x

Koleksi Museum Digital Borderless di Tokyo Jepang

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Minggu, 18 Februari 2024 08:37 WIB

Museum Seni Digital Borderless Dibuka di Azabudai Hills Tokyo

Interdisciplinary art collective atau Kolektif seni interdisipliner teamLab mempersembahkan museum seni digital Borderless yang baru, yang kini telah direlokasi ke Azabudai Hills di Tokyo, Jepang. Dibuka pada tanggal 9 Februari 2024, tempat yang telah direnovasi ini menampilkan lebih dari 50 karya seni imersif yang secara dinamis berinteraksi satu sama lain, menyatu untuk membangun dunia ekspresi artistik tanpa batas.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Tanpa batasan konvensional, teamLab Borderless mengundang pengunjung untuk menjelajah dengan bebas, mendorong eksplorasi dalam lanskap yang terus berkembang. Museum ini memanfaatkan teknologi mutakhir untuk membawa para pengunjung ke dunia penuh keajaiban, di mana kekosongan kosmik terwujud melalui proyeksi yang memukau, cahaya fana yang mekar dalam kegelapan, dan api digital yang berkobar di tengah-tengah dunia yang membeku.

Di antara karya seni yang dikoleksi adalah Microcosmoses - Wobbling Light, instalasi memukau yang terdiri dari cahaya tak terhitung jumlahnya yang melintasi ruang dengan ekspansi tak terbatas. Selain itu, Patung Cahaya yang sangat besar, menyapu ke arah pengunjung, meluas dan menyelimuti mereka dalam pelukannya yang bercahaya.

Mengutip dari laman designboom.com, memanfaatkan sejumlah perangkat teknologi yang digunakan dalam mewujudkan 'Microcosmoses - Wobbling Light,' dan 'Light Sculpture.' Bisa dibilang bahwa teknologi adalah inti dari karya teamLab.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Namun, teknologi bukanlah bagian yang terpenting. Teknologi hanya merupakan bahan atau alat untuk menciptakan karya seni. Sebelum orang-orang mulai menerima teknologi digital, informasi dan ekspresi artistik harus disajikan dalam bentuk fisik.

Ekspresi kreatif telah ada melalui media statis untuk sebagian besar sejarah manusia, sering kali menggunakan objek fisik seperti kanvas dan cat. Munculnya teknologi digital memungkinkan ekspresi manusia menjadi bebas dari batasan fisik ini, sehingga memungkinkannya untuk eksis secara mandiri dan berkembang secara bebas.

Selain itu, teknologi digital telah membuat ekspresi perubahan itu sendiri menjadi lebih bebas dan tepat. Hal ini memungkinkan untuk mengekspresikan perubahan berdasarkan perilaku orang dan lingkungan sekitar karya seni. Hal ini memungkinkan karya seni menjadi interaktif dengan pemirsa, dan pemirsa dapat berpartisipasi dalam karya seni.

Tidak lagi terbatas pada media fisik, teknologi digital telah memungkinkan karya seni untuk berkembang secara fisik. Karena seni digital dapat dengan mudah berkembang, seni digital memberi kita tingkat otonomi yang lebih besar di dalam ruang. TeamLab sekarang dapat memanipulasi dan menggunakan ruang yang jauh lebih besar, dan pemirsa dapat mengalami karya seni secara lebih langsung.

Dikonfirmasi ihwal hubungan manusia dengan alam dan dunia melalui teknologi digital, teamLab  

 

 

 

TeamLab tidak memiliki keinginan untuk meniru alam melalui teknologi digital. Akan tetapi, mereka percaya bahwa teknologi digital dan penggunaannya dalam menciptakan ekspresi artistik akan memungkinkan kita untuk melihat hubungan antara manusia dan alam secara lebih luas, yang selama ini telah hilang dari kehidupan sehari-hari.

Alih-alih mereproduksi alam itu sendiri, mereka menciptakan karya yang memungkinkan orang untuk merasakan kesinambungan alam dan dunia dengan tubuh mereka. Merekapercaya bahwa teknologi tidak bertentangan dengan alam, tetapi memiliki potensi untuk melengkapinya.

Dalam seri Light Sculpture - Flow, patung-patung besar, cahaya tampak mengalir keluar, menyapu ke arah orang-orang, meluas, dan menarik orang-orang ke dalamnya. Patung-patung cahaya yang muncul di ruang yang disebut Asymmetric Universe lahir sebagai entitas yang berbeda secara asimetris antara ruang nyata dan dunia di dalam cermin.

Patung-patung tersebut bolak-balik antara dunia nyata dan dunia di dalam cermin. TeamLab telah menciptakan patung-patung yang tidak ada secara material, sebagai bagian dari konsep Spatial Sculpture with Ambiguous Boundaries.

"Mengapa kita merasakan adanya kehidupan di pusaran lautan? Meskipun komponen-komponennya terpisah secara spasial dan temporal, ketika keteraturan terbentuk dalam bagian-bagian dari keseluruhan, ia dianggap sebagai satu kesatuan, dan bahkan seperti kehidupan. Berdasarkan gagasan ini, kumpulan cahaya yang mengalir adalah yang menciptakan alam semesta tempat kita merasakan adanya kehidupan,” ujar teamLab.

Dalam Microcosmoses - Wobbling Light, cahaya yang bergoyang-goyang yang tak terhitung jumlahnya berjalan terus menerus melalui ruang yang meluas tanpa batas, yang kedalamannya tidak dapat dipahami. Karya seni ini mengeksplorasi pertanyaan, jika komponen dalam karya seni terpisah secara spasial dan temporal, ketika tatanan yang berbeda terbentuk dan saling tumpang tindih secara keseluruhan, apakah itu alam semesta?

Wobbling Light merupakan bagian dari proyek seni terbaru teamLab, Cognitive Sculpture, yang merupakan serangkaian patung yang tidak ada di dunia fisik, melainkan di dunia kognitif. Meskipun komponen-komponen karya seni terpisah secara temporal dan spasial, dengan kata lain, bergerak bebas atau dipindah-pindahkan oleh manusia, namun ketika kepadatan dan kesinambungan atau keteraturan terbentuk secara keseluruhan atau sebagian. Karya seni ini dianggap sebagai satu kesatuan, bahkan seperti hidup.

Posisi fisik komponen menjadi bebas, dan batas permukaan keberadaan karya menjadi ambigu. Air, gelembung, kabut, dan kabut, yang pada awalnya merupakan komponen yang bergerak bebas, dikenali sebagai satu kesatuan apabila kerapatan dan kesinambungan atau keteraturan, atau kesinambungan dan keteraturan kognitif, terbentuk secara keseluruhan atau sebagian.

Karena komponen-komponen tersebut bergerak bebas, permukaan batas dengan tubuh kita menjadi ambigu. Dalam karya, segala sesuatu ada dalam kesinambungan yang tak terbatas. Dan kesinambungan itu sendiri indah. TeamLab berharap masyarakat akan menikmati teamLab Borderless yang baru di Azabudai Hills, Tokyo. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB