Ingat, Lawan Timnas Berikutnya Bukan Chinese Taipei - Viral - www.indonesiana.id
x

Timnas

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 14 Oktober 2021 08:55 WIB

  • Viral
  • Topik Utama
  • Ingat, Lawan Timnas Berikutnya Bukan Chinese Taipei

    Setop euforia berhasil membungkam Taiwan dua kali. Ingat, Indonesia akan mulai berlaga dengan menghadapi lawan-lawan yang sebenarnya. Mulai dari Kualifikasi Piala Asia U-23, Kualifikasi Piala Asia 2023, Piala AFF dll. Jadi, lupakan Taiwan, berpikirlah realistis akan lawan-lawan berikutnya yang pasti lebih unggul dan istimewa. Apa artinya bila mampu menaklukan lawan yang lebih unggul dan istimewa?

    Dibaca : 247 kali

    Dukung penulis indonesiana

    Sejenak publik sepak bola nasional terhibur dan dilanda euforia, yaitu perasaan nyaman atau perasaan gembira yang berlebihan. Pasalnya, di tengah hausnya publik sepak bola nasional atas prestasi tim nasional sepak bola Indonesia, ternyata Evan Dimas dan kawan-kawan mampu menghibur rakyat Indonesia dengan memberikan dua kemenangan beruntun atas timnas Chinese Taipei atau Taiwan dalam laga Babak Play-Off menuju Kualifikasi Piala Asia 2023.

    Dua kemenangan tersebut pun turut menyelamatkan sang pelatih asal Korea Selatan, Shin Tae-yong (STy) dari evaluasi kinerja yang diultimatum oleh PSSI, sehingga tetap selamat dan dipercaya melanjutkan menukangi timnas Indonesia.

    Sambil menyelam minum air, kemenangan pasukan Garuda atas timnas Taiwan pun akan diguyur bonus naiknya ranking FIFA Indonesia. Kendati FIFA belum merilis ranking terbarunya, dari hitung-hitungan beberapa sumber, dua kemenangan timnas berbuntut tambahan poin dan kemungkinan ranking FIFA Indonesia akan melonjak hingga sepuluh langkah. Dari sekarang di posisi 175, diprediksi sesuai raihan poin dari dua kemenangan, ranking Indonesia akan berada di posisi 165 dunia. Kita tunggu, apakah sesuai rilis terbaru FIFA nanti, Indonesia akan duduk di ranking 165?

    Realistis di laga berikut

    Harus diakui bahwa dua kemenangan timnas atau Taiwan, cukup menghibur publik sepak bola nasional. Namun, juga harus diakui bahwa meski Taiwan tak diperkuat beberapa pemain yang dicoret oleh federasinya sehingga tak dapat serta bermain saat bentrok dengan Indonesia, Taiwan bukanlah lawan yang sulit dan bukan tim yang Istimewa. Artinya, Taiwan memang berada di bawah kelas Indonesia.

    Saat bentrok dalam dua laga, publik pun sempat kecewa, karena meladeni Taiwan yang bukan tim istimewa, pasukan STy yang sejatinya unggul segalanya di luar tinggi badan pemain, seharusnya dapat membungkam Taiwan dengan banyak gol. Faktanya, di laga pertama hanya mampu melesakkan dua gol dan bahkan kecolongan satu gol. Lalu, di laga kedua pun hanya mampu membikin tiga gol.

    Untuk itu, STy dan calon pasukannya, di laga-laga berikut wajib realiatis. Publik sepak bola nasional pun harus pula realistis. Sebelum melangkah ke tingkat Asia apalagi dunia, lawan yang sebenarnya bagi timnas Indonesia di kawasan Asia Tenggara itu, tim seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Filipina, dan Vietnam. Kini, Indonesia sudah sulit meladeni Malaysia, Thailand, hingga Vietnam, apalagi Australia sebagai pendatang di kawasan Asia dan Asia Tenggara. Sebab, pada 1 Januari 2006, Australia secara resmi menjadi anggota ke-46 AFC. Kemudian pada 27 Agustus 2013, mereka masuk sebagai anggota ASEAN Football Federation (AFF).

    Sekali lagi, dua kemenangan Indonesia atas Taiwan yang hanya sekadar berlaga dalam babak play-off demi mendapat tiket ikut babak kualifikasi Piala Asia 2023, adalah akibat dari jebloknya prestasi timnas dalam Kualifikasi Piala Dunia 2022 yang hanya menjadi juru kunci Grup, sehingga getahnya, terperosok ke jurang babak play-off demi sekadar mendapat tiket babak kualifikasi.

    Sebab sama-sama menjadi tim yang jeblok prestasinya, Indonesia pun bertemu Taiwan. Beruntung, Taiwan ternyata masih berada satu bahkan dua kelas di bawah Indonesia.

    Dalam laga-laga berikutnya, timnas Indonesia tidak lagi akan menghadapi tim sekelas Taiwan, tetapi tim yang levelnya di atas Indonesia. Di situlah tugas STy dan pasukan yang nanti dipilihnya, untuk dapat membuktikan kepada publik sepak bola nasional bahwa timnas Indonesia minimal bisa kembali selevel dengan tim-tim di Asia Tenggara. Bila sudah selevel, secara bertahap, juga harus dapat dibuktikan, level timnas Indonesia naik levelnya di atas tim-tim Asia Tenggara, hingga merangkak selevel dengan tim-tim Asia sampai dunia.

    Bukan pekerjaan semudah membalik telapak tangan, tetapi memang itulah tugas STy dan pasukannya.

    Setop euforia berhasil membungkam Taiwan dua kali. Ingat, Indonesia akan mulai berlaga dengan menghadapi lawan-lawan yang sebenarnya. Mulai dari Kualifikasi Piala Asia U-23, Kualifikasi Piala Asia 2023, Piala AFF dll. Jadi, lupakan Taiwan, berpikirlah realistis akan lawan-lawan berikutnya yang pasti lebih unggul dan istimewa.

    Apa artinya bila mampu menaklukan lawan yang lebih unggul dan istimewa?



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.