10 Metode Terbaik untuk Belajar Lebih Cerdas dan Lebih Cepat - Pilihan - www.indonesiana.id
x

ilustr: UNICEF

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 4 April 2021 05:48 WIB

  • Pilihan
  • Berita Utama
  • 10 Metode Terbaik untuk Belajar Lebih Cerdas dan Lebih Cepat

    Membaca dan membaca ulang catatan pelajaran bukanlah strategi yang tepat untuk mempelajari materi ujian. Jadi apa metode pembelajaran terbaik? Bagaimana kita bisa bekerja lebih cerdas dan belajar lebih efisien? Sebuah penelitian menghasilkan ada kemanjuran 10 metode pembelajaran yang efektif. Apa saja?

    Dibaca : 338 kali

    Saya ingat semalaman pertama saya di perguruan tinggi. Saya membuat beberapa teko kopi dengan pembuat kopi kecil saya dan membaca serta membaca ulang catatan kelas saya. Sayangnya, hal ini mengakibatkan saya menjadi sangat lelah dan entah bagaimana masih sangat tidak siap untuk ujian akhir saya. Saya tidak mengetahuinya pada saat itu, tetapi metode pembelajaran lebih penting daripada waktu yang dihabiskan untuk belajar - kualitas daripada kuantitas.

    Membaca dan membaca ulang catatan kelas saya bukanlah strategi yang bagus untuk mempelajari materi ujian. Jadi apa metode pembelajaran terbaik? Bagaimana kita bisa bekerja lebih cerdas dan belajar lebih efisien?

    Penelitian tentang Metode Pembelajaran

    Beruntung bagi kita, ada penelitian yang mengarahkan kita ke arah yang benar. John Dunlosky, Katherine A. Rawson, Elizabeth J. Marsh, Mitchell J. Nathan, Daniel T. Willingham menerbitkan temuan mereka tentang kemanjuran sepuluh metode pembelajaran dalam makalah mereka “Improving Students’ Learning with Effective Learning Techniques: Promising Directions From Cognitive and Educational Psychology.”

    Studi ini menguraikan seberapa efektif 10 teknik pembelajaran yang berbeda bergantung pada siapa yang melakukan pembelajaran, materi apa yang diperlukan, dan kekhususan tugas pembelajaran. Singkatnya, para peneliti membuat gambaran yang komprehensif tentang teknik pembelajaran mana yang paling efektif kapan, mengapa, dan untuk siapa.

    Temuan penelitian sebelumnya merupakan faktor penting lainnya dalam menentukan peringkat masing-masing dari sepuluh metode pembelajaran dari utilitas rendah hingga tinggi (kegunaan). Jika tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa metode pembelajaran itu efektif, peneliti mengkategorikannya sebagai memiliki kegunaan rendah.

    Mari kita lihat apa yang ditemukan oleh analisis komprehensif tentang metode pembelajaran ini. Apa yang seharusnya saya lakukan daripada membaca dan membaca ulang catatan saya sepanjang malam?

    Metode Pembelajaran yang Sangat Berguna

    Kita akan mulai dengan metode pembelajaran yang paling efektif dan berguna. Hanya dua dari sepuluh metode pembelajaran yang ditemukan memiliki kegunaan tinggi.

    1. Ujian Praktek

    Pengujian praktik adalah pengujian rendah atau tanpa penilaian oleh instruktur untuk memeriksa penguasaan. Ujian praktik dalam pengertian ini bukanlah penilaian sumatif penilaian tinggi seperti ujian akhir atau ujian negara. Ini adalah penilaian formatif untuk melihat apa yang diketahui dan tidak diketahui siswa.

    Ujian praktik memainkan peran penting dalam pengajaran karena ini adalah cara cepat bagi guru untuk mengetahui siapa yang tahu apa. Manfaat lain dari pengujian praktik adalah menunjukkan kepada siswa apa yang dia lakukan dan tidak ketahui. Hal ini membuat penyesuaian rencana pembelajaran menjadi sederhana dan efektif, sehingga siswa dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempelajari apa yang tidak dia ketahui daripada terus memikirkan apa yang telah dia ketahui.

    Dalam studi tersebut, peserta mengingat informasi 80% dengan tes latihan dibandingkan dengan 36% dengan meninjau materi. Itu adalah peningkatan yang signifikan dalam kemanjuran dan yang menempatkan pengujian praktik di urutan teratas metode pembelajaran.

    Ada dua alasan pengujian praktik tampaknya menjadi teknik pembelajaran yang sangat efektif: efek langsung dan efek mediasi. Efek langsung berarti tindakan mengambil tes atau kuis mengubah cara otak memperhatikan dan menyimpan informasi. Kebanyakan orang berusaha lebih keras untuk mengambil informasi selama tes, bahkan tes formatif yang dirancang untuk memeriksa pemahaman.

    Mediator adalah yang menghubungkan isyarat dan target. Dalam kasus tes latihan, isyaratnya mungkin pertanyaan tes latihan dan target jawabannya. Tes latihan tampaknya meningkatkan mediator ini dengan membantu otak mengatur informasi dengan lebih baik. Jadi jika Anda harus memilih hanya satu metode pembelajaran, cobalah latihan pengujian. Anda dapat menutupi kunci jawaban dan mencobanya sendiri atau Anda dapat meminta teman untuk menanyakan materi kepada Anda, sehingga Anda tahu apa yang Anda lakukan dan tidak tahu. Dengan cara ini Anda dapat fokus pada apa yang tidak Anda ketahui saat Anda terus berlatih menguji cara Anda untuk menguasai materi secara benar.

    2. Praktek Terdistribusi

    Bagaimana Anda menjadwalkan sesi belajar Anda penting. Dalam studi tersebut, beberapa orang berpartisipasi dalam enam sesi belajar secara berturut-turut. Yang lain memiliki satu hari di antara setiap sesi, dan kelompok terakhir memiliki waktu satu bulan di antara setiap sesi. Kelompok yang melakukan binging enam sesi mempertahankan lebih banyak informasi sebelumnya (setelah sesi dua dan tiga). Namun, kelompok yang mengambil cuti pada akhirnya mendapatkan lebih banyak informasi (setelah sesi keenam).

    Jadi, jika Anda ingin benar-benar mempelajari sesuatu dan menyimpannya dalam ingatan jangka panjang, berikan diri Anda waktu untuk mencerna informasi di antara setiap sesi belajar. Studi lain menunjukkan bahwa peserta mengingat 47% informasi dengan studi spasial versus 37% dengan studi massal (menjejalkan).

    Jadwalkan sesi belajar Anda sesuai dengan itu. Beri diri Anda setidaknya 24 jam di antara sesi belajar. Ingatan langsung Anda mungkin terganggu, tetapi ketahuilah bahwa pada akhirnya, Anda akan mengingat lebih banyak daripada jika Anda mengambil pendekatan satu-dan-selesai.

    Metode Pembelajaran yang Cukup Berguna

    Kelompok teknik pembelajaran berikutnya termasuk dalam kategori cukup berguna. Beberapa karena tidak cukup banyak penelitian yang dilakukan. Lainnya karena penelitian telah menunjukkan bahwa metode pembelajaran ini tidak seefektif atau dapat diterapkan secara luas seperti pengujian praktik atau praktik terdistribusi.

    3. Interogasi Elaboratif

    Saya memiliki balita di rumah, jadi saya tidak asing dengan pertanyaan, "Mengapa?" Ternyata, ini juga yang pertama dari metode pembelajaran kita yang cukup berguna — interogasi elaboratif. Kunci interogasi elaboratif adalah "mendorong pelajar untuk menghasilkan penjelasan untuk fakta yang dinyatakan secara eksplisit".

    Dengan kata lain, membuat mereka menjawab "mengapa?"

    Dalam penelitian tersebut, partisipan dipisahkan menjadi tiga kelompok. Fakta belajar pertama secara langsung. Yang kedua membacakan penjelasan untuk setiap fakta, dan yang ketiga adalah kelompok interogasi elaboratif. Mereka diminta untuk menjelaskan mengapa setiap fakta demikian. Kelompok interogasi elaboratif 72% akurat, sedangkan dua kelompok lainnya 37% akurat, yang berarti kelompok interogasi elaboratif mengungguli yang lain.

    Interogasi elaboratif tampaknya efektif karena mengaktifkan skema orang, yang berarti membantu orang menempatkan informasi baru dalam apa yang sudah mereka ketahui. Itu bisa menjadi alasan mengapa interogasi elaboratif lebih efektif untuk orang yang tahu lebih banyak tentang suatu topik. Mereka dapat menjelaskan dengan lebih baik mengapa sesuatu demikian dan menambahkan informasi baru ke dalam kekayaan pengetahuan mereka.

    Jadi, jika Anda sudah mengetahui satu atau dua hal tentang topik yang sedang dibahas, mulailah bertanya mengapa Anda harus meningkatkan pembelajaran Anda.

    4. Penjelasan Diri

    Penjelasan diri adalah ketika pelajar dipromosikan untuk menjelaskan prinsip di balik sesuatu saat mereka belajar. Idenya adalah bahwa menjelaskan bagaimana sesuatu bekerja membantu mereka mentransfer prinsip itu ke masalah masa depan.

    Dalam penelitian tersebut, partisipan dibagi menjadi tiga kelompok. Satu kelompok menerima penjelasan singkat tentang masalah yang sulit sebelum mencoba untuk memecahkan soal latihan. Kelompok lain diminta untuk menjelaskan pemecahan masalah mereka saat mereka menjawab pertanyaan, dan kelompok terakhir menjawab semua pertanyaan dan kemudian menjelaskan pekerjaan mereka setelah fakta. Dua kelompok yang diminta untuk menjelaskan pekerjaan mereka mengungguli kelompok yang tidak saat diminta untuk mengambil tes transfer yang membutuhkan pengetahuan tentang prinsip yang sama.

    Masalah dengan penjelasan diri adalah bahwa itu tidak selalu merupakan teknik yang relevan. Kegunaannya tergantung pada apa yang Anda coba pelajari. Namun, ketika menjelaskan pekerjaan Anda masuk akal, penelitian menunjukkan bahwa itu membantu Anda mentransfer keterampilan tersebut ke masalah terkait di masa depan.

    5. Latihan Berselang-seling

    Latihan berselang-seling adalah saat Anda mengulang keterampilan lama menjadi pelajaran baru. Misalnya, jika Anda sedang mempelajari cara mencari volume segitiga, Anda bisa memasukkan pertanyaan dari pelajaran sebelumnya tentang volume persegi. Ini menggabungkan materi lama ke materi baru. Ini menciptakan efek kumulatif pada pembelajaran dan membantu Anda menemukan hubungan antara pelajaran yang berbeda.

    Dalam studi tersebut, latihan berselang-seling tidak membantu orang melakukan lebih baik daripada latihan yang diblokir (ketika pelajaran terpisah satu sama lain). Namun, ketika siswa diminta untuk mengambil tes kriteria satu minggu kemudian yang meminta mereka untuk memecahkan masalah baru namun terkait, siswa yang disisipkan menunjukkan kinerja 43% lebih baik daripada siswa blok.

    Mirip dengan penjelasan diri, pembelajaran berselang-seling tidak selalu masuk akal. Sekali lagi, ini tergantung pada apa yang Anda coba pelajari, tetapi jika Anda dapat memasukkan materi lama ke dalam pelajaran baru, pembelajaran berselang-seling dapat membantu Anda mendapatkan tingkat pemahaman yang lebih tinggi tentang kompleksitas dan hubungan antara ide. Ini dapat membantu Anda menjadi pemecah masalah yang lebih baik di masa mendatang dan membantu Anda mentransfer apa yang Anda pelajari ke area lain.

    Metode Pembelajaran dengan Kegunaan Rendah

    Peneliti juga mengkategorikan lima metode pembelajaran sebagai yang memiliki efikasi rendah. Sayangnya, ini sering kali merupakan cara orang mencoba mempelajari materi baru.

    6. Meringkas

    Meringkas materi — menarik keluar poin-poin utama — hanya seefektif ringkasan Anda yang akurat dan menonjol. Beberapa studi menunjukkan bahwa meringkas informasi membantu siswa mempertahankan informasi, tetapi tidak bagus untuk menerapkan atau mentransfer informasi tersebut.

    7. Menyoroti

    Menyoroti (highlight) informasi tidak membantu Anda mempelajarinya. Penelitian menunjukkan bahwa penyorotan, meskipun mudah dilakukan, tidak membantu Anda mempelajari materi.

    8. Kata Kunci Mnemonic

    Mnemonik adalah saat Anda membuat semacam pintasan (seperti singkatan atau akronim) untuk mengingat sekumpulan ide. Yang paling terkenal mungkin ROYGBIV untuk mengingat warna pelangi.

    Masalah dengan mnemonik adalah mereka tidak efisien. Perlu banyak waktu dan energi untuk membuat dan menghafalnya. Mereka juga khusus. Anda hanya dapat mempelajari hal-hal tertentu dengan mnemonik.

    Namun yang paling meresahkan adalah bahwa beberapa penelitian menunjukkan bahwa menghafal terkadang lebih baik untuk materi pembelajaran jangka panjang. Oleh karena itu, Anda tidak boleh terlalu mengandalkan mnemonik.

    9. Penggunaan Perumpamaan untuk Pembelajaran Teks

    Penggunaan perumpamaan untuk pembelajaran teks adalah ketika Anda secara mental membayangkan atau memvisualisasikan atau menggambar saat Anda membaca. Kabar baiknya adalah membayangkan secara mental saat Anda membaca memang membantu pemahaman jangka pendek (penggambaran tidak). Kabar buruknya, ini adalah teknik membaca yang bagus yang tidak membantu dalam banyak konteks pembelajaran lainnya.

    10. Pembacaan Ulang

    Akhirnya, ada pembacaan ulang, teknik studi yang terlalu sering saya gunakan di perguruan tinggi. Itu adalah teknik belajar yang paling umum. Sayangnya, ini juga termasuk yang paling tidak efektif.

    Retensi dan pembelajaran meningkat secara dramatis setelah membaca ulang sekali. Tetapi kemudian ada dataran tinggi. Membaca sesuatu lebih dari dua kali tidak banyak mempengaruhi tingkat pemahaman dan penguasaan. Jadi dengan segala cara, baca ulang sekali atau dua kali, tetapi kemudian luangkan waktu dengan metode pembelajaran yang cukup dan sangat efektif.

    Pikiran Akhir

    Terkadang hal-hal terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Membaca ulang dan menyoroti sangat mudah, tetapi mereka tidak membagikan manfaat studi dengan metode pembelajaran yang sedang dan sangat berguna.

    Jika Anda perlu mempelajari sesuatu dan dapat mengintegrasikan pengetahuan baru tersebut ke dalam skema Anda dan menerapkannya dalam konteks lain, Anda harus melakukan lebih baik daripada membaca ulang. Coba tanyakan diri Anda sendiri dan jeda sesi belajar Anda untuk retensi yang lebih baik. Tanyakan alasannya, jelaskan jawaban Anda, dan rangkai materi lama menjadi yang baru untuk membantu Anda memahami lebih dalam.

    Belajar dari kesalahan saya. Gunakan metode pembelajaran yang cukup dan sangat berguna dan hindari harus bekerja semalaman penuh dengan kopi dan membaca ulang yang tidak ada gunanya.

    ***
    Solo, Kamis, 1 April 2021. 5:53 pm
    'salam cerdas penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.