangsung hingga 17 Maret 2024.

Cristina de Middel, presiden Magnum, menulis: "Sulit untuk mengukur dampak yang diberikan Elliott Erwitt pada Magnum dan dunia fotografi. Foto-fotonya telah membantu membangun pemahaman umum kita tentang siapa kita sebagai masyarakat dan sebagai manusia, dan telah mengilhami generasi fotografer terlepas dari perubahan dalam industri dan tren.

"Ia adalah pencipta ikon yang tidak kenal lelah. Kombinasi pendekatannya yang santai dan penuh humor dalam memotret, serta dedikasinya yang obsesif, membuatnya menjadi seorang seniman unik yang hari ini kita kehilangan dengan kesedihan yang mendalam.

"Elliott Erwitt adalah bagian dari Magnum selama 70 tahun dari 76 tahun keberadaan kami sebagai koperasi dan agensi, dan karya serta arsipnya adalah bagian mendasar dari DNA dan misi kami. Di Magnum, kami dengan bangga akan melindungi warisan inspiratif yang akan terus dimainkan oleh karya-karyanya dalam sejarah seni dan fotografi." ***

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler