Ulah Buzzer Pendukung Jokowi: Berbahaya dan Produk Gagal Demokrasi? - Analisa - www.indonesiana.id
x

Presiden Joko Widodo saat memberikan keterangan pers di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat 27 September 2019. Dalam keterangan persnya presiden mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya mahasiswa di Sulawesi Tenggara & turut berduka atas terjadinya gempa Maluku. TEMPO/Subekti.

sutar temanggung

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 12 September 2019

Selasa, 1 Oktober 2019 07:27 WIB
  • Analisa
  • Berita Utama
  • Ulah Buzzer Pendukung Jokowi: Berbahaya dan Produk Gagal Demokrasi?

    Dibaca : 20.859 kali

    Fenomena buzzer alias pendengung  tidaklah baru di zaman  demokrasi sekaligus era digital. Kehadirannya  membikin riuh rendah  media sosial, dan amat bising  ketika masa kampanye pemilihan  presiden lalu.

    Berbeda dengan media pers yang menyebarkan informasi yang diverifikasi—setidaknya mengikuti patokan jurnalistik--  para pendenggung menebar kabar, analisa, sesukanya.  Tujuannya macam-macam, dari menebarkan citra baik buat tokoh yang didukung hingga merusak reputasi lain. Jelas  informasi yang disebar  oleh buzzer  bisa menyesatkan.

    Opini Majalah Tempo edisi terakhir, mengkritik tajam  keberadaan buzzer pendukung Presiden Joko Widodo. Berjudul Saatnya Menertibkan Buzzer  , penulis opini ini berpendapat:  tingkah laku buzzer pendukung Jokowi makin lama makin membahayakan demokrasi di negeri ini.

    Soal ambulans DKI hingga  KPK
    Tulisan itu juga menggambarkan  adanya dugaan para buzzer  di balik kabar tentang ambulans berlogo pemerintah DKI Jakarta yang berisi batu saat unjuk rasa pelajar sekolah menengah atas pekan lalu.

    Buktinya, rekam oleh Drone Emprit, aplikasi pemantau percakapan di dunia maya, cuitan mereka itu lebih cepat beberapa jam dibanding akun resmi TMC Polda Metro Jaya. Sebagian di antaranya mengolok-olok Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, yang mereka perangi sejak pemilihan Gubernur DKI 2017. Belakangan, polisi menyatakan kabar itu tidak benar.

    Begitu pula dalam kasus seleksi calon pemimpin Komisi Pemberantasan Korupsi dan revisi Undang-Undang KPK. Para pendengung  dinilai menyebarkan agitasi bahwa lembaga itu dikuasai kelompok agama garis keras yang mereka sebut Taliban. Mereka menyebut Novel Baswedan, penyidik yang dikenal gigih mengusut pelbagai kasus korupsi jumbo, sebagai antek khilafah.

    Produk gagal demokrasi?
    Opini Tempo menyatakan bahwa para buzzer ini adalah produk gagal dari era kebebasan berpendapat. “Memanfaatkan kemampuan menulis—sebagian di antara buzzer Jokowi adalah bekas wartawan— dan fanatisme pembacanya, mereka mengemas kabar bohong sedemikian rupa sehingga terlihat benar,” begitu pendapat penulis opini itu.

    Di negara demokrasi  yang lain,  fenomena buzzer juga marak.  Boleh jadi pemerintah dan DPR perlu memikirkan regulasi mengenai  hal ini, tanpa mengurangi kebebasan berpendapat.  Aturan mainnya perlu dikaji. Setidaknya, pemakai jasa buzzer  bisa dipersolkan,  apalagi jika ia seorang pejabat atau tokoh politik.  Pengerahan buzzer jelas tidak fair dalam demokrasi. ***

    Artikel lain:Dianggap Merusak Demokrasi, Begini Trik-trik Para Buzzer

     

     


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.