Jomblo Itu Menyakitkan? - Analisis - www.indonesiana.id
x

foto.dok indozone

jendry Kremilo

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 21 Mei 2022

Selasa, 29 November 2022 06:40 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Jomblo Itu Menyakitkan?

    Kkejombloan yang dianggap masalah yang paling menyusahkan dan menyakitkan itu, bisa jadi hanya secuil dari persoalan lain yang meramaikan gejolak kehidupan. Kemanapun kita berpindah, masalah akan silih berganti menghiasi jejak Langkah kita, termasuk di saat-saat malam minggu seperti ini. Sebetulnya jatuh cinta bukanlah suatu masalah, yang jadi masalah dan biasannya paling ditakutan adalah jatuh cinta pada orang yang salah.

    Dibaca : 274 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Pernah sekali tepatnya hari Minggu, di bulan April, saya hang out bersama barista di coffee shop yang pernah saya jumpai. Ya, sekarang kami berkawan, dan sekarang saya pun sudah sering tersenyum. Kami berdua berjalan menyusuri dinginya kota Jogja. Melewati beberapa kali lampu merah, menuju kesepakatan destinasi kami berdua, yakni Malioboro. Bagi mahasiswa di Jogja, sudah sangat keterlaluan jika tidak pernah menyambangi tempat ini.

    Malioboro menyimpan aneka keistimewaan, simbol dan nuansa keraton khas kerajan-kerajaan zaman dahulu. Bangunan-bangunannya, arsitektur, lukisan, delman, kursi, dan orang-orangnya membawa kita bernostalgia dengan masyarakat kerajaan zaman dahulu. Bangunan bersejarah seperti Benteng Vredeburg, Gedung Agung, Gedung Kantor Pos, Gedung Bank Indonesia dan Gedung Bank BNI juga menggambarkan arsitektur dan seni dari masa kolonial.

    Setelah sekitar 15 menit akhirnya kami sampai juga. Suasana hiruk pikuk manusia dengan berbagai macam karakter seolah menyambut kedatangan kami. Hilir mudik orang kesana-kemari membuat kepala saya pening sejenak. Lantas kami berjalan kaki, memarkirkan motor dan mengambil tiket masuk dan karcis parkir.

    Kami berjalan pelan menyusuri bangunan-bangunan megah khas kerajaan dan arsitektur khas kolonial. Tak lupa pula menyempatkan membeli es krim, untuk sedikit mengurangi dehidrasi selama perjalanan . Entah mengapa saya mendadak teringat para jomblo yang kesannya kok menderita sekali di tempat ini. Beruntung saya berjalan berduaan dengan si barista, jika tidak mungkin saya juga akan menderita menyaksikan kemesraan ratusan pasangan yang ada di tempat ini.

    Nasib jadi jomblo terutama di tengah keramaian tentu menyakitkan, bukan? Namun percayalah untuk para jomblo, di tempat ini, termasuk saya, penderitaan kita hanyalah sekelumit permasalahan di kehidupan ini. Jadi buat kawan-kawan jomblo di Malioboro ini dan dimana pun, yang tabah, ya…

    Saya didak bermaksud menyepelekan permasalahan para jomblo. Kejombloan yang dianggap masalah yang paling menyusahkan dan menyakitkan itu, bisa jadi hanya secuil dari persoalan lain yang meramaikan gejolak kehidupan. Kemana pun kita berpindah, masalah akan silih berganti menghiasi jejak langkah kita, termasuk di saat-saat malam Minggu seperti ini. Sebetulnya jatuh cinta bukanlah suatu masalah, yang jadi masalah dan biasannya paling ditakutan adalah jatuh cinta pada orang yang salah.

    Belajar dari bawang bombay

    Saya selalu percaya tentang filosofi bawang bombay, bahwasannya hidup ini berlapis-lapis, tiap kali dikupas akan ada lapisan baru didalamnya, analogi yang sejalan dengan dengan kehidupan kita, setiap suatu masalah kelar, akan muncul masalah baru, sehingga tak jarang jika mental dan hati kita tidak kuat, maka tangis dan air mata akan menemani kita saat mengupasnya.

    Ya,dalam kehidupan tentu belajar menghadapi lapisan persoalan yang silih berganti dengan kurewatan masing-masing, tentu akan membuat kita letih, putus asa,kecewa, stress dan bahkan konsekuensi yang paling buruk adalah dapat menganggu dan merusak sistem imun tubuh .Tetapi saya selalu percaya bahwa belajar menghadapi lapisan demi lapisan persoalan akan membuat kita menjadi lebih tangguh.

    Beralih kedunia percintaan, kata para pakar dunia percintaan, Ketika mencintai seseorang , kita akan merelakan diri untuk berbagi waktu,perhatian,dan kesenangan bersama orang yang kita cintai. Bila kita belum merelakan diri untuk mencintai , itu karena kita masih ingin menghirup aroma kebebasan penuh.

    Saat menjalani hidup dengan orang yang kita cintai , mengandaikan kita siap untuk menyatukan keinginan dan kebutuhan diri kedalam kebersamaan, sepakat atas nama cinta tentu akan menumbuhkan tanggung jawab besar pada diri masing-masing. Jadi untuk para jomblo, jangan pula tergesa-gesa untuk mencari pasangan, toh jika sendiri, masih merasa baik, untuk apa mengambil risiko jatuh kedunia percintaan yang berujung toxic.

      Membangun Komitmen

    Bagi saya Bahagia itu sederhana, duduk didepan teras rumah, menyaksikan sunset ditemani secangkir kopi hangat dengan sedikit tambahan aroma nikotin dari rokok sampoerna, sungguh kebahagiaan yang menurut saya sudah cukup sempurna bagi saya yang kurang sempurna dan jomblo ini, yah, tapi selalu berpikir apakah bahagia yang saya alami ini bermakna bagi diri saya atau tidak.

    Akhirnya, saya menyadari bahagia yang seseungguhnya adalah k etika kita bisa merasakan arti dari penderitaan, termasuk misalnya penderitaan menjadi seorang jomblo.Membangun komitmen pada diri sendiri sebetulnya menjadi core poin dalam menghadapi persoalan yang , toh, kita sendiri yang menjalani, tak perlu terusik dengan persepsi orang-orang tentang hidup kita, cukup terus kukuh dan pantang menyerah, karena yang diri kita adalah kita sendiri.

    Esensi dari persoalan itu terletak pada bagimana kita menyikapinya, karena memahami persoalan juga perlu cara yang unikl ,dengan memaknai masalah-masalah kecil secara mendalam. Sebuah konsepp sederhana yang layak diikuti oleh siapa saja yang menginginkan growth dan bukan sekadar result.

    “ Jos, es krimnya udah mau habis itu, kenapa tidak di cicipi”, ketus Melania, sembari tersenyum kecil.seketika membuayarkan lamunanku selama perjalanan malam itu.

    “ Eh, maaf,” timpal ku, mengernyitkan dahi.

    Waduh kenapa jiwa jomblo ini masih mnegontrol momen-momen seperti ini, padahal saya sedang jalan berdua, tapi serasa sedang sendiri. Waduh sepertinya aku belum siap untuk berduaan hhhh…

     

     

     

    Ikuti tulisan menarik jendry Kremilo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.