Sudah Siapkah Sekolah Menggelar Belajar Tatap Muka Mulai Januari? - Viral - www.indonesiana.id
x

Sebuah sekolah di Bekasi. Tempo/Hilman Fathurrahman

Eri Fatria Al-Ketip

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 22 Desember 2020

Selasa, 22 Desember 2020 17:04 WIB

  • Viral
  • Berita Utama
  • Sudah Siapkah Sekolah Menggelar Belajar Tatap Muka Mulai Januari?

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyampaikan sekolah akan dibuka secara tatap-muka pada Januari 2021. Namun bagi orang tua yang keberatan, si anak tetap difasilitasi untuk belajar daring. Beberapa sekolah di zona merah memutuskan tetap daring. Sementara yang di zona hijau sudah ancang-ancang menggelar belajar tatap-muka dengan protokol kesehatan yang ketat. Apa saja yang mesti diperhatikan?

    Dibaca : 868 kali

     

    BinOleh : Eri Fatria

    DPL : Dr. Yayat, M.Pd.

    Sudah beberapa bulan ke belakang, siswa tidak melaksanakan pembelajaran secara tatap muka. Tapi, jangan khawatir karena Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Bapa Nadiem Makarim menyampaikan bahwa sekolah akan dibuka secara tatap muka pada Januari 2021. Meskipun, sebetulnya kebijakan pemerintah ini dikembalikan kepada orang tua masing-masing, apakah mengizinkan anaknya sekolah tatap muka atau tidak. Ditambah lagi dengan kasus Covid-19 di akhir tahun ini yang justru terjadi peningkatan di setiap daerahnya.

    Beberapa sekolah telah memutuskan bahwa kegiatan belajar mengajar akan dilanjutkan secara daring. Alasannya karena beberapa sekolah tersebut berada di zona merah, bahkan zona hitam. Oleh sebab itu, untuk menghindari dan mengurangi peningkatan jumlah orang yang terdampak Covid-19, sekolah memutuskan untuk melaksanakan Pembelajaran jarak jauh kembali dengan catatan evaluasi situasi dan kondisi sampai Juni 2021.

    Lalu bagaimana dengan sekolah yang ada di zona hijau? Apakah akan mengikuti ketentuan pemerintah untuk membuka sekolah secara tatap muka? Jika seandainya memang nanti siswa diharuskan untuk sekolah tatap muka. Ada beberapa barang yang wajib selalu ada dalam tas siswa, diantaranya :

    1. Masker yang akan digunakan dan masker cadangan;
    2. Tisu kering dan tisu basah anti bakteri;
    3. Cairan pembersih tangan.

    Selain itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat akan berangkat ke sekolah. Pastikan terlebih dahulu tubuh dalam keadaan sehat. Seandainya terasa demam walau sedikit lebih baik belajar di rumah. Tidak lupa, saat di perjalanan ke sekolah gunakanlah jaket agar dapat melindungi tubuh dari gangguan-gangguan.

    Sesampainya di sekolah, jangan langsung masuk ke kelas. Lepaskan terlebih dahulu jaket yang digunakan untuk perjalanan ke sekolah. Kemudian, ganti pula masker yang digunakan untuk perjalanan dengan masker cadangan yang telah dibawa.

    Setelah semua protokol pemberangkatan dilaksanakan, ada pula protokol kesehatan saat di sekolah. Berikut hal-hal yang harus diperhatikan saat berada di lingkungan sekolah.

    1. Cek suhu tubuh sebelum memasuki ruangan, jika tidak lebih dari 37,5 derajat C maka dianggap layak untuk mengikuti pembelajaran;
    2. Cuci tangan terlebih dahulu, dianjurkan tidak terlalu terburu-buru. Waktu ideal yang disarankan adalah 20 detik, tentu dengan menggunakan sabun anti bakteri;
    3. Tetap jaga jarak dan hindari sentuhan fisik.

    Belajar di masa pandemi tentu beda dengan kegiatan belajar mengajar saat keadaan normal. Jarak yang dibutuhkan untuk setiap siswa dalam satu ruangan adalah 1,5 meter. Kemudian dalam satu ruangan disarankan hanya terdapat 18 siswa yang bisa mengikuti kegiatan belajar mengajar. Jadi, siswa yang mengikuti kegiatan belajar mengajar nantinya akan bergantian.

    Perihal alat tulis yang kita gunakan itu hanya boleh dipakai pribadi. Jangan sampai dipinjamkan kepada orang lain. Tentunya ini salah satu upaya untuk menghindari kontak fisik secara tidak langsung bersama orang lain.

    Tak lupa, jika masuk waktu istirahat makanlah jajanan atau makanan yang kita bawa dari rumah. Makanan dan minuman yang kita bawa dari rumah lebih terjamin kebersihan dan kesehatannya. Apalagi yang dibawa itu mayoritas sayuran dan buah-buahan, terbukti dua bahan makanan ini bisa meningkatakn imun tubuh seseorang agar dapat terlindung dari berbagai macam penyakit.

    Itulah protokol kesehatan yang harus dipatuhi saat nanti sekolah dibuka secara tatap muka. Apapun keputusan yang nanti diterima, semoga bisa diambil hikmahnya. Baik itu sekolah secara tatap muka ataupun dilanjutkan pembelajaran jarak jauh.

    Terima kasih.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.