11 Tanda Jelas Bom Cinta - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 10 November 2021 19:00 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 11 Tanda Jelas Bom Cinta

    Bom cinta adalah upaya untuk mempercepat kelahiran dan pertumbuhan perasaan dalam diri korban dengan menciptakan suasana kasih sayang dan pemujaan yang intens. Ini dirancang untuk melucuti kewaspadaan alami seseorang sehingga mereka tidak mempertanyakan arah dan kecepatan hubungan yang sedang berjalan.

    Dibaca : 410 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Di awal pergolakan kencan, dan selama minggu-minggu awal hubungan, ada tanda-tanda tertentu yang harus diperhatikan yang mungkin mengindikasikan orang lain mencoba memanipulasi perasaan Anda.

    Istilah luas yang digunakan untuk menggambarkan berbagai perilaku adalah 'bom cinta', dan dengan memahami apa itu, Anda akan lebih siap untuk melihat pemangsa manipulatif sebelum mereka benar-benar dapat memikat Anda ke dalam perangkap mereka.

    Apa Itu Bom Cinta?

    Bom cinta adalah upaya untuk mempercepat kelahiran dan pertumbuhan perasaan dalam diri korban dengan menciptakan suasana kasih sayang dan pemujaan yang intens. Ini dirancang untuk melucuti kewaspadaan alami seseorang sehingga mereka tidak mempertanyakan arah dan kecepatan hubungan yang sedang berjalan.

    Dalam beberapa kasus – dengan narsisis misalnya – ini adalah simulasi cinta yang canggih dan berlebihan oleh seseorang yang tidak mampu merasakan cinta dalam arti kata yang umum.

    4 Tanda Emosional Bahwa Anda Sedang Dibom Cinta

    Sementara kita akan membahas beberapa tanda bom cinta yang lebih spesifik nanti di artikel ini, 4 tanda emosional ini mungkin yang paling penting untuk diwaspadai.

    Seorang manipulator akan menggunakan campuran dari hal-hal ini untuk melucuti pertahanan korban mereka dan membuat mereka merasakan komitmen yang mendalam, yaitu:

    1. Kebingungan

    Kebingungan terjadi karena banyaknya komunikasi yang terjadi di antara pasangan; SMS/chat tanpa henti, panggilan telepon yang sering, interaksi di media sosial, dan keinginan kuat untuk bertemu secara langsung sesering mungkin.

    Bisa terasa sangat luar biasa berada di pihak penerima pemboman semacam itu, yang dirancang untuk meyakinkan korban tentang ikatan unik dan khusus yang mereka miliki dengan pelaku.

    Karena belum pernah mengalami hal seperti itu sebelumnya, korban akan mulai percaya bahwa ini adalah sesuatu yang istimewa, sesuatu yang baik, romansa seperti yang Anda lihat di film – angin puyuh kegembiraan, menggembirakan dan menakutkan.

    2. Sanjungan

    Sanjungan hadir di hampir semua pacaran, tetapi dalam kasus bom cinta, itu melampaui tingkat yang sama sekali lain. Setiap komunikasi harus menyertakan banyak pujian untuk merayu korban dan memberikan faktor perasaan senang yang hampir tak tertahankan sehingga mereka akan sulit untuk menyerah.

    Ketika korban terus-menerus mendengar betapa cantik, luar biasa, dan sempurna yang dipikirkan pihak lain, itu memberi dorongan nyata pada ego mereka dan menyebabkan perubahan fisik dan kimia di otak mereka. Ini hanya berfungsi untuk memperkuat ketertarikan mereka pada pelaku.

    Cukup sering korbannya adalah seseorang yang menderita harga diri rendah (target ideal untuk pelaku manipulatif) dan dipuji dengan cara ini mungkin terasa tidak wajar bagi mereka – bahkan palsu – tetapi mereka akan terlalu terjebak untuk menyadari yang sebenarnya. tujuan dari semua kata-kata baik.

    3. Ketergantungan

    Ketergantungan adalah sesuatu yang akan sering dicoba oleh pengebom cinta untuk diperkenalkan hanya beberapa minggu ke dalam proses berkencan. Meskipun berada dalam tahap embrionik ini, mereka akan mulai menyatakan seberapa yakin mereka tentang hubungan itu, betapa mereka menikmati menghabiskan waktu dengan korban, dan bahkan bagaimana mereka jatuh cinta dengan mereka.

    Mereka mendorong korban pada perasaan mereka sendiri dalam upaya untuk membuat mereka membalas pernyataan cinta dan kasih sayang. Mereka melakukan ini untuk lebih membingungkan korban tentang bagaimana perasaan mereka yang sebenarnya.

    Mereka mulai memakan lebih banyak waktu dan energi korban – mencegah mereka untuk sering bertemu dengan orang lain. Keterasingan ini mungkin diperhatikan oleh teman-teman dan keluarga korban, tetapi seringkali diabaikan begitu saja sebagai nafsu oleh korban itu sendiri.

    Dengan mengontrol akses ke cinta dan kasih sayang, pelaku dapat menempatkan diri mereka pada posisi yang sangat penting. Saat kontak dengan orang lain berkurang, satu-satunya sumber kehangatan dan cinta yang tersedia bagi korban berasal dari pasangan mereka yang baru ditemukan.

    Semakin lama ini berlanjut, semakin dalam di bawah mantra mereka jatuh; akhirnya mereka mulai melihat pelaku sebagai seseorang yang mereka tidak dapat hidup tanpanya.

    4. Takdir

    Takdir adalah bagaimana pelaku manipulatif ingin menggambarkan hubungan. Menggunakan frasa seperti "Aku belum pernah merasa seperti ini tentang siapa pun sebelumnya" dan "Aku tidak percaya kita menemukan satu sama lain," mereka melukiskan gambaran yang seharusnya terjadi.

    Seorang korban, pikiran mereka diselimuti kebingungan, tidak dapat benar-benar menilai nilai dari pernyataan-pernyataan ini. Mereka akhirnya menganggapnya sebagai nilai nominal dan ini hanya meningkatkan perasaan mereka sendiri terhadap orang lain.

    Akhirnya mereka pun mulai percaya bahwa pertemuan mereka adalah takdir. Mereka tidak bisa menghubungkan pengalaman mereka saat ini dengan apa pun dari masa lalu – ini pasti berarti cinta, bukan? Apa lagi yang bisa?

    Dengan empat alat ini, pelaku dapat mengemas ikatan romantis selama berbulan-bulan menjadi hanya beberapa minggu. Mereka dapat secara efektif mempercepat proses khas suatu hubungan dan melewatkan bagian di mana korban mereka akan mundur dan bertanya pada diri sendiri apakah ini yang benar-benar mereka inginkan.

    Sebaliknya, karena betapa tajamnya pengebom cinta itu, dan seberapa baik mereka percaya bahwa mereka telah mengenal mereka, korban mengabaikan pemeriksaan realitas yang biasa ini.

    Tiba-tiba, dan hampir di luar kendali korban, orang yang kasar telah berhasil mengubah beberapa kencan awal menjadi hubungan fisik dan emosional yang serius, berdarah-darah, intens.

    Mereka telah membutakan pasangan malang mereka dengan kebohongan, pujian palsu, perasaan yang tidak pernah ada, dan kisah masa depan yang bahagia dan berbuah bersama.

    7 Tanda Lain Bom Cinta

    Kami telah menyebutkan beberapa hal ini secara sepintas, tetapi mari kita lihat lebih dekat beberapa indikator yang jelas bahwa seseorang sedang dibom cinta.

    1. Pemberian Hadiah yang Berlebihan

    Itu wajar untuk merasa sedikit istimewa dan agak tersanjung saat menerima hadiah. Ini mengomunikasikan bahwa pemberi menghargai kehadiran penerima dalam hidup mereka. Ini adalah demonstrasi kepedulian dan perhatian.

    Namun, dalam kasus bom cinta, pemberian hadiah melampaui apa yang biasanya diharapkan.

    Frekuensi hadiah berada pada skala yang sangat tinggi dengan hadiah tidak hanya diberikan pada setiap pertemuan langsung, tetapi juga dikirim ke rumah atau tempat kerja korban hampir secara terus-menerus.

    Hadiah seringkali lebih mahal dan rumit daripada biasanya selama tahap awal hubungan. Karangan bunga besar, perhiasan, tiket pesawat, bahkan anak anjing.

    Tujuan dari semua pemberian hadiah ini bukan hanya untuk menyanjung korban; itu menambah kebingungan yang mereka rasakan karena hadiah tersebut dapat meyakinkan mereka bahwa si pelaku adalah orang yang sebenarnya, orang yang hebat dan pasangan, bahkan mungkin 'orangnya'.

    2. Masa Depan Palsu

    Di bawah payung bom cinta muncul taktik lain yang digunakan oleh manipulator untuk mempercepat perkembangan perasaan korban. Ini disebut pemalsuan masa depan.

    Kepalsuan masa depan adalah di mana seseorang menawarkan visi terperinci tentang seperti apa masa depan bersama. Ini mungkin termasuk diskusi tentang semua tempat bagus yang akan mereka ambil sebagai korban – resor pantai yang eksotis, liburan kota yang romantis, restoran yang luar biasa, pemandangan alam yang menakjubkan, banyak lagi.

    Ini mungkin juga termasuk pembicaraan tentang jenis rumah apa yang akan mereka tinggali bersama, di mana itu akan berada, bak mandi air panas luar ruangan, pemandangan pedesaan yang luas, wastafel miliknya dan miliknya, lemari pakaian walk-in, hal-hal semacam itu.

    Manipulator mungkin juga memberi tahu Anda tentang semua teman atau anggota keluarga yang ingin mereka perkenalkan kepada Anda. “Kamu pasti akan menyukai Richard, dia lucu. Dan Ruth juga, dia benar-benar hebat berada di dekatku.”

    Tujuan utama dari pemalsuan di masa depan adalah untuk meyakinkan korban tentang komitmen pelaku kepada mereka. Itu semua bagian dari pertunjukan dan tindakan yang meyakinkan korban bahwa ini pasti takdir. Ini memungkinkan mereka untuk memimpikan masa depan ini bersama-sama dan betapa hebatnya semua itu.

    3. Pujian tanpa Henti

    Kita sudah cukup banyak membahas yang satu ini di bagian tentang sanjungan, tapi ada baiknya menyebutkan pujian secara khusus karena sanjungan dapat mengambil bentuk lain.

    Pujian dalam konteks ini tidak hanya sangat sering, tetapi juga sering berlebihan dalam memuji korban. Mereka dirancang untuk menempatkan korban tinggi di atas alas; untuk meningkatkan harga diri mereka dan membuat mereka tidak merasakan apa-apa selain kepositifan terhadap manipulator.

    Berikut adalah beberapa contoh jenis hal yang mungkin mereka katakan:

    "Luar biasa, kamu sepuluh yang sempurna, tidak ada pertanyaan tentang itu!"

    "Kamu adalah orang yang paling manis dan paling baik yang pernah kutemui."

    “Sejujurnya aku bisa menatap matamu sepanjang hari. Itu benar-benar cantik.”

    "Tidak ada yang tidak membuatmu terlihat seksi."

    "Aku belum pernah bertemu orang sepertimu sebelumnya."

    4. Berbagi Pribadi yang Intens dan Sepihak

    Orang yang manipulatif ingin tahu sebanyak mungkin tentang korbannya untuk menggunakan informasi itu untuk keuntungan mereka sendiri.

    Mereka ingin tahu cara terbaik untuk menekan tombol korban mereka; bagaimana mendapatkan respon emosional menggunakan hal-hal dari masa lalu korban mereka.

    Sementara beberapa manipulator - terutama narsisis - suka memberi perhatian pada diri mereka sendiri, mereka tidak menawarkan banyak cara untuk berbagi secara mendalam. Semuanya ada di permukaan dan tidak mengungkapkan siapa mereka sebenarnya.

    Tetapi ketika mereka suka membom seseorang, mereka beralih kebijaksanaan dan sangat fokus pada orang lain untuk mengenal mereka sebaik mungkin. Korban mungkin merasa benar-benar didengar, lebih daripada kebanyakan orang lain yang pernah mereka kencani, tetapi mereka tidak akan menyadari alasannya.

    Manipulator akan menggali nugget informasi penting dengan mengajukan pertanyaan menyelidik dan membuat korban membuka diri, bahkan di luar apa yang mungkin nyaman mereka bicarakan.

    5. Mendorong Batas-Batas

    Itu wajar untuk bergesekan dengan batasan satu sama lain ketika pertama kali berkencan dengan seseorang. Begitulah cara orang belajar apa yang bisa dan apa yang tidak bisa diterima. Dan dalam hubungan yang sehat, batas-batas itu dihormati begitu mereka diidentifikasi.

    Tetapi seorang manipulator tidak akan terlalu memperhatikan batas-batas korbannya. Mereka akan terus-menerus tidak menghormati mereka atau menjadi sangat marah ketika korban mereka mencoba untuk menegaskan atau menegaskan kembali batas-batas itu.

    Mereka akan memiliki alasan dan alasan mengapa orang lain harus meninggalkan batasan mereka dan menerima perilaku atau permintaan manipulator. Mereka akan mencoba meyakinkan mereka bahwa itu baik-baik saja dan bahwa mereka dapat mempercayai mereka, bahkan ketika orang lain memberi tahu mereka "tidak."

    Mereka akan membuat korban merasa bersalah karena menolak dengan membuat komentar seperti, “Kamu akan baik-baik saja dengan ini jika kamu benar-benar peduli padaku,” atau, “Inilah yang terjadi ketika dua orang sama sempurnanya seperti kita."

    6. Penolakan untuk Memperlambat

    Jika korban berusaha untuk memperlambat hubungan, pelaku akan menolak.

    Mungkin korban menyarankan kencan beberapa hari lagi untuk pertemuan berikutnya. Pelaku akan melihat ini sebagai masalah karena memberikan korban waktu untuk berpikir dan mendapatkan kejelasan tentang situasi – keduanya mengambil risiko kontrol yang mereka coba tegaskan. Jadi mereka bersikeras untuk melihat mereka lebih cepat, lebih cepat.

    Atau jika korban menjadi lebih pendiam dari biasanya dengan komunikasi teks mereka, pelaku hanya akan mengirim pesan lebih sering dan mencoba memaksa percakapan. Atau mereka hanya akan mengubah metode komunikasi dan memanggil korban secara tiba-tiba.

    Manipulator akan bersikeras untuk mencapai tonggak yang lebih besar sesegera mungkin, seperti bertemu teman-teman korban, pergi berlibur bersama, atau bahkan pindah bersama. Bahkan proposal pernikahan tidak keluar dari pertanyaan.

    7. Akhirnya Inkonsistensi dalam Ekspresi Emosional

    Tanda ini muncul sedikit kemudian dalam proses bom cinta ketika korban telah baik dan benar-benar terpikat ke dalam hubungan. Tiba-tiba, di mana dulunya hanya ada pemujaan, pujian, dan kebaikan, sekarang ada kejengkelan, kemarahan, kedinginan, dan cemoohan di antara hal-hal lainnya.

    Hubungan tersebut cenderung menetap menjadi pola periode bom cinta (yang menjadi lebih pendek dari waktu ke waktu) diikuti oleh periode pelecehan atau ketidakpedulian (yang semakin lama).

    Bom Cinta Setelah Putus Cinta

    Taktik ini tidak hanya digunakan selama bagian awal hubungan; itu juga umum setelah putus cinta.

    Sementara perpisahan mungkin melibatkan banyak perilaku dengki dan tajam, ketika pelaku bertekad untuk memperbarui hubungan, mereka akan sekali lagi menghidupkan pesona dan menggunakan bom cinta untuk memenangkan kembali mantan mereka.

    Pendekatannya tidak akan banyak berubah – pemboman teks, panggilan, surat, email, pesan media sosial, dan segala bentuk komunikasi lain yang dapat mereka pikirkan.

    Mereka akan menyatakan cinta abadi mereka untuk korban mereka dan mengklaim semua yang telah terjadi seharusnya tidak menyangkal takdir hubungan - bahwa itu hanyalah kesalahan kecil di jalan yang seharusnya mereka jalani bersama.

    Sanjungan, yang akan menjadi semakin jarang seiring berjalannya hubungan, akan muncul dari hibernasinya untuk sekali lagi mencoba dan mengelus ego korban.

    Semua ini dirancang untuk mengaburkan situasi dengan keraguan dan kebingungan, untuk membuat korban mempertimbangkan kembali keputusan mereka dan mengambil kembali pasangannya.

    Apa yang Harus Anda Lakukan Jika Anda Merasa Dibom Cinta?

    Pertama dan terpenting, cobalah untuk yakin bahwa apa yang Anda alami adalah bom cinta. Cinta sejati terkadang bisa cepat dan marah, bisa penuh dengan pernyataan ketertarikan dan kasih sayang, dan bisa terasa seperti sudah ditakdirkan.

    Jadi bagaimana Anda membedakan bom cinta dari cinta sejati?

    Perbedaan utama adalah bahwa cinta sejati adalah dua sisi; rasanya tepat untuk kedua individu dan ada sedikit kebingungan yang hadir. Bahkan jika sesuatu terjadi dengan sangat cepat, itu tidak terasa terburu-buru; Anda tidak merasa terburu-buru. Anda 100% setuju dalam hal kecepatan dan tingkat komitmen.

    Jadi, jika Anda benar-benar bingung dengan perasaan Anda, jika Anda tidak benar-benar mengenal orang lain dengan baik, dan jika Anda entah bagaimana menemukan diri Anda terpisah dari kehidupan, teman, dan keluarga Anda yang ada, Anda mungkin sedang dibom cinta.

    Dan jika Anda yakin itu masalahnya, satu-satunya tindakan adalah meninggalkan hubungan itu dan tidak pernah kembali lagi. Terlepas dari bagaimana perasaan Anda terhadap orang lain, tidak peduli seberapa besar Anda ingin membantu mereka tumbuh dan berubah, untuk tetap dalam hubungan berarti membuat diri Anda sendiri mengalami pelecehan dan kesengsaraan.

    Tentu, pelecehan dapat bervariasi dalam tingkat keparahannya, tetapi pelecehan dalam bentuk apa pun harus menjadi pemecah kesepakatan bagi Anda. Ada seseorang di luar sana yang akan mencintai Anda dan memperlakukan Anda dengan baik dan membiarkan hubungan berkembang secara alami.

    Pada intinya, bom cinta adalah instrumen yang cukup tumpul dengan sedikit kemahiran dan keahlian. Ia menggunakan kekerasan dan ketekunan untuk mencapai tujuannya, tetapi ini juga merupakan kelemahan utamanya; itu bisa cukup mudah dikenali setelah Anda tahu apa yang harus diwaspadai.

    Semoga artikel ini memberi Anda pengetahuan yang Anda butuhkan untuk mengidentifikasi tanda-tanda dan menjauhkan diri dari pelaku sebelum mereka dapat memanipulasi Anda ke dalam suatu hubungan.

    Apakah bom cinta meninggalkan bekas pada Anda dan kesejahteraan emosional Anda? Bicaralah dengan seorang konselor hari ini yang dapat memandu Anda melalui proses mengatasinya. 

    Pertanyaan yang Sering Diajukan 

    Berapa lama tahap bom cinta awal berlangsung?

    Seorang manipulator akan terus membom korban sampai mereka yakin bahwa hubungan itu terjalin dengan baik dan korban tidak akan melawan atau melarikan diri ketika mereka melepaskan kepura-puraan dan menunjukkan warna aslinya. Ini bisa menjadi hitungan minggu atau bulan.

    Pelaku secara perlahan akan menguji air dengan mengurangi jumlah perilaku bom cinta yang mereka tunjukkan sambil meningkatkan jumlah agresivitas, gaslighting, dan komentar yang meremehkan.

    Ketika mereka yakin bahwa bom cinta memiliki efek yang diinginkan, fase awal ini berakhir.

    Apa yang terjadi setelah tahap bom cinta?

    Begitu pelaku menganggap waktunya tepat, tahap mendevaluasi dimulai. Penghinaan, pemanggilan nama, dan penghinaan meningkat baik secara terang-terangan atau agak di bawah radar.

    Devaluasi terjadi karena pelaku tidak lagi mendapatkan sebanyak yang mereka inginkan dari hubungan atau korban. Mereka tidak menghargai perhatian atau pengabdian yang diberikan korban sebanyak dulu, dan mereka membuat ini cukup jelas.

    Mereka mungkin menahan kasih sayang fisik atau emosional, mengolok-olok korban di depan umum, atau mengecilkan prestasi mereka.

    Ini menghancurkan harga diri dan harga diri korban ke titik di mana mereka tidak merasa mampu untuk meninggalkan hubungan. Pelaku kadang-kadang akan kembali ke taktik love bombing untuk menenangkan korbannya sebentar, tapi itu tidak berlangsung lama.

    Setelah tahap mendevaluasi datanglah membuang. Ketika pelaku akhirnya berhenti melihat nilai dalam hubungan, mereka kemungkinan akan mengakhirinya dan beralih ke korban berikutnya untuk mendapatkan kembali sensasi pengejaran, perhatian seseorang yang baru. Ini bisa datang tiba-tiba, membuat korban trauma dan sendirian.

    Bagaimana seharusnya Anda menanggapi bom cinta?

    Jika Anda yakin bahwa perilaku seseorang adalah bom cinta, Anda harus menjauh dari hubungan itu. Semakin dini Anda melihat tanda-tandanya, semakin baik.

    Tetapi bagaimana jika Anda tidak yakin seseorang suka mengebom Anda?
     
    Mungkin mereka menunjukkan beberapa tanda, tetapi tidak sepenuhnya jelas apakah itu berbahaya atau sepenuhnya tidak bersalah.

    Nah, Anda dapat mencoba untuk menegaskan diri sendiri dan melihat bagaimana mereka bereaksi. Jika, misalnya, mereka membelikan Anda hadiah mahal hanya pada kencan kelima Anda, Anda harus menolak hadiah itu dan memberi tahu mereka bahwa menurut Anda itu terlalu berlebihan. Jika mereka menerimanya dengan baik, itu pertanda baik. Jika mereka bersikeras bahwa Anda menerimanya, itu menunjukkan bahwa mereka tidak mempertimbangkan keinginan Anda atau menganggap serius batasan Anda.

    Atau jika menurut Anda pujian mereka berlebihan dan dilebih-lebihkan, Anda dapat berterima kasih kepada mereka dengan menyarankan bahwa Anda tidak terlalu senang menerima pujian seperti itu. Karena ini adalah salah satu taktik utama manipulator, mereka mungkin kesulitan untuk menutupi paksaan mereka untuk mengatakan hal-hal baik tentang Anda. Orang lain, di sisi lain, mungkin akan menanggapi kekhawatiran Anda dan membalas pujian itu.

    Aturan praktisnya adalah: jika orang lain merasa terganggu dengan ketegasan Anda dan mencoba membohongi Anda dengan tuntutan mereka, Anda harus menganggapnya sebagai tanda bahaya dan lari.

    Bagaimana Anda bisa pulih dari bom cinta?

    Jika Anda telah lolos dari hubungan sebelum fase mendevaluasi dan membuang yang lebih merusak, pemulihan Anda akan lebih mudah. Ini sebagian besar akan melibatkan pengurangan respons emosional Anda terhadap orang yang mencintai Anda.

    Anda mungkin memiliki perasaan yang kuat untuk mereka pada saat ini, dan akan membutuhkan waktu agar perasaan itu berkurang. Anda dapat mempercepat proses dengan melihat waktu Anda bersama mereka dengan mata kritis dan mengidentifikasi semua cara mereka tidak tulus dan manipulatif. Ketika Anda melakukannya, Anda akan melihat bahwa perasaan mereka terhadap Anda tidak seperti yang Anda pikirkan, dan bahwa perasaan Anda terhadap mereka dibuat.

    Jika hubungan Anda telah melangkah lebih jauh dari tahap pengeboman cinta awal, pemulihan Anda akan melibatkan lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak waktu. Jika Anda yakin orang lain adalah seorang narsisis, Anda harus membaca artikel kami tentang pemulihan penyalahgunaan narsistik.

    Seorang konselor juga akan menjadi investasi yang sangat berharga jika Anda mampu membelinya. Mereka akan mendengarkan pikiran, kekhawatiran, dan perasaan Anda, dan membantu Anda mengatasinya sambil memperbaiki kerusakan psikologis dan emosional yang ditimbulkan oleh pelaku kekerasan kepada Anda. 

    ***
    Solo, Rabu, 10 November 2021. 8:56 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.