x

Spot foto

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 21 Februari 2023 07:05 WIB

3 Tanda Saatnya Memutus Pertemanan

Adalah umum bagi individu untuk menilai kembali persahabatan mereka. Sudah umum menghabiskan waktu bersama orang-orang bahkan ketika penilaian kita melarang melakukannya. Juga umum bagi persahabatan untuk menjauh dan kemudian kembali ketika keadaan hidup kita berubah. Tapi, apa tanda-tandanya?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Bingung tentang kualitas persahabatan? Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini.

Poin-Poin Penting

  • Tidak semua persahabatan dirancang untuk bertahan seumur hidup.
  • Seorang teman yang sepadan dengan waktu dan energi Anda tidak akan bereaksi secara negatif atau pasif-agresif setiap kali Anda mendapat kabar baik.
  • Mereka akan peduli tentang apa yang Anda lakukan alih-alih sepenuhnya mementingkan diri sendiri, dan mereka akan memberi Anda ruang untuk menjadi diri-sejati Anda.

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Banyak orang datang ke terapi bertanya-tanya apakah persahabatan tertentu layak dilanjutkan. Mereka mengajukan pertanyaan seperti, "Apakah saya pantas mendapatkan yang lebih baik?" atau, "Apakah saya terlalu menuntut?" atau, "Saya tidak yakin apakah saya merasa begitu baik saat menghabiskan waktu bersamanya."

Jika Anda menemukan diri Anda dalam situasi yang sama, ketahuilah Anda tidak sendirian. Adalah umum bagi individu untuk menilai kembali persahabatan mereka. Sudah umum menghabiskan waktu bersama orang-orang bahkan ketika penilaian kita yang lebih baik melarang kita melakukannya. Juga umum bagi persahabatan untuk menjauh dan kemudian kembali ketika keadaan hidup kita berubah.

Jika Anda merasa bahwa persahabatan memburuk hingga tidak lagi melayani prioritas kesehatan mental Anda, berikut adalah tiga cara untuk memeriksa fakta bacaan Anda tentang situasi tersebut.

1. Bagaimana reaksi mereka saat Anda berbagi berita menarik dengan mereka?

Reaksi teman dekat setelah mendengar kabar baik Anda dapat mengungkapkan banyak hal tentang kemampuan mereka untuk menjaga hubungan yang sehat.

Beberapa teman mungkin benar-benar bahagia untuk Anda, sementara yang lain mungkin bereaksi dengan rasa iri atau negatif. Teman yang secara konsisten bereaksi negatif atau menunjukkan sedikit kegembiraan saat Anda berbagi kabar gembira mungkin tidak baik untuk kesejahteraan psikologis Anda.

Penting untuk memiliki teman yang mendukung dan mengangkat Anda daripada menjatuhkan Anda. Mengelilingi diri Anda dengan orang-orang positif yang merayakan kesuksesan Anda dan menawarkan bahu untuk bersandar selama masa-masa sulit sangat penting untuk pertumbuhan dan kebahagiaan pribadi. Seorang teman yang baik harus ada di sana untuk berbagi kegembiraan Anda dan membantu Anda mengatasi tantangan hidup.

Ini tidak berarti Anda harus memutus semua orang yang tidak menanggapi dengan positif setiap kesuksesan Anda. Kita semua manusia, dan kita semua mengalami hari-hari yang buruk. Namun, jika Anda melihat pola agresi pasif atau permusuhan tidak langsung, mungkin sudah waktunya untuk menilai kembali hubungan Anda dengan orang ini.

2. Apakah mereka bertanya tentang Anda, atau hanya asyik dengan diri mereka sendiri?

Hubungan yang sehat membutuhkan beberapa memberi dan menerima. Seorang teman yang selalu berbicara tentang diri mereka sendiri dan tidak pernah bertanya tentang Anda mungkin akan menumpulkan kilauan Anda. Hubungan sepihak bisa menguras tenaga dan bisa menimbulkan perasaan diabaikan.

Di sisi lain, teman yang menunjukkan minat yang tulus pada hidup Anda dan menanyakan tentang Anda secara teratur sangatlah berharga. Jenis komunikasi dua arah ini adalah kunci untuk membangun kepercayaan dan saling menghormati dalam persahabatan.

Seorang teman yang baik akan selalu berusaha untuk memahami perspektif Anda dan selalu ada untuk mendengarkan kekhawatiran Anda, berlawanan dengan persahabatan sepihak yang dapat membuat Anda merasa tidak didengar dan diremehkan.

3. Apakah Anda merasa diri Anda yang paling otentik di sekitar mereka?

Penting untuk mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang menerima dan mendukung Anda apa adanya. Jika Anda merasa harus menyembunyikan atau mengubah aspek diri Anda agar cocok dengan teman tertentu, mungkin inilah saatnya untuk mengevaluasi kembali persahabatan tersebut.

Petra Kipfelsberger, penulis utama studi terbaru tentang keaslian, mendesak kita untuk menjadi lebih autentik dengan melakukan hal-hal yang mendorong tiga perilaku berikut:

  • Mengurangi keterasingan diri, yaitu menolak pengalaman subyektif "tidak berhubungan dengan diri sendiri" atau "tidak mengenal diri sendiri"
  • Meningkatkan kehidupan yang otentik, yaitu, berperilaku dengan cara yang sesuai dengan inti diri seseorang dalam kebanyakan situasi.
  • Menolak pengaruh eksternal, yaitu tidak didorong oleh keinginan untuk menyesuaikan diri dengan harapan orang lain dan sebaliknya mengikuti nilai dan keyakinan sendiri.

Teman-teman yang mendukung Anda dalam perjalanan keaslian Anda sangat berharga. Teman yang tidak mungkin tidak sepadan dengan waktu dan energi Anda.

Kesimpulan

Semua hubungan kita dalam hidup memiliki nilai, dan bukanlah ide yang baik untuk membakar jembatan atau memutus hubungan orang karena alasan sepele. Namun, mengetahui teman mana yang benar-benar mendukung tujuan kesehatan mental Anda adalah cara cerdas untuk memprioritaskan waktu dan hubungan Anda.

***
Solo, Senin, 20 Februari 2023. 11:57 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

 

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan