Bisakah Bayi Anda Alergi terhadap ASI? - Analisis - www.indonesiana.id
x

image: Cleveland Clinic Health Essentials

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 5 Oktober 2022 12:52 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Bisakah Bayi Anda Alergi terhadap ASI?

    Dengan meningkatnya pembicaraan tentang alergi makanan pada anak-anak, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana hal itu memengaruhi diet menyusui Anda. Misalnya, haruskah Anda menghindari alergen yang sudah dikenal, agar tidak menular melalui ASI Anda?

    Dibaca : 482 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Sangat tidak mungkin bayi Anda akan memiliki reaksi alergi terhadap makanan yang Anda makan

    Ada alasan mengapa ASI dianggap sebagai sumber makanan terbaik untuk bayi Anda. American Academy of Pediatrics (AAP) menyebut ASI sebagai "makanan super" yang "menyediakan semua nutrisi, kalori, dan cairan yang dibutuhkan untuk kesehatan bayi Anda." (Belum lagi, gratis!)

    “Kita tahu bahwa menyusui memberikan nutrisi yang optimal untuk bayi, dan sejumlah manfaat lain untuk orang tua dan bayi,” kata ahli alergi anak Jackie Bjelac, MD.

    Kita juga tahu itu tidak selalu mudah. Menyusui bisa memakan waktu. Ini bisa melelahkan secara fisik. Dan itu bisa membuat Anda mempertanyakan apa yang Anda makan dan bagaimana hal itu memengaruhi bayi Anda.

    Dengan meningkatnya pembicaraan tentang alergi makanan pada anak-anak, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana hal itu memengaruhi diet menyusui Anda. Misalnya, haruskah Anda menghindari alergen yang sudah dikenal, agar tidak menular melalui ASI Anda?

    Kita bertanya kepada Dr. Bjelac tentang kekhawatiran bersama ini. Tanggapannya? Menggema, "Tidak!"

    “Yang penting saat Anda menyusui adalah memiliki pola makan yang lengkap sehingga Anda dapat terus memproduksi cukup ASI dan menyusui selama yang Anda inginkan,” kata Dr. Bjelac. “Jika Anda mulai mengurangi banyak makanan, nutrisi Anda bisa mulai berkurang, dan kemudian pasokan menjadi masalah. Sulit untuk berhasil menyusui dengan diet terbatas, jadi kami tidak pernah ingin Anda mengurangi makanan yang tidak perlu.”

    Dr. Bjelac menjelaskan hubungan (atau, sebenarnya, kurangnya hubungan) antara makanan yang Anda makan dan alergi makanan pada bayi Anda yang disusui.

    Apakah bayi Anda alergi terhadap ASI?

    Bayi sama sekali tidak alergi terhadap ASI, kata Dr. Bjelac. Dalam kasus yang sangat jarang, persentase yang sangat kecil dari bayi bisa alergi terhadap potongan mikroskopis protein makanan yang melewati ASI Anda. Demikian pula, sejumlah kecil bayi dapat memiliki intoleransi terhadap protein makanan tertentu yang ditemukan dalam ASI.

    Alergi dan intoleransi memiliki gejala yang berbeda, dan ada rekomendasi berbeda tentang cara mengatur pola makan Anda.

    Dr Bjelac membantu kami mengarungi rekomendasi.

    Apakah alergen makanan ditularkan melalui ASI?

    Saat Anda menyusui, wajar jika terkadang khawatir tentang apa yang Anda makan dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi bayi Anda. (Dan kemungkinan besar Anda melakukan pekerjaan dengan baik.)

    Jika Anda khawatir susu dalam sereal atau kerang yang Anda makan untuk makan malam akan menimbulkan reaksi alergi pada bayi Anda, Dr. Bjelac mengatakan untuk mengingat dua hal ini.

    1. Alergi makanan pada bayi jarang terjadi. AAP memperkirakan bahwa hanya 2% hingga 3% bayi yang disusui secara eksklusif menunjukkan tanda-tanda reaksi alergi terhadap makanan.
    2. ASI Anda mengandung sejumlah kecil protein dari makanan yang Anda makan.

    Gabungkan semuanya dan jawabannya jelas: Sangat tidak mungkin bahwa apa pun yang Anda makan akan menyebabkan bayi Anda mengalami reaksi alergi.

    “Bayi tidak alergi terhadap ASI,” Dr. Bjelac mengulangi. “Sangat sedikit protein makanan yang dilewatkan melalui ASI langsung ke bayi, sehingga kemungkinan bayi Anda akan mengalami reaksi alergi terhadap sesuatu yang Anda makan sangat, sangat kecil.”

    Jadi, silakan makan kacang itu. Anda mungkin bisa menggunakan camilan.

    Apakah menghindari alergen makanan umum melindungi bayi Anda?

    Oke, tetapi bagaimana jika bayi Anda termasuk dalam kelompok 2% hingga 3% yang memang memiliki alergi makanan? Nah, Anda mungkin tidak akan tahu sampai dia mencoba makanannya sendiri, catat Dr. Bjelac.

    “Pedoman dari AAP adalah untuk memperkenalkan beberapa alergen makanan yang umum, seperti kacang tanah, telur, kedelai dan gandum, ketika bayi Anda berusia sekitar 6 bulan,” lanjutnya. "Saat bayi Anda mencoba makanan untuk dirinya sendiri, Anda akan ingin memantau tanda-tanda reaksi alergi, seperti pembengkakan atau gatal-gatal." (Catatan: AAP merekomendasikan untuk menyimpan susu sapi, alergen umum lainnya, sampai setelah ulang tahun pertama bayi Anda. Makanan yang mengandung susu, seperti yogurt susu murni dan keju, dapat mulai diberikan kepada bayi berusia sekitar 6 bulan.)

    Dan jika dia alergi, Anda akan mengetahuinya. “Reaksi alergi terhadap makanan tidak kentara,” kata Dr. Bjelac.

    Bahkan jika bayi Anda termasuk dalam kelompok bayi yang sangat kecil yang memiliki reaksi alergi terhadap makanan setelah memakannya, itu tidak berarti Anda harus mengubah pola makan Anda.

    Nah, itu mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi, jadi katakan saja lagi. ASI Anda mentransfer begitu sedikit protein makanan dari diet Anda sehingga Anda dapat terus makan makanan yang membuat bayi Anda alergi saat Anda menyusui. (Namun, saran itu berubah untuk bayi yang memiliki intoleransi makanan. Lebih lanjut tentang itu di bawah.)

    Penelitian telah mendukung ide ini. Satu studi menyatakan, "Ketika praktisi kesehatan mempromosikan konsep bahwa pembatasan diet ibu merupakan bagian penting dari manajemen alergi makanan, risiko ini menyebabkan efek samping yang berbahaya tanpa menguntungkan anak alergi."

    Itu benar: Membatasi diet Anda dapat merusak keberhasilan menyusui, dan itu tidak akan membantu anak Anda menghindari alergen.

    Alergi makanan vs. intoleransi makanan

    Sekarang, ada kalanya penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan perubahan dalam diet Anda saat Anda menyusui. Memotong makanan tertentu dapat bermanfaat bagi bayi yang memiliki intoleransi makanan dibandingkan dengan alergi makanan, kata Dr. Bjelac.

    Apa bedanya?

     

    Gejala

     

    Apa yang Harus Dilakukan

     

     

    Alergi makanan

     

    Muntah ekstrim; gatal-gatal atau bekas; pembengkakan wajah dan tenggorokan; kesulitan bernapas; mengi dan sesak napas.

     

    Lanjutkan menyusui seperti biasa. Tidak perlu mengubah pola makan Anda. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda, atau ahli alergi anak, sebaiknya tentang tes alergi.

     

     

    Intoleransi makanan

     

     

    Kotoran berdarah; diare; rasa kembung; sakit perut.

     

     

    Bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang mempertimbangkan perubahan pola makan Anda untuk menghilangkan penyebab intoleransi. Susu sapi adalah pelaku yang paling umum.

     

    Intoleransi makanan (juga disebut sensitivitas makanan) adalah masalah pencernaan, yang bertentangan dengan serangan sistem kekebalan tubuh. Intoleransi makanan berarti tubuh kecil bayi Anda mengalami kesulitan memecah enzim dalam makanan tertentu. Intoleransi makanan akan mengakibatkan gejala gastrointestinal, seperti:

    • Kotoran berdarah
    • Perut kembung
    • Diare
    • Sakit perut

    Alergi makanan, di sisi lain, adalah respons sistem kekebalan terhadap makanan (atau makanan) tertentu. Alergi makanan terjadi ketika tubuh Anda salah mengira makanan tertentu sebagai penyusup berbahaya. Sistem kekebalan Anda mengumpulkan pasukan untuk menghancurkannya. Hasilnya adalah reaksi alergi. Tubuh Anda mengkompensasi apa yang dianggapnya sebagai ancaman. Gejala reaksi alergi meliputi:

    • Muntah yang ekstrim
    • Hives atau bekas luka
    • Pembengkakan pada wajah dan tenggorokan
    • Kesulitan bernapas
    • Mengi dan sesak napas

    Alergi makanan bisa berbahaya, bahkan mengancam jiwa. Intoleransi makanan, meskipun tidak nyaman bagi bayi dan menyusahkan orang tua, bukanlah keadaan darurat.

    Jika bayi Anda memiliki intoleransi makanan, mereka mungkin mendapat manfaat dari Anda mengurangi - atau memotong - makanan yang menyinggung sama sekali. Itu karena intoleransi makanan dapat dipicu oleh paparan makanan yang menyinggung dalam jumlah kecil.

    “Jumlah protein yang dibutuhkan untuk memicu masalah pencernaan dari intoleransi makanan sangat kecil – jauh lebih sedikit daripada yang dibutuhkan untuk memicu reaksi alergi,” jelas Dr. Bjelac. "Jadi, bayi yang memiliki intoleransi bisa mendapat manfaat dari perubahan pola makan Anda."

    Sumber intoleransi makanan yang paling umum pada bayi adalah kedelai dan susu sapi. Kiat pro: Jika penyedia layanan kesehatan Anda menyarankan untuk membatasi atau menghilangkan susu sapi dalam makanan Anda karena intoleransi bayi Anda, Anda juga ingin mengurangi susu dari mamalia lain, termasuk susu kambing dan susu domba. Susu lainnya, seperti santan dan susu almond, tidak perlu dihindari dalam banyak kasus.

    Kapan harus ke dokter?

    Jika Anda khawatir tentang alergi atau intoleransi makanan, jangan ragu untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan.

    “Beberapa bayi rewel. Terkadang, bayi mengeluarkan gas. Terkadang, bayi menangis,” kata Dr. Bjelac. “Tidak semuanya terkait dengan apa yang mereka makan dan sangat tidak mungkin terkait dengan apa yang ibu makan, tetapi mendapatkan pendapat dokter dapat memberi Anda ketenangan pikiran dan alat untuk membantu bayi Anda menjadi yang terbaik dan berkembang.”

    (Materials provided by Cleveland Clinic Health Essentials)

    ***
    Solo, Rabu, 5 Oktober 2022 10:25 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.