6 Cara Mencegah Stroke yang Efektif - Pilihan - www.indonesiana.id
x

ACADEMIC INDONESIA

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 15 November 2019

Senin, 29 Juni 2020 16:32 WIB
  • Pilihan
  • Berita Utama
  • 6 Cara Mencegah Stroke yang Efektif

    Dibaca : 454 kali

    Stroke terjadi ketika darah berhenti mengalir ke bagian otak dan merusak sel-sel otak. Efek stroke tergantung pada bagian otak yang rusak dan jumlah kerusakan yang dilakukan. Stroke terjadi ketika bagian otak kehilangan suplai darahnya dan berhenti bekerja. Ada beberapa hal yang mungkin bisa dilakukan untuk mencegah stroke. Apa sajakah cara mencegah stroke yang efektif?

    Apa itu Stroke?

    Stroke terjadi ketika bagian otak kehilangan suplai darahnya dan berhenti bekerja. Stroke menyebabkan bagian tubuh yang dikendalikan oleh otak  terluka dan berhenti bekerja. Stroke juga disebut kecelakaan serebrovaskular, CVA, atau "serangan otak."

    Jenis-jenis stroke meliputi:

    1. Stroke iskemik (bagian otak kehilangan aliran darah)
    2. Stroke hemoragik (perdarahan terjadi di dalam otak)

    Pencegahan stroke melibatkan strategi gaya hidup seperti berhenti merokok dan perawatan medis yang meliputi kontrol tekanan darah dan diabetes. Kadang-kadang intervensi bedah seperti endarterektomi karotid atau perbaikan aneurisma otak diindikasikan untuk pencegahan stroke.

    Karena kebanyakan orang tidak mengalami gejala yang menandakan risiko stroke tinggi, pencegahan juga melibatkan pemeriksaan kesehatan untuk faktor risiko seperti kolesterol tinggi dan penyakit jantung.

    Hal-hal yang Menyebabkan Stroke

    Ada beberapa hal yang bisa menyebabkan stroke, di antaranya adalah :

    1. Tekanan darah tinggi

    Hipertensi (tekanan darah tinggi) adalah faktor terbesar stroke. Kondisi ini biasanya tidak menimbulkan gejala sampai terlambat. Meskipun modifikasi pola makan dan olahraga teratur dapat membantu mengendalikan tekanan darah tinggi, penting bagi Anda untuk minum obat untuk menurunkan tekanan darah Anda jika strategi ini tidak berhasil.

    Ada berbagai obat antihipertensi yang bisa didasarkan pada faktor kesehatan lain, seperti apakah Anda menderita diabetes, penyakit ginjal, masalah jantung, atau kondisi paru-paru.

    Jika Anda mulai mengambil resep antihipertensi, penting untuk menindaklanjuti dengan dokter Anda secara teratur untuk memastikan bahwa tekanan darah Anda terkontrol dengan baik sehingga Anda tidak akan mengalami hasil kesehatan yang buruk dari hipertensi.

    1. Diabetes

    Diabetes juga merupakan faktor risiko untuk stroke. Jika Anda memiliki diabetes, atau glukosa tinggi batas, lakukan pola makanan sehat dan pelajari cara memantau gula darah.

    1. Kolesterol

    Kadar lipid Anda  yang meliputi kolesterol dan lemak lainnya  berdampak pada risiko stroke Anda. Kolesterol HDL rendah dan / atau kolesterol LDL tinggi dan trigliserida meningkatkan risiko terkena stroke.

    1. Penyakit jantung

    Penyakit jantung seperti penyakit arteri koroner (CAD), aritmia (detak jantung tidak teratur), atau penyakit katup jantung dapat menyebabkan stroke.

    Cara Mencegah Stroke

    Rutinitas harian Anda memengaruhi risiko stroke. Modifikasi gaya hidup dalam pola makan, olahraga, kebiasaan merokok, dan konsumsi alkohol dapat membantu mengurangi kemungkinan terkena stroke. Dan masalah ini dapat memiliki efek pada usia berapa pun, sehingga tidak pernah terlalu dini atau terlambat untuk mengambil tindakan.

    1. Banyak Gerak dan Olahraga

    Aktivitas fisik yang teratur akan membantu menurunkan kolesterol dan tekanan darah Anda. Kolesterol dan tekanan darah adalah dua faktor risiko terbesar stroke. Cara mencegah stroke adalah dengan mengarahkan aktivitas selama 30 menit lima kali seminggu. Suatu aktivitas yang sederhana seperti jalan cepat atau bersepeda bersama teman akan mencegah stroke.

    1. Berhenti Merokok

    Merokok adalah faktor risiko utama untuk stroke. Merokok diperkirakan akan mengurangi 10 tahun dari umur seseorang, dan hubungan kuat dengan stroke berperan dalam efek tersebut.

    Perokok dua kali lebih mungkin mengalami stroke dibandingkan yang bukan perokok. Hal itu dikarenakan merokok mengentalkan darah dan meningkatkan kemungkinan pembekuan. Jika Anda kesulitan untuk berhenti merokok, mintalah bantuan dokter.

    1. Perbanyak Makan Sayuran

    Biji-bijian dan kacang-kacangan, semuanya merupakan makanan pokok yang sehat. Memperbaiki pola makan akan membantu menurunkan kolesterol dan tekanan darah sehingga membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat. Lihatlah panduan dari Hitsindo.com untuk memulai diet sehat.

    1. Pertahankan Berat Badan yang Sehat

    Obesitas meningkatkan risiko stroke. Cara mencegah stroke adalah dengan mengetahui kisaran berat badan ideal Anda dengan menggunakan grafik indeks massa tubuh (BMI). Jika Anda kelebihan berat badan, diet dan olahraga mungkin berhasil.

    Tetapi ada baiknya jika  Anda juga bisa menggunakan program diet dan olahraga yang dirancang khusus untuk oleh dokter, ahli gizi, atau pelatih kesehatan.

    1. Perbaiki Pola Makan Anda

    Pola makan sehat adalah cara mencegah stroke yang mudah. Anda perlu dengan mengkonsumsi banyak sayuran dan buah, menghindari makanan cepat saji, dan menghindari lemak trans. Bagi banyak orang, pertimbangan pola makan khusus juga merupakan bagian dari pencegahan stroke.

    Anda mungkin perlu memperhatikan kalori Anda jika Anda kelebihan berat badan, atau mengurangi garam makanan jika memiliki tekanan darah tinggi. Pola makan sehat untuk pencegahan stroke juga harus mendapatkan banyak vitamin dan mineral Anda. Kekurangan vitamin B12 dapat meningkatkan risiko stroke dan vitamin E adalah antioksidan yang membantu mencegah stroke.

    1. Pelajari tentang Afib.

    Fibrilasi atrium, juga dikenal sebagai Afib, adalah jenis detak jantung yang tidak teratur. Jika tidak diobati, Afib dapat menyebabkan pembekuan darah di jantung yang dapat berpindah ke otak dan menyebabkan stroke. Bicaralah dengan dokter tentang Afib jika Anda mengalami gejala seperti jantung berdebar atau sesak napas.

    Meskipun meningkatkan pola makan, meningkatkan aktivitas dan menjalani gaya hidup sehat semuanya dapat mengurangi risiko stroke, ada beberapa faktor risiko yang tidak dapat Anda kendalikan.

     Hal-hal seperti usia, jenis kelamin, dan ras semuanya berperan dalam risiko stroke, dan meskipun Anda tidak dapat mengubah faktor-faktor itu, penting untuk dipahami jika Anda lebih rentan.

     


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.