x

Iklan

Syarif Yunus

Pemerhati pendidikan dan pekerja sosial yang apa adanya
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 15 Desember 2021 06:29 WIB

Hindari Kepo dan Gibah, Nasihat Pegiat Literasi untuk Tahun 2022

Sebentar lagi tahun 2022 akan tiba. Lalu, apa yang harus berubah? Hindari kepo dan gibah di tahun 2022, begitu nasihat pegiat literasi TBM Lentera Pustaka

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Gak terasa ya, tahun 2021 sudah mau berakhir. Dan sebentar lagi, tahun 2022 tiba menanti. Banyak orang menyambut tahun baru pun dengan tradisi pesta atau bakar-bakaran. Ada pula yang bikin segudang janji, mau begini mau begitu. Katanya resolusi, sebuah janji untuk melakukan tindakan perbaikan diri. Kenapa memperbaiki diri pas hari tahun baru saja ya?

 

Sah-sah saja sih mau ngapain aja di tahun baru. Mau nongkrong, mau bakar-bakaran. Mau ngomongin orang juga boleh. Semuanya kan tanggung jawab masing-masing. Karena tidak ada satu orang pun yang tanggung jawab atas apa yang diperbuat orang lain. Siapa menabur keburukan maka siapkan menuai keburukan pula. Siapa menabur kebaikan maka siap pula menuai kebaikan. Begitulah kehidupan sesungguhnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Tahun baru, termasuk tahun 2021 nanti. Banyak orang bikin target yang sifatnya material. Pengen beli rumah, pengen punya mobil atau pengan punya usaha ini itu. Ada pula yang ingin naik pangkat, punya jabatan dan hartanya bertambah. Atau pengen tenar, pengen dibilang keren sama orang lain. Ya boleh-boleh saja. Tapi sadarilah, itu sifatnya material. Duniawi semata.

 

Berbeda dengan taman bacaan dan pegiat literasi. Tiap tahun baru, hanya ingin mengingatkan saja. Lebih baik banyak bersyukur, kerjakan apa yang harus dikerjakan, dan jangan pernah mengeluh. Karena semua yang terjadi pada siapa pun pasti atas kehendak Allah SWT. Dan tidak ada rencana Allah SWT yang buruk untuk hamba-Nya, pasti baik. Tinggal manusianya, mau menyikapi seperti apa? Ada yang kepo, ada yang berkeluh-kesal, ada pula yang gibah. Bahkan tidak sedikit yang kerjanya menyalahkan orang lain.

 

Maka di tahun baru 2022 nanti. Lebih baik siapkan diri untuk hal-hal yang sifatnya non-material. Introspeksi diri untuk memperbaiki akhlak dan mentalitas. Bagaimana caranya? Ya coba saja untuk mempraktikkan 10 nama-nama buah di bawah ini:

  1. SALAK (Selalu bAik daLAm bertindaK), memprioritaskan perbuatan baik, pikir dulu sebelum berbuat.
  2. STROBERI (Selalu InTROspeksi BElajar Rendah hati), tidak mudah emosi dan selalu mawas diri untuk tetap rendah hati, bedakan berita baik dan buruk.
  3. MELON (MEnoLong Orang laiN), niatkan untuk ikut empati atas kesusahan orang lain dan mau membantu orang lain keluar dari
  4. MENTIMUN (MENuntuT Ilmu, tidak banyak melaMUN), selalu mau belajar dan menambah ilmu, dan hindari banyak melamun yang tidak manfaat.
  5. TALAS (TAk ada kata maLAS), jangan malas - selalu ikhtiar dan hanya minta pertolongan kepada-Nya.
  6. JERUK (Jangan bErprasangka buRUK), hindari prasangka buruk kepada orang lain, apalagi membenci dan menghakimi sementara tidak tahu banyak
  7. PISANG (Pantang Iri, Sombong dan ANGkuh), tidak usah iri apalagi sombong dan angkuh dalam hidup apalagi agar dipuji orang lain.
  8. ANGGUR (ANda Gemar BersyukUR), jangan pernah keluh-kesah sebelum bersyukur atas karunia yang dimiliki, syukuri yang ada.
  9. MARKISA (MARi KIta SAbar), tidak usah terlalu egois, tetap bersabar dalam kondisi, upayakan memahami dulu baru merespon.
  10. TOMAT (TObat sebelum kiaMAT), hidup itu singkat maka jangan disia-siakan, rajinlah ibadah untuk bekal ke akhirat.

 

Jadi, mau apa di tahun baru 2022? Jangan cari materi terus, tapi berbenah soal hati dan mentalitas adalah lebih baik. Maka jangan menghabiskan waktu untuk menyalahkan diri atau orang lain. Karena introspeksi adalah pelarian yang baik untuk menjadi lebih baik di tahun-tahun mendatang.

 

Seperti orang-orang taman bacaan. Lebih baik sadar bahwa hidup pun tidak selalu benar. Salam literasi #PegiatLiterasi #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarif Yunus lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Jumat, 16 Februari 2024 14:31 WIB

Terkini

Semangat

Oleh: Malik Ibnu Zaman

7 jam lalu

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Jumat, 16 Februari 2024 14:31 WIB