Memiliki Mimpi Aneh Selama Pandemi? Anda Tidak Sendiri - Pilihan - www.indonesiana.id
x

ilustr: Wallpaperflare

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 26 Januari 2021 09:42 WIB

  • Pilihan
  • Berita Utama
  • Memiliki Mimpi Aneh Selama Pandemi? Anda Tidak Sendiri

    Selama setahun terakhir, pandemi CovidD-19 tidak hanya mengganggu kehidupan nyata kita, tetapi juga meninggalkan jejak pada impian kita. Tiga antropolog di University of Toronto telah mengkonfirmasi bahwa mayoritas orang merasa mimpi mereka berubah setelah dimulainya pandemi, dengan banyak yang melaporkan gambaran lebih jelas dan lebih sering mengalami mimpi buruk.

    Dibaca : 1.267 kali

    Penelitian menunjukkan adanya peningkatan dalam mimpi nyata dan mimpi buruk sejak awal Covid.

    Selama setahun terakhir, pandemi CovidD-19 tidak hanya mengganggu kehidupan nyata kita, tetapi juga meninggalkan jejak pada impian kita. Tiga antropolog di University of Toronto telah mengkonfirmasi bahwa mayoritas orang merasa mimpi mereka berubah setelah dimulainya pandemi, dengan banyak yang melaporkan gambaran lebih jelas dan lebih sering mengalami mimpi buruk.

    Leela McKinnon, Erica Kilius, dan Noor Abbas mensurvei 84 mahasiswa dari 22 negara berbeda tentang mimpi yang mereka alami pada tahap awal penutupan pandemi. Tiga perempat dari peserta penelitian merasa mimpi mereka telah berubah sejak pandemi dimulai. Mereka bermimpi lebih jelas dari sebelumnya, mereka lebih sering bermimpi tentang keluarga dan teman, dan mereka lebih sering bermimpi buruk.

    “Persis seperti itulah yang kami harapkan jika kecemasan dan ketakutan dari luar menjadi mimpi, karena itulah yang dialami orang-orang dalam kehidupan nyata,” kata McKinnon, salah satu penulis survei. “Tampaknya mimpi terkait dengan penyebab stres dari luar.”

    Itu tidak berarti bahwa orang benar-benar bermimpi tentang Covid-19. Hanya sekitar sepertiga siswa yang ingat pernah bermimpi tentang ciri-ciri pandemi, seperti jarak sosial dan alat pelindung diri. Lebih sering, kecemasan pandemi memanifestasikan dirinya secara metaforis.

    Salah satu peserta dalam studi tersebut bermimpi menerima tagihan restoran sebesar $ 8.200, membuat mereka khawatir tidak akan mampu membayar biaya kuliah. Pemimpi lain mengalami mimpi buruk karena tidak bisa bergerak saat gelombang laut yang sangat besar menyapu mereka.

    Psikolog Harvard Deirdre Barrett, yang mengkhususkan diri dalam penelitian mimpi, menemukan bahwa banyak orang telah bermimpi tentang serangga: kawanan tawon, kecoak, kutu busuk, dan bahkan belalang dengan taring vampir. Barrett percaya bahwa itu sebagian karena kami menggunakan kata "bug" untuk merujuk pada virus dan sebagian lagi karena massa organisme kecil yang berbahaya adalah analogi yang baik untuk ancaman mikroba.

    Ada apa di balik mimpi indah ini?

    Juri masih belum mengetahui mengapa manusia --bersama dengan banyak mamalia, burung, dan reptil lainnya-- bermimpi di tempat pertama. Salah satu teori mengatakan bahwa mimpi tidak lain adalah upaya pikiran untuk memahami pola aktivitas otak yang terjadi secara spontan saat kita tidur. Kemungkinan lain adalah bahwa mimpi memungkinkan kita untuk melatih keterampilan dan mengkonsolidasikan ingatan. Finch melatih lagu mereka dan mengimprovisasi melodi baru dalam mimpi mereka, sementara penelitian menunjukkan bahwa orang akan sering memimpikan aktivitas yang baru saja mereka pelajari dan menjadi lebih baik saat bangun.

    Bermimpi juga dapat mempersiapkan kita untuk menghadapi bahaya dunia nyata. Meskipun pengalaman yang kita miliki dalam mimpi kita mungkin tidak realistis, itu memungkinkan kita untuk mempraktikkan bagaimana kita akan berperilaku dalam suatu krisis. Peneliti University of Toronto percaya bahwa mimpi yang diilhami COVID dapat mendukung model mimpi simulasi ancaman ini. Fakta bahwa kita mengalami lebih banyak mimpi kecemasan selama pandemi menunjukkan bahwa mimpi itu mungkin merupakan adaptasi evolusioner, mimpi yang membantu kita bertahan dalam keadaan genting dengan melatih apa yang akan kita lakukan jika ada yang salah.

    Mengatasi mimpi kecemasan

    Jika mimpi Covid mengganggu Anda, saran terbaik adalah mempraktikkan kebersihan tidur yang baik. Buat jadwal tidur yang teratur. Pola tidur yang tidak teratur dapat menyebabkan rebound REM --keadaan mimpi yang lebih dalam dan lebih lama yang terjadi ketika Anda akhirnya bisa mengejar tidur Anda-- yang dikaitkan dengan mimpi yang mengganggu.

    Memberi diri Anda waktu untuk bersantai sebelum tidur juga penting dengan mematikan perangkat elektronik dan membaca buku atau bermeditasi. Itu akan memungkinkan Anda untuk tertidur lebih cepat dan mencegah Anda melihat berita yang mengkhawatirkan sebelum tidur.

    Yang terpenting, jika Anda mengalami mimpi yang sangat jelas atau menyedihkan saat ini, ingatlah bahwa banyak orang lain di seluruh dunia mengalami pengalaman yang sama. “Kami akan meyakinkan orang-orang bahwa ini tampaknya normal,” kata Kilius, salah satu peneliti Universitas Toronto. “Mereka tidak sendiri.”

    (Materials provided by University of Toronto)

    ***
    Solo, Minggu, 24 Januari 2021. 7:20 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.