x

Seorang pria sedang melewati pintu masuk utama Radio Republik Indonesia. Foto Nasional-Tempo.co

Iklan

darling siregar

Mahasiswa Produksi Media Politeknik Tempo
Bergabung Sejak: 2 Maret 2023

Kamis, 23 Maret 2023 14:05 WIB

Mengenal RRI, Cara Adaptasi di Era Disrupsi Digital

Artikel ini adalah tugas analisis mata kuliah Komunikasi Digital dengan Dosen Program Studi Produksi Media Politeknik Tempo Rachma Tri Widuri.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Radio Republik Indonesia (RRI) adalah jaringan radio publik nasional di Indonesia yang didirikan pada 11 September 1945, hanya beberapa hari setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia. RRI memiliki berbagai program, termasuk berita, musik, budaya, pendidikan, dan hiburan, disiarkan dalam 54 bahasa dan dialek daerah di seluruh negeri. RRI memiliki slogan yaitu “Sekali di Udara, Tetap di Udara”. Pasalnya, hingga kini RRI masih mengudara, meski diterpa segala keterbatasan dan goyangan dari kompetitor radio lainnya.

Di era disrupsi, RRI telah beradaptasi dengan lanskap media yang berubah dengan merangkul teknologi digital dan platform media sosial untuk memperluas jangkauan dan keterlibatannya dengan pendengar. 

RRI telah meluncurkan aplikasi seluler yang memungkinkan pendengar mengakses streaming radio langsung, podcast, dan konten sesuai permintaan dari smartphone atau tablet mereka. Aplikasi tersebut bisa dipasang melalui AppStore untuk device Apple, dan PlayStore untuk device Android.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Selain itu, RRI memiliki kehadiran yang kuat di platform media sosial seperti Facebook, Instagram, dan Twitter, di mana RRI berbagi berita terbaru, jadwal program, dan berinteraksi dengan pendengar melalui konten interaktif.

RRI juga merangkul podcasting sebagai cara untuk mendiversifikasi kontennya dan menarik audiens yang lebih muda. Ini menghasilkan berbagai podcast tentang berbagai topik, seperti peristiwa terkini, gaya hidup, musik, dan budaya, yang tersedia di situs webnya dan berbagai platform podcast.

RRI telah memperluas layanannya dengan bekerja sama dengan media dan organisasi lain untuk memproduksi konten multimedia dan menjangkau audiens yang lebih muda melalui berbagai acara dan kompetisi.

Singkatnya, sang penulis telah merangkum poin utama bahwa Radio Republik Indonesia memanfaatkan teknologi digital dan platform media sosial untuk beradaptasi dan tetap relevan di era disrupsi, sambil tetap mempertahankan perannya sebagai penyiar publik nasional dan mempromosikan keragaman budaya dan warisan Indonesia.

Ikuti tulisan menarik darling siregar lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Biomorfik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu

Terpopuler

Biomorfik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu