x

Markas OPEC di Wina, Austria.[REUTERS]

Iklan

Makmun Syadullah

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 10 April 2020

Selasa, 14 April 2020 08:57 WIB

Perang Minyak Saudi-Rusia dan Reaksi Amerika

Pertempuran epik untuk menguasai minyak antara Rusia dan Arab Saudi telah memperbesar kekacauan coronavirus di Wall Street. Harga minyak jatuh ke posisi terendah dalam 18 tahun terakhir. Stok energi hancur dan hasil junk-bond energi mengalami lonjakan. Bagaimana industri minyak Amerika akan bertahan?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Perang Minyak Saudi-Rusia dan Reaksi Amerika

Oleh: Makmun Syadullah

Peneliti Badan Kebijakan Fiskal, Makmun Kemenkeu

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Covid-19 diperkirakan akan membawa dampak pada krisis ekonomi dunia. Kondisi ini diperparah dengan adanya penurunan harga minyak akibat perang dagang antara Rusia dan Arab Saudi. Konon penurunan harga ini sengaja dilakukan Arab Saudi karena ingin merebut pangsa pasar dari Rusia.

Ketegangan muncul pada saat OPEC dan Rusia tidak saling sepakat berkenaan dengan jumlah produksi minyak. Rusia menolak mengikuti upaya OPEC untuk menyelamatkan pasar minyak yang rusak karena virus corona melalui pemangkasan produksi minyak. Arab Saudi kini sedang mencari cara untuk membuka keran perdagangan minyak dan memperjuangkan pangsa pasar. Setelah melakukan tindakan nekat tersebut, harga minyak dunia anjlok karena kelebihan stok.

Seminggu sebelum Arab Saudi dan negara-negara OPEC besar lainnya dan Rusia berkumpul di Wina untuk merencanakan pengurangan produksi yang dapat menurunkan harga karena jatuhnya virus corona, Rusia memutuskan menolak menandatangani pemotongan yang diusulkan Arab Saudi. Arab merespons bukan dengan potongan unilateral sendiri tetapi ke arah yang berlawanan. Arab Saudi memangkas harga jual minyaknya dan kemudian mengumumkan rencana untuk meningkatkan produksi minyak secara besar-besaran, lebih jauh menurunkan harga minyak yang sudah jatuh karena wabah covid-19.

Sebenarnya apa yang diinginkan Arab Saudi dan Rusia? Padahal kita ketahui bahwa kedua negara ini sama-sama bergantung pada penjualan minyak untuk mendanai anggaran nasionalnya. Dari sisi Rusia, mereka dapat meninggalkan kerja sama informal dengan Arab Saudi dan negara-negara OPEC lainnya, bahkan jika harga minyak jatuh, karena beberapa alasan sederhana.

Pertama, ia telah menyimpan banyak uang selama bertahun-tahun sejak jatuhnya harga minyak terakhir, sehingga memberikan perlindungan finansial yang besar. Kedua, pecundang terbesar dalam perang harga minyak, Rusia akan menjadi produsen terebesar karena produsen minyak Amerika berbiaya tinggi, sehingga akan mendorong harga turun akan menimbulkan kerugian ekonomi pada Amerika dan merusak kemampuannya untuk menggunakan alat paksaan internasional favoritnya, yakni sanksi.

Dalam lima tahun terakhir Rusia telah memperketat anggarannya dan membangun cadangan $ 550 miliar yang diperkirakan akan mampu mengatasi ekonominya apabila harga minyak turun berkisar antara $ 25 dan $ 30 per barel selama satu dekade. Kementerian keuangan Rusia juga akan menarik dana kekayaan nasional sebesar $ 150 miliar untuk menambah anggaran bahkan jika harga minyak tetap rendah. Namun keputusan Rusia ini bisa membahayakan, karena dapat mengganggu fokus masa kepresidenan Putin saat ini yani peningkatan besar dalam investasi infrastruktur dan pengeluaran sosial merupakan pusat masa depannya dan kunci janji-janji untuk membantu membalikkan standar hidup yang lama mandek.

Sementara itu dari sisi Arab Saudi, banyak ekonom yang sama-sama bingung dengan keputusan Arab Saudi yang bukan saja untuk memaafkan pemotongan produksi tetapi juga untuk memangkas harga dan mendorong produksi untuk mendorong harga turun lebih jauh. Arab Saudi terlalu bernafsu melawan Rusia dengan mencoba melakukan serangan 'kaget dan kagum'.

Keputusan Arab Saudi ini sangat berisiko, karena berimplikasi pada Arab Saudi, negara ini membutuhkan minyak kira-kira dua kali lebih mahal daripada Rusia untuk menyeimbangkan anggarannya. Dewasa ini Arab Saudi memiliki cadangan tunai untuk menahan harga yang lebih rendah, namun nilainya lebih kecil dibandingkan Rusia, bahkan  Arab Saudi telah mengalami defisit fiskal sekitar $ 50 miliar.

Selanjutnya: Reaksi Amerika

Ikuti tulisan menarik Makmun Syadullah lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Jumat, 23 Februari 2024 20:47 WIB

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Jumat, 23 Februari 2024 20:47 WIB