x

Bisnis Percetakan Kardus Jogja

Iklan

Bramantyo Nugroho

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 25 Maret 2022

Minggu, 29 Mei 2022 08:09 WIB

Permasalahan Kemasan dan Solusinya; Studi Kasus Hewlett-Packard

Memesan barang secara online dan mengirimkannya dalam kondisi sempurna di depan pintu kami telah menjadi kebiasaan. Dan karena tren ini semakin cepat selama pandemi, demikian juga jumlah kemasan yang dibutuhkan untuk memfasilitasi perdagangan moderen. Ini memicu sejumlah problem.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Memesan barang secara online dan mengirimkannya dalam kondisi sempurna di depan pintu kami telah menjadi kebiasaan. Dan karena tren ini semakin cepat selama pandemi, demikian juga jumlah kemasan yang dibutuhkan untuk memfasilitasi perdagangan modern.

Pengecer A.S. melaporkan lonjakan signifikan dalam penjualan online selama kuartal pertama tahun 2020, ketika penguncian yang didorong oleh virus dimulai. Ada banyak pengecer besar terlibat, termasuk Walmart, Home Depot. Pelaporan Lowe meningkat 70% hingga 80%, dan Target melihat penjualan digital meningkat 140%. Itu berarti lebih banyak kotak datang ke lebih banyak rumah, dan tumpukan karton bergelombang yang lebih tinggi, bantal pelindung polistiren, dan kantong plastik yang ditinggalkan di luar untuk didaur ulang atau dibuang.

“Pengemasan melakukan pekerjaan penting—memastikan barang tidak rusak saat bergerak melalui rantai pasokan ke konsumen—tetapi juga merupakan tanda pemborosan yang terlihat,” kata Nina Goodrich, Direktur Koalisi Pengemasan Berkelanjutan nirlaba. “Perusahaan perlu memotong kemasan di mana mereka bisa, selama mereka tidak membahayakan perlindungan produk.”

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Setiap tahun, rata-rata orang Amerika membuang hampir 500 pon wadah dan kemasan, yang terbuat dari kertas dan karton, kaca, baja, aluminium, plastik, kayu, dan sejumlah kecil bahan lainnya. Pada tahun 2017, 80,1 juta ton limbah ini dihasilkan di AS, hanya setengahnya yang didaur ulang; sisanya dibakar, di tempat pembuangan sampah atau di laut. Pengemasan menyumbang hampir 30% dari 139 juta ton sampah kota yang dibuang ke tempat pembuangan sampah pada tahun 2017, dan, saat terurai, kemasan ini mengeluarkan metana yang setara dengan lebih dari 20 juta ton CO2 ke atmosfer.

 

8 Juta ton kemasan dibakar oleh insinerator setiap tahun, 20 Juta ton CO2 yang dipancarkan ke atmosfer dengan menguraikan kemasan di tempat pembuangan sampah, 500 pound kontainer dan sampah kemasan yang dibuang rata-rata orang Amerika setiap tahun, 139 Juta ton sampah kota pergi ke tempat pembuangan sampah pada tahun 2017, 30% di antaranya adalah kemasan

Untuk mengatasi masalah ini pemerintah kota mulai membatasi jenis kemasan tertentu, termasuk plastik sekali pakai, yang akan mengurangi 30 juta ton yang dibuang oleh konsumen AS dan Eropa setiap tahun. Namun, seperti yang ditunjukkan Goodrich, tindakan ini hanyalah sebagian dari gambarannya, dan, sebagai masyarakat, kita semua harus menemukan cara baru untuk mendukung dan berinvestasi dalam daur ulang.

“Kita perlu membangun kapasitas untuk mendaur ulang semua bahan—kertas dan plastik—dan menciptakan nilai untuk bahan yang kurang berharga ini,” katanya. "Ini akan membawa kita semua untuk memperbaiki masalah limbah kemasan ini."

Perusahaan terkemuka, seperti HP dan Nestle, dan pemasok mereka menetapkan tujuan untuk secara dramatis mengurangi limbah kemasan produk dengan beralih ke bahan daur ulang atau kompos dan dengan mengurangi jumlah kemasan yang digunakan. Dan melalui semakin banyaknya peluang investasi yang berfokus pada keberlanjutan, pasar semakin mendorong inovasi yang mengurangi limbah kemasan dan meningkatkan keberlanjutan.

Pengemasan terdiri dari porsi signifikan dari total limbah yang dihasilkan dan dapat memengaruhi kesehatan planet dan manusia kita, itulah sebabnya HP menetapkan tujuan baru untuk menghilangkan 75 persen kemasan plastik sekali pakai pada tahun 2025. Sasaran tersebut berfokus pada pengemasan unit perangkat keras dan didasarkan pada perpindahan ke bantalan kemasan serat cetakan.

HP Inc. hari ini merilis Laporan Dampak Berkelanjutan 2019, yang, di antara inisiatif lainnya, mengatakan bahwa perusahaan akan menghilangkan 75% kemasan plastik sekali pakai pada tahun 2025. Sasaran ini berfokus pada kemasan unit perangkat keras dan didasarkan pada perpindahan ke kemasan serat cetakan. bantal.

HP sedang dalam perjalanan untuk memenuhi beberapa target pengurangan limbah yang ambisius untuk pengemasan. Dalam Laporan Dampak Berkelanjutan tahunan terbaru, HP mengumumkan bahwa, pada tahun 2025, perusahaan bertujuan untuk menghilangkan 75% dari kemasan plastik sekali pakai, dibandingkan dengan tahun 2018. Tahun ini, HP juga berencana untuk mempercepat pengurangan bantalan busa plastik yang diperluas. , dan memastikan bahwa semua kertas yang digunakan untuk pengemasan berasal dari daur ulang atau sumber berkelanjutan yang bersertifikat.

“Tren bagi kami sebenarnya adalah untuk mengurangi kemasan secara umum,” kata Erik Troelsen, Direktur Desain dan Pengadaan Kemasan HP. “Ada kurva penggunaan kemasan yang cukup untuk melindungi produk dan menawarkan pengalaman out-of-box yang luar biasa kepada pelanggan, tetapi tidak menggunakan terlalu banyak. Kami telah mengurangi dan mengoptimalkan persamaan untuk jumlah kemasan yang tepat per produk selama bertahun-tahun.”

Troelsen telah mempelopori upaya HP untuk menggunakan bahan yang berkelanjutan, seperti mengubah sisa jerami dari panen gandum di pedesaan China, yang secara tradisional dibakar, menyebabkan polusi udara, menjadi palet pengiriman yang dapat digunakan kembali yang melindungi produk saat dikirim ke seluruh Asia.

Strategi pengemasan lingkungan HP bertujuan untuk menghilangkan plastik dan bahan yang tidak perlu yang menjadi perhatian sedapat mungkin. Pada tahun 2019, HP memutuskan untuk menghilangkan ikatan plastik kabel daya dan kantong dokumen plastik dalam kemasan perangkat keras. HP juga telah beralih ke alternatif berbasis kertas yang lebih dapat didaur ulang. Untuk mempercepat perubahan ini, perusahaan beralih dari bantal kemasan busa plastik ke yang dibuat dengan 100% bubur kertas daur ulang, cetakan untuk notebook, desktop, dan layar HP. Transisi ke bantalan kemasan Personal Systems serat cetakan menghilangkan lebih dari 1.000 ton busa plastik yang diperluas yang sulit didaur ulang tahun lalu.

Dalam Percetakan, HP mengurangi busa plastik hingga 40% dan menghilangkan lebih dari 100 ton material pada tahun 2019 hanya dengan mendesain ulang kemasan model printer. Diluncurkan pada tahun 2019, HP Tango Terra adalah printer pertama HP tanpa kemasan plastik, menggunakan kombinasi bantalan serat yang dicetak dan kertas kaca untuk menggantikan busa dan kantong plastik biasa. Dalam pencetakan 3D, HP baru-baru ini mengumumkan ketersediaan bahan baru yang disebut polipropilen (PP) yang membantu mengurangi limbah dengan memungkinkan penggunaan kembali bubuk berlebih hingga 100%.

Pabrikan elektronik lainnya juga sedang mengerjakan masalah ini. Sony tidak lagi menggunakan tas pelindung untuk komponen, dan perusahaan telah memodifikasi wadah pengemasan agar dapat digunakan kembali, dan meningkatkan kapasitas penyimpanannya. Dan Samsung mengumumkan tahun lalu bahwa perusahaan akan mengganti kemasan plastik dengan bahan berkelanjutan seperti kertas daur ulang dan bioplastik yang terdegradasi secara alami.

Semua jenis perusahaan sedang mengembangkan proses dan teknologi baru untuk mengurangi pengemasan, dan pengamat industri memuji perusahaan terkemuka, termasuk Nestlé dan Colgate, karena menciptakan solusi inovatif yang mengurangi limbah pengemasan dalam rantai pasokan mereka.

Nestlé meluncurkan lembaga penelitian pengemasan untuk mengembangkan pengemasan produk yang berkelanjutan, seperti kertas penghalang food grade berkinerja tinggi, menggunakan bahan yang dapat digunakan kembali dan dapat dibuat kompos. Dan dalam inisiatif untuk membuat seluruh kemasan konsumen perusahaan dapat didaur ulang, Colgate menghabiskan waktu lima tahun untuk mendesain ulang wadahnya dan bahkan tabung pasta giginya sehingga dapat masuk ke tempat sampah daur ulang. Mengambil upaya itu selangkah lebih maju, Colgate telah berbagi kekayaan intelektualnya dengan para pesaing untuk mendesak perubahan di seluruh industri yang diperlukan.

Perusahaan besar seperti HP, Sony, Nestlé, dan Colgate tidak mengambil keputusan untuk mengubah kemasan mereka dengan mudah, dan mereka harus menyeimbangkan tuntutan persaingan dari konsumen yang menginginkan produk mereka tiba dengan kemasan yang lebih sedikit, tetapi masih dalam kondisi sempurna.

Upaya untuk mengurangi limbah kemasan ini tidak semata-mata dimotivasi oleh keinginan untuk menjadi warga korporat yang lebih baik; perusahaan saat ini memiliki kasus bisnis yang menarik untuk meminimalkan pengemasan dan memprioritaskan keberlanjutan.

Dalam banyak skenario, inovasi berkelanjutan mengarah pada penghematan biaya. Desain ulang HP yang berfokus pada keberlanjutan dari printer LaserJet M1005, misalnya, menurunkan berat kemasannya sebesar 13%, yang telah menghilangkan hampir 800 ton emisi tahunan dari produksi kemasan. Kemasan yang lebih ringkas juga berarti pengurangan emisi transportasi dan biaya logistik, karena lebih banyak produk dapat dimuat di setiap palet dan truk. Misalnya, desain baru printer LaserJet M10005 berarti 20 persen lebih banyak unit yang muat di setiap palet. Dan menghilangkan item produk yang tidak penting, seperti kantong plastik dan manual, menurunkan biaya sekaligus meningkatkan keberlanjutan.

13 % pengurangan berat kemasan, Kemasan ringkas = lebih banyak produk dimuat ke setiap palet dan truk, 800 ton emisi dari produksi kemasan dihilangkan

Troelsen mengatakan bahwa sementara pengganti plastik berbasis serat sedikit lebih mahal, merancang kemasan yang lebih berkelanjutan sering kali mengarah pada pengurangan berat, yang berarti perusahaan membuat penggantian kemasan dengan biaya yang hampir sama untuk produk seperti printer rumahan.

Fokus pada pengurangan kemasan ini bergema di seluruh rantai pasokan. Troelsen mengatakan bahwa pelanggan perusahaan HP menetapkan target mereka sendiri untuk keberlanjutan dan pengurangan limbah plastik, menyoroti bahwa ini bukan semata-mata masalah konsumen atau peraturan.

Investor mengalihkan uang mereka ke perusahaan yang mengejar keberlanjutan, karena konsumen semakin menuntut tindakan. Pelacak ETF Bloomberg Intelligence menunjukkan bahwa arus kas ke dana yang mencakup perusahaan yang mengejar tujuan keberlanjutan tumbuh menjadi $4,4 miliar pada 2018, meningkat 119% dari tahun sebelumnya. Manajer investasi terkemuka BlackRock mengharapkan reksa dana yang berfokus pada keberlanjutan dan investasi ETF mencapai $1 triliun tahun ini atau tahun depan. Dan tahun lalu, BlackRock meluncurkan 13 strategi investasi baru yang menargetkan keberlanjutan dan tujuan LST.

Perilaku konsumen dan peraturan pemerintah terus mendorong perusahaan untuk berinvestasi dalam keberlanjutan, dan tren ini terus berkembang. Survei menunjukkan bahwa konsumen saat ini, terutama demografi milenial dan Gen Z, lebih suka membeli dari merek yang meminimalkan dampak lingkungan. Sebuah survei Nielsen menemukan bahwa hampir setengah dari konsumen AS mungkin atau pasti akan mengubah kebiasaan membeli mereka untuk mengurangi dampak lingkungan mereka, dan Nielsen memperkirakan sentimen ini akan tumbuh menjadi pasar barang berkelanjutan senilai $150 miliar di AS pada tahun depan.

Tujuan utama pengemasan pangan harus tetap menjaga keamanan, keutuhan, dan mutu produk. Dampak limbah kemasan terhadap lingkungan dapat diminimalkan dengan memilih bahan secara hati-hati, mengikuti pedoman EPA, dan meninjau ekspektasi kemasan dalam hal dampak lingkungan. Upaya yang berpengetahuan luas oleh industri, pemerintah, dan konsumen akan mendorong peningkatan berkelanjutan, dan pemahaman tentang karakteristik fungsional pengemasan akan mencegah banyak solusi yang bermaksud baik tetapi keliru yang tidak cukup memperhitungkan faktor pengemasan prakonsumen dan pascakonsumen.

 

Reference

https://www.environmentalleader.com/2020/06/hp-to-eliminate-75-of-single-use-plastic-by-2025/

https://www.3blmedia.com/news/business-case-packaging-innovation

 

Bramantyo Nugroho - 115190378

 

Ikuti tulisan menarik Bramantyo Nugroho lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu