x

Ilustrasi Ngopi. Foto: Dokumantasi Sandyawan Sumardi

Iklan

Sandyawan Sumardi

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 1 Maret 2024 06:56 WIB

Sesruput Liberica di Grand Cafe Renzelli dan Sejarahnya yang Panjang

Liberica berasal dari Liberia —sesuai dengan namanya— dan lalu menyebar ke Asia Tenggara melalui penjajah Eropa pada akhir abad ke-19. Pada saat itu dunia kopi sedang mengalami pandemi karat daun kopi yang paling buruk. 

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di sebuah coffee shop yang keren, Grand Cafe Renzelli, di sudut kota Roma, pada suatu sore yang ditandai dengan rintik hujan yang berangin agak dingin, sejenak aku mempelajari daftar minuman kopi yang tertera dalam menu:
* Caffè: segelas espresso
* Doppio: dua gelas espresso
* Caffè lungo: minuman espresso dengan lebih banyak air, hingga rasanya tak sekeras  espresso biasa.
* Caffè ristretto: minuman espresso yang airnya lebih sedikit, sehingga rasanya lebih kuat.
* Caffè americano: minuman ekspres dengan tambahan air panas setelahnya, paling mirip dengan kopi tetes yang diseduh secara tradisional.

Kemudian ada Caffè decaffeinato,  Caffè macchiato, Caffè macchiato caldo, Caffè macchiato freddo, Cappuccino, Caffè latte, American latte latte macchiato, Espresso mocaccino.

Oh ya, ada juga Shakerato dan Caffè corretto, yaitu segelas espresso yang ditambah semacam minuman keras Italia yang disebut Grappa, disajikan dalam gelas minum bening atau gelas martini.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Nah, yang terakhir ini, Caffè corretto inilah yang aku coba pesan dan nikmati di Coffee Shop itu. Ternyata rasanya agak mirip dengan Irish Coffee!

Ah, nanti dulu,  sudah ngopi sampai ke Roma, tapi apakah aku faham, apa sebenarnya perbedaan dan keistimewaan antara kopi arabica,  robusta dan liberica? 

Apa itu kopi liberica?

Rupanya aku masih harus belajar lagi, dan lagi...

Perbedaan dan Keistimewaan

Sebagaimana kita ketahui arabica dan robusta, merupakan dua jenis tanaman kopi yang paling banyak kita kenal dan paling banyak diproduksi di dunia.  Arabica mencakup sekitar 60% kopi dunia dan Robusta hanya menyumbang 40%. 

Namun tahukah anda kalau ternyata  bukan hanya dua spesies kopi itu saja yang ada di dunia. Sebemarnya,  diperkirakan terdapat sekitar 120 spesies dalam genus kopi di dunia.

Memang arabica dan robusta merupakan dua spesies kopi yang paling penting secara komersial. Namun, ada spesies lain yang layak kita perhitungkan, yakni kopi liberica. Apa itu biji kopi lberica? 

Mengenal Kopi Liberica

Seperti arabika dan robusta, liberica adalah spesies tanaman kopi lainnya. Biji kopi liberica tidak memiliki popularitas yang sama di seluruh dunia dan hanya menyumbang 1,5% dari produksi kopi global. 

Intinya semua produksi liberica berasal dari Asia Tenggara, khususnya Filipina, Malaysia dan Indonesia. 

Liberica  berasal dari Liberia—sesuai dengan namanya—dan menyebar ke Asia Tenggara melalui penjajah Eropa pada akhir abad ke-19. 

Pada saat itu, dunia kopi sedang mengalami salah satu pandemi karat daun kopi yang paling buruk, yang mempengaruhi hampir 90% dari seluruh kopi Arabika serta sebagian besar Robusta. 

Karat daun kopi adalah penyakit yang sangat merusak dan berpotensi memusnahkan tanaman kopi di seluruh perkebunan. 

Liberica, bagaimanapun, menunjukkan sifat yang sangat tahan. 

Para petani di seluruh Filipina, Malaysia, dan sebagian wilayah Indonesia dengan cepat beralih. 

Meskipun liberica pada akhirnya juga akan terkena karat—walaupun tidak sampai pada tingkat yang sama—praktik budidaya Liberica tetap bertahan. 

Saat ini, liberica adalah jenis kopi yang paling umum ditanam di Filipina dan Malaysia, masing-masing menyumbang lebih dari 70% dan 90% dari seluruh kopi yang diproduksi di sana. 

PERBEDAAN ARABICA, ROBUSTA DAN LIBERICA

Meski semuanya merupakan tanaman kopi, ada perbedaan mencolok antara liberica, arabika, dan robusta. 

KOPI ARABICA 

Biji kopi arabica berbentuk lonjong dan memanjang, sehingga ukurannya agak lebih besar. Rasanya seimbang, manis, dan buah-buahan, dengan kandungan kafein sekitar 1,5%.

Dihargai karena banyaknya rasa manis dan kompleks yang membentuk profil cangkir yang menyenangkan secara keseluruhan. 

Tergantung pada varietasnya, tempat tumbuhnya, serta cara pengolahan dan pemanggangannya, Arabica dapat memiliki beragam rasa. 

Semuanya, mulai dari aroma bunga, jeruk, dan buah batu, hingga aroma kacang, cokelat, toffee, hingga rasa lembut seperti teh—dan segala sesuatu di antaranya. 

Biasanya kopi Arabica disajikan di kafe khusus kopi dan cenderung dipandang sebagai kopi dengan kualitas lebih tinggi.

Harganya pun  cenderung lebih mahal dibandingkan kopi Robusta karena relatif lebih sulit dibudidayakan dan membutuhkan waktu lebih lama untuk matang. 

Tanaman kopi Arabica memerlukan kondisi pertumbuhan yang ketat yang mencakup kisaran suhu, kelembaban tanah, naungan, ketinggian yang lebih ketat, dan banyak lagi. 

Arabica juga cenderung lebih rentan terhadap hama dan rentan terhadap pestisida. 

Dari segi rasa, kopi Arabica cenderung lebih halus, manis dan menawarkan varian rasa yang lebih beragam dibandingkan dengan Robusta.

KOPI ROBUSTA 

Biji kopi Robusta berbentuk bulat dan kecil. Rasanya digambarkan berkayu, keras, dan kenyal, mengandung sekitar 2,7% kafein. 

Biji kopi liberica jauh lebih besar. Rasanya memiliki aroma awal yang pahit dengan sedikit aroma bunga dan rempah, sedikit berasap, dengan kandungan kafein sekitar 1,8%.

Robusta, memiliki kekurangan dalam hal rasa manis dan kompleksitas. 

Robusta  terkenal karena profil rasanya yang keras, pahit, dan kuat yang oleh banyak orang digambarkan mirip dengan karet yang terbakar. 

Kopi Robusta biasanya digunakan untuk menyeduh kopi kental,  kopi Nanyang yang kuat namun populer. 

Kopi Robusta  relatif lebih murah untuk dipanen dan dapat ditanam dalam jumlah lebih banyak di dataran rendah. 

Oleh karena itu, jumlah produksi kopi Robusta jauh lebih tinggi dibandingkan dengan Arabica. 

Rasanya lebih keras, lebih kuat dan lebih pahit. 

Kopi Robusta mengandung lebih banyak kafein dibandingkan kopi Arabica dan juga digunakan untuk membuat kopi instan.

KOPI LIBERICA 

Biji kopi liberica jauh lebih besar, bila dibandingkan dengan biji kopi Arabica atapun Robusta.

Rasanya memiliki aroma awal yang pahit dengan sedikit aroma bunga dan rempah, sedikit berasap, dengan kandungan kafein sekitar 1,8%.

Biji kopi liberica sangat mudah dibedakan dari Arabika dan Robusta karena ukurannya yang besar (hampir dua kali lebih besar!) dan bentuk tetesan air mata yang tidak beraturan. 

Tanamannya sendiri juga sangat tinggi, rata-rata tumbuh hingga 20 kaki, dibandingkan dengan tanaman Arabika atau Robusta yang tingginya 10-15 kaki. 

Seperti disebutkan sebelumnya, Liberica memiliki sifat tahan penyakit dan hama yang mirip dengan Robusta. 

Selain itu, sistem akarnya yang dalam serta daunnya yang keras dan kasar menjadikannya tanaman yang lebih keras dibandingkan Arabika yang memerlukan kondisi yang sangat tepat untuk tumbuh subur. 

Perbedaan terbesar, dan bisa dibilang paling penting, terletak pada selera. 

Profil rasa Liberica berada di antara keduanya. 

Karena ukuran buahnya yang besar, biji kopi Liberica bersentuhan dengan lebih banyak gula buah, sehingga menghasilkan profil buah dan bunga yang sangat manis. 

Hal ini bahkan lebih terasa ketika biji Liberica diproses secara alami. 

Bahkan, Liberika sering dikatakan lebih manis dibandingkan Arabica. 

Pada saat yang sama, Liberica juga memiliki rasa berasap, kayu, dan tumbuhan yang sangat mirip dengan Robusta yang mungkin tidak enak. 

Rasa ini diperkuat dengan daging sangrai yang lebih gelap.

Singkatnya  Kopi liberica berasal dari Liberia di Afrika Barat dan tidak banyak tersedia. 

Tanaman kopi Liberica relatif lebih besar dibandingkan Arabica dan Robusta. 

Tanaman ini lebih tahan terhadap karat daun kopi, lebih mudah ditanam dibandingkan Arabika, dan kini juga banyak ditanam di Asia Tenggara. 

Namun kuantitas produksinya jauh di bawah Robusta sehingga kurang tersebar di pasaran. 

Dari segi rasa, kopi Liberica berkayu, berasap, dan pahit, oleh karena itu kopi ini tidak pernah benar-benar laris di pasar eceran. 

Namun, penelitian telah dilakukan pada spesies tersebut untuk mengeksplorasi apakah rasa baru dapat diproduksi. 

Anda mungkin menemukan campuran kopi yang mengandung Liberica di Singapura, biasanya dijual dengan harga premium.

MENGAPA LIBERICA TIDAK POPULER?

Sebenarnya hal ini tergantung pada tiga faktor: rasa, kandungan kafein, dan harga. 

Arabica terus unggul dalam segala hal dalam hal rasa. 

Meskipun Robusta secara umum dianggap tidak memiliki rasa yang enak, ada satu hal yang menarik dari Robusta: menghasilkan minuman yang sangat kuat. 

Robusta memiliki kandungan kafein hampir 50% lebih banyak dibandingkan Arabika, menjadikannya pilihan campuran yang populer untuk operasi komersial besar di mana rasa bukanlah hal utama. 

Namun, Liberica memiliki kafein 25% lebih sedikit dibandingkan Arabika: 1,23 gram kafein per 100 gram biji kopi dibandingkan 1,61 gram. 

Mengingat profil rasa yang memecah-belah dan kurangnya kegunaan sebagai sarana pengiriman kafein, produk ini belum cukup menemukan pasar. 

Tentu saja, bagi peminum kopi yang lebih menyukai kopi yang tidak terlalu terasa, Liberica bisa menjadi alternatif yang baik—yaitu, jika kita bisa mendapatkannya dengan andal. 

Di luar tempat tumbuhnya, Liberica tergolong langka dan harganya bisa mahal, kira-kira dua kali lipat harga Arabica spesial. 

Meskipun tidak sepopuler kopi lainnya, Liberica adalah bagian penting dari warisan kopi kita yang harus dilestarikan. 

Faktanya, ada beberapa penelitian menarik yang meneliti tentang budidaya Liberica yang secara konsisten memiliki rasa yang lebih baik karena memiliki potensi rasa yang sama enaknya dengan Arabica. 

Dan karena ketahanannya yang jauh lebih besar, maka hal ini dapat memainkan peran penting dalam dunia penanaman kopi karena perubahan iklim terus membuat penanaman kopi menjadi semakin sulit. 

Mungkin saja kita akan melihat liberica muncul di menu kopi kita suatu saat nanti..

Ikuti tulisan menarik Sandyawan Sumardi lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB