Audit Internal sebagai Komponen Tata Kelola Perusahaan - Analisis - www.indonesiana.id
x

Ahmad Ihbal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 18 November 2021

5 hari lalu

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Audit Internal sebagai Komponen Tata Kelola Perusahaan

    Mengenal fungsi internal auditor dalam perusahaan.

    Dibaca : 230 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Audit Internal mendukung kepatuhan dalam kerangka tata kelola perusahaan dengan dua cara : Pertama, Audit Internal merupakan komponen integral dari sistem pemantauan bisnis. Kedua, hasil kerja lapangannya menghasilkan berbagai informasi yang dapat digunakan untuk memastikan dan meningkatkan kesadaran dan kepatuhan terhadap persyaratan kepatuhan.

    Tanggung jawab Audit Internal meliputi pemeriksaan pelaporan keuangan dan pengendalian proses, audit individual khusus kasus (terutama dalam kasus dugaan kerugian perusahaan atau berdasarkan permintaan khusus dari Direksi), inisiasi pedoman dan pekerjaan instruksi, dan kerjasama yang erat dengan Manajemen risiko, auditor eksternal, dan jika perlu Komite Audit.

    Dalam beberapa tahun terakhir, diskusi yang meningkat tentang tata kelola perusahaan memiliki berbagai efek pada institusi dan manajemen perusahaan. Dampaknya berkisar dari pembentukan unit perusahaan baru, seperti Manajemen risiko, hingga modifikasi fungsi yang ada. Orientasi global perusahaan sering kali berjalan seiring dengan meningkatnya perhatian masyarakat umum. Jika sebuah perusahaan diwakili di pasar internasional, tuntutan etika internal dan eksternal pada perusahaan dan manajernya tidak boleh diremehkan. Dalam konteks ini, diskusi tentang kemungkinan tanggung jawab orang-orang yang bertanggung jawab tidak dapat dihindari.

    Akibatnya, pentingnya kepatuhan pelaporan keuanga, pengendalian internal dan sistem manajemen risiko, dan bahkan fungsi bisnis seperti akuntansi manajemen dan audit, juga meningkat pesat. Secara khusus, Audit Internal dapat memberikan informasi penting untuk mengendalikan dan membatasi tanggung jawab, membuat risiko kerugian tak terduga lebih mudah dikendalikan.

    Audit Internal terlibat dalam pendekatan tata kelola perusahaan secara keseluruhan dalam berbagai cara. Hubungan individu dapat digambarkan sebagai berikut:

    • Sebagai badan audit Dewan, Audit Internal mengemban tugas yang memungkinkan Dewan mendelegasikan tanggung jawabnya sehubungan dengan tanggung jawab dan tata kelola. Ini termasuk tugas yang ditujukan untuk memastikan kepatuhan langsung terhadap kode tata kelola perusahaan.
    • Audit Internal melakukan berbagai kegiatan lapangan untuk mendorong fokus yang kuat pada kepatuhan pelaporan keuangan. Dengan demikian memberikan kontribusi yang signifikan untuk menyediakan informasi yang dapat diandalkan, terutama yang berkaitan dengan laporan keuangan tahunan yang akurat, lengkap dan transparan.
    • Audit sistem pengendalian internal mencakup baik evaluasi proses atas dasar sampel selama audit individu dan tes kepatuhan sistematis untuk mempersiapkan pengungkapan yang ditetapkan.
    • Dengan memantau sistem manajemen risiko, bersama dengan fungsi manajemen risiko, jika ada, saling bertukar informasi tentang risiko yang teridentifikasi, dan melacaknya bersama-sama, Audit Internal lebih lanjut mempromosikan integrasinya dalam kerangka tata kelola perusahaan suatu perusahaan.
    • Untuk mematuhi aturan dan menegakkan tindakan individu, biasanya Dewan Direksi perlu menetapkan pedoman dan instruksi yang sesuai. Dalam konteks ini, Audit Internal bertanggung jawab untuk mengenali kebutuhan ini dan mendorong departemen yang bertanggung jawab untuk merumuskan prinsip-prinsip ini. Tujuannya adalah untuk membuat kerangka pedoman yang memungkinkan (atau memudahkan) manajemen untuk mengontrol dan menguji kepatuhan sebagai elemen tata kelola perusahaan.
    • Komunikasi antara Audit Internal dan Direksi membantu memperkuat peran Audit Internal. Untuk itu, Standar mengharuskan Komite Audit bertemu secara pribadi dan secara berkala. Pertemuan-pertemuan ini mungkin berhubungan dengan temuan audit yang dilakukan atau dengan persyaratan yang muncul langsung dari pekerjaan Dewan.
    • Ada beberapa pilihan kerjasama dengan auditor eksternal. Temuan audit yang sedang berlangsung dapat dipertukarkan secara teratur. Selain itu, laporan audit internal harus tersedia bagi auditor eksternal. Dalam keadaan tertentu, kerjasama lebih lanjut juga dapat dilakukan, (misalnya berkaitan dengan program pengakuan pendapatan atau ketergantungan auditor eksternal pada pekerjaan yang dilakukan oleh Audit Internal untuk kepatuhan sesuai dengan Standar yang berlaku.
    • Pada akhirnya, laporan Audit Internal menyediakan berbagai informasi yang memungkinkan Direksi dan manajemen untuk memulai atau melakukan kegiatan yang bertujuan untuk mematuhi prinsip-prinsip tata kelola perusahaan berdasarkan kasus per kasus. Kegiatan ini berkisar dari bisnis sehari-hari, seperti masalah staf individu, melalui masalah bisnis mendasar seperti pembiayaan untuk proyek pengeluaran modal besar atau masalah yang berkaitan dengan hukum persaingan.

     

    Satu fungsi mengambil peran khusus dalam katalog tugas dan fungsi Audit Internal di atas sehubungan dengan penegakan dan kepatuhan terhadap persyaratan tata kelola perusahaan: Mengaudit sistem pengendalian internal untuk menghindari penyalahgunaan yang disengaja atau tidak disengaja yang mengakibatkan kerugian bagi perusahaan. Oleh karena itu, Mengaudit sistem pengendalian internal merupakan bagian penting dari hampir semua audit internal. Contoh pengendalian internal adalah pemisahan tugas, pencocokan data, dan pemeriksaan masuk akal pada entri data. Sebuah perbedaan dapat ditarik antara pendekatan kontinu dan diskontinu.

    Tujuan dari semua pengendalian internal pada akhirnya adalah untuk mencegah atau mengidentifikasi kesenjangan dan kesalahan sejauh mungkin. Kontrol internal adalah bentuk pemantauan yang terintegrasi dengan proses, sedangkan Audit Internal bekerja secara independen dalam proses. Dalam hal ini, Audit Internal memiliki peran pemantauan asli, yang berarti bahwa sistem kontrol yang dipasang di proses perusahaan harus diuji secara rinci untuk kelengkapan dan efektivitas. Tes ini termasuk mengevaluasi sampel yang sesuai.

    Penting untuk dicatat bahwa Audit Internal tidak bertanggung jawab untuk memastikan bahwa kontrol yang terintegrasi ke dalam proses benar-benar diterapkan. Ini adalah tugas karyawan atau manajer yang bertanggung jawab atas proses tersebut. Khususnya di perusahaan global, proses kontrol harus diimplementasikan dengan solusi TI berjaringan. Hal ini pada gilirannya berarti bahwa Audit Internal harus membuat ketentuan untuk proses horizontal ini dalam auditnya dengan melaksanakannya secara global.

    Struktur proses yang terdokumentasi dengan jelas tidak hanya mengidentifikasi pengendalian internal, tetapi juga menghubungkannya dengan risiko yang berlaku dan akun keuangan yang terpengaruh, dan proses perusahaan yang relevan. Kepatuhan pelaporan keuangan karena itu telah berkembang dari fokus pada dokumen akuntansi hanya untuk memasukkan proses yang mendasarinya. Ini memerlukan perubahan Basis Konseptual Audit Internal Audit Internal: Memenuhi Kebutuhan Saat Ini Menerapkan Mandat Audit ke pendekatan audit yang digunakan Audit Internal untuk Mengaudit sistem pengendalian internal

    Kagermann, H., Kinney, W., Küting, K., & Weber, C. P. (2008). Internal audit handbook: Management with the SAP®-audit roadmap. In Internal Audit Handbook: Management with the SAP®-Audit Roadmap. https://doi.org/10.1007/978-3-540-70887-2



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.