x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Jumat, 15 Maret 2024 13:10 WIB

Catatan Literasi Lelaki di Usia 54 Tahun, Lebih Baik Bersinar di Tempat Kecil

Catatan ulang tahun lelaki di usia 54 tahun. Lebih baik jadi orang biasa tapi bermanfaat daripada jadi orang hebat tanpa memberi manfaat.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

“Pilih mana, jadi orang hebat tanpa manfaat atau jadi orang biasa yang bermanfaat?” tanya seorang anak TBM Lentera Pustaka kepadaku. Hingga saat ini, pertanyaan itu masih terngiang-ngiang. Kenapa aku harus memilih antara orang hebat tapi tanpa manfaat atau jadi orang biasa yang bermanfaat. “Kenapa, sih, harus memilih?” pikirku sederhana. Apa aku tidak berhak menjadi orang yang hebat dan bermanfaat?

Dan hari ini, di hari ke-4 bulan Ramadhan 1445 H, setelah melalui sedikit perenungan. Aku mantap memilih untuk menjadi orang biasa yang bermanfaat. Karena bila kadar ema situ adalah karatnya. Maka kadar manusia itu ada pada manfaatnya untuk orang lain. Mau sehebat apapun yang aku omongkan. Tapi bila tidak ada manfaat untuk orang lain ya percuma saja. Tapi sebaliknya, sekecil apapun perbuatan yang aku lakukan seperti berkiprah di taman bacaan. Bila itu bermanfaat bagi banyak orang, maka itu jauh lebih baik. Tidak apa-apa jadi orang biasa asal masih bisa menebar manfaat. Karena “sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat untuk manusia lainnya.

Memang benar. Kadar emas adalah karat. Kadar manusia itu manfaat. Apapun yang dikerjakan, pada akhirnya bila mampu memberi bermanfaat jauh lebih penting daripada sekadar dipandang hebat. Tidak peduli apa kata orang, tidak peduli pada prasangka buruk orang lain. Karena yang bermanfaat itu pasti ada rasanya. Sementara yang hebat terkadang hanya sebatas pandangan mata. Lebih baik menjadi manusia dengan kadar manfaat tinggi. Bukan sekadar menjadi seonggok daging berbungkus kulit yang hanya hebat tanpa manfaat.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Banyak riwayat menyebut, siapapun yang bisa menghadirkan senyum ke hati orang lain. Menghilangkan kesusahan atau kelaparan yang dialami orang lain. Bahkan menyenangkan hati anak-anak yang membaca buku di taman bacaan. Itulah perbuatan dan amalan yang paling dicintai Allah SWT. Bahkan lebih dicintai daripada ber-i’tikaf di masjid Nabawi selama sebulan lamanya. Karena mau berbuat baik dan bermanfaat untuk orang lain. Maka, jangan pernah melemah untuk menjadi pribadi yang penuh manfaat bagi sesama, di mana pun dan hingga kapan pun.

Di cerita lainnya, aku juga pernah “kalah telak”. Ketika niat dan perbuatan baik yang aku jalani. Tiba-tiba dibenci dan dizolimi orang lain. Diteror dan difitnah, hingga “dirampas” segala hak-hak yang ada padaku. Hingga menjadi manusia yang “terusir” akibat jalur “mulut manis” manusia. Tapi qadarullah, aku masih menjadi manusia biasa yang tetap menebar manfaat. Di tengah terpaan badai, aku tetap diam dan terduduk di singgasana kesabaran. Aku masih seperti yang dulu, sekalipun hanya orang biasa. Masih tetap mengajar lebih dari 29 tahun di kampus, masih bekerja untuk membiayai anak-anakku, dan masih tetap berkiprah di taman bacaan sebagai jalan hidup pengabdian. Tidak peduli seberapa benci orang-orang itu padaku hingga kini.

Dan hari ini, pertanyaan lain ada lagi. "Pilih mana, bersinar di tempat kecil? Atau biasa-biasa saja di tempat besar?" ujar seseorang kepadaku. Aku pun tertunduk sejenak. Sambil bertanya pada diri sendiri, kenapa harus memilih lagi? Apa aku tidak boleh bersinar di tempat yang besar? Ternyata, jalan hidup orang tidak bisa dipilih. Semuanya akan mengalir dan berproses ke tempat yang semestianya, sesuai kehendak-Nya. Di luar aktivitas keseharianku, kini aku akhirnya terdampar dan memilih “lebih baik bersinar di tempat kecil”. Menjadi lentera bagi ratusan anak dan warga di taman bacaan di kaki Gunung Salak Bogor. Lagi-lagi, tidak peduli apa kata orang. Aku hanya mengerjakan apa yang harusnya dikerjakan.

Ayahku, sebelum meninggal di tahun 2021 lalu, dia pernah berkata, “Tidak apa-apa Nak, asal kamu tetap baik dan bermanfaat. Kerjakan saja, apalagi bila kamu senang mengerjakannya. Insya Allah berkah ada di situ”. Dan hingga kini, aku masih memegang teguh nasihat dari ayahku. Lebih baik berada di tempat kecil namun memberi sinar. Daripada berada di tempat yang besar tapi biasa-biasa saja. Ternyata benar, tidak terlalu penting punya nama besar dan omongan hebat. Bila akhirnya tidak mampu berbuat baik dan menebar manfaat. Apalagi hanya bisa menyalahkan orang lain dan mengeluhkan keadaan.

Dan hari ini, aku genap berusia 54 tahun. Hanya seorang lelaki biasa yang ingin tetap menebar sinarnya di tempat yang kecil. Tetap berkiprah di taman bacaan, untuk mengisi hari-hari tersisa menjelang kematian. Bertekad untuk selalu memperbaiki diri, tetap berbuat baik dan menebar manfaat di taman bacaan. Bergaul dengan anak-anak yang rajin membaca, menyantuni anak-anak yatim dan kaum jompo. Dan terus bersyukur sekalipun jadi “driver motor baca keliling” dari kampung ke kampung setiap minggunya. Kiprah sosial yang jadi jalan hidup, di luar aktivitas keseharianku yang terbilang padat. Selalu menyediakan waktu dan tenang untuk menebar manfaat kepada orang lain.

Bila ada yang bertanya mau apa lagi di usia ke-54 tahun? Aku pun hanya bisa menjawab dengan sederhana. Aku hanya ingin terus memperbaiki diri, sambil berbuat baik dan menebar manfaat kepada orang lain. Tetap berada di lingkungan kecil yang lebih menghargai keberadaanku. Dibandingkan berjuang punya nama besar di lingkungan besar yang tidak memberi manfaat apapun. Di usia yang sudah tua kini, aku hanya bertekad dan ikhtiar untuk 1) menyelesaikan disertasi dan meraih gelar doctor manajemen pendidikan, 2) diberi sehat dan panjang umur untuk beribadah kepada-Nya, dan 3) tetap berkiprah secara sosial di taman bacaan yang aku dirikan sendiri. Dan menemani anak perempuan kesayanganku untuk menggapai cita-citanya, insya Allah. Aku hanya bisa memperbaiki niat dan membaguskan ikhtiar di mana pun. Selebihnya, aku serahkan segalanya kepada Allah SWT. Biarkan Allah yang bekerja untukku esok. Aku hanya ingin menyenangkan Allah, agar Allah pun sudi menyenangkanku, amiin.

Aku dan siapapun boleh bekerja, boleh berbisnis, boleh bersosial, bahkan sangat boleh bergaul. Tapi pekerjaan, bisnis, aktivitas sosial, dan pergaulan yang paling baik adalah yang bisa menyambungkan kita lebih dekat pada Allah. Karena soal hidup dan usia seseorang bukan terletak pada seberapa lama. Tapi seberapa baik dan bermanfaat kita untuk orang lain. Itulah orientasi hidup yang paling utama, untuk lelaki yang kini berusia 54 tahun.

Bila kadar emas itu adalah karat, maka kadar manusia itu ada pada manfaatnya. Maka jangan pernah lelah untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih bermanfaat. Salam literasi #BacaBukanMaen #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan