x

Sampul majalah TEMPO edisi 16 September 2019. dok. TEMPO

Iklan

Rohmat Eko Andrianto

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 14 September 2019

Senin, 16 September 2019 18:36 WIB

Siluet Pinoko di Tempo: Tiga Alasan Kenapa Kubu Jokowi Tak Perlu Tersinggung

Sampul itu jelas berkaitan dengan liputan seputar hasil pemilihan pimpinan KPK dan rencana revisi UU Komisi Antikorupsi. Persoalanya, wajarkah reaksi keras kubu Jokowi?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

 Cover Majalah Tempo edisi 16-22 September 2019 memancing reaksi pendukung Presiden Joko  Widodo.  Cover itu menampilkan gambar  Jokowi dan  siluet  Pinokio—tokoh dongeng negeri Italia yang memanjang hidungnya saat berbohong.

Relawan Jokowi Mania  melaporkan Tempo ke Dewan Pers. Cover itu, "Mem-framing seakan-akan Jokowi pembohong. Ini kan bahaya untuk pendidikan rakyat," kata kata Ketua Relawan  Joman Immanuel Ebenezer, 16 September 2019.

Reaksi keras juga datang dari Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto. "Kami mengkritik keras mereka yang menggunakan hal tersebut sebagai upaya mendiskreditkan presiden," kata Hasto keterangan tertulis pada hari yang sama. Ia menilai  cover itu tidak etis dan kurang sopan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sampul itu jelas berkaitan dengan liputan Tempo seputar hasil pemilihan  pimpinan KPK dan rencana revisi UU Komisi Antikorupsi.   Persoalannya, wajarkah reaksi kubu Jokowi?  Setidaknya, ada tiga alasan kenapa cover Tempo tak perlu ditanggapi berlebihan.

1.Ide yang cerdas dan relatif sopan
Ilustrasi dalam sampul majalah Tempo itu sebenarnya merupakan ide yang cukup cerdas sekaligus tidak vulgar.   Bandingkan dengan sampul  Tempo edisi 19 November 2001 ketika  mengangkat kasus Bulog yang melibatkan bos Golkar  Akbar Tandjung. Saat itu hidung Akbar digambarkan panjang.

Wajah Presiden Jokowi dalam sampul Tempo edisi terbaru masih digambarkan secara bagus dan utuh.  Adapun  bentuk hidung yang panjang muncul dalam siluet. Pertanyaannya, apakah  bayangan  itu hidung dan wajah Jokowi?  Jelas tidak.  Soalnya hidung Jokowi dalam gambar  tetap normal.  Jadi,  bayangan yang  berada di balik gambar Jokowi adalah hidung Pinokio.

Tempo pun menjelaskan  pihaknya tidak menggambarkan Presiden Joko Widodo sebagai pinokio. " Yang tergambar adalah bayangan pinokio," kata Redaktur Eksekutif Tempo Setri Yasa dalam pesan tertulis , 16 September 2019.

2.Bentuk kritik sesuai laporan majalah
Dalam negara demokrasi,  cover seperti itu tidak bisa dikaitkan dengan urusan mendiskreditkan Presiden.  Sampul itu hanyalah bentuk ekpresi tim kreatif dalam menggambarkan isi tulisan secara visual.

Dengan kata lain, sampul itu mengekspresikan tulisan Tempo, hal yang juga kerap disampaikan oleh para penggiat antikorupsi. Mereka umumnya setuju:  hasil seleksi pimpinan KPK dan revisi UU Komisi Antikorusi, bukanlah langkah menguatkan KPK seperti yang dijanjikan Jokowi, tapi justru sebaliknya.

3.Sesuai dengan UU warisan Habibie
Publik mengeluk-elukan  Presiden ketiga  BJ Habibie saat ia wafat. Ia bukan saja  seorang teknolog, tapi juga demokrat.  Salah satu warisannya adalah Undang-undang No. 40/1999 tentang Pers.

Sampul majalah Tempo hanya merupakan perwujudan dari kemerdekaan pers nasional yang dijamin oleh UU tersebut.  Salah satu peran Pers diatur dalam Pasal 6 ( huruf d): melakukan pengawasan, kritik, koreksi, dan saran terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum;

Perang terhadap korupsi jelas merupakan kepentingan umum. Begitu pula upaya mempertahankan KPK agar tetap independen dan memiliki wewenang yang besar. Pemberitaan Tempo, soal kisruh KPK, juga sampulnya, semestinya dipahami dalam konteks ini. ***

Baca juga:
Pinokio di Tempo: Cover Akbar Agak Vulgar, Jokowi Lebih Keren

 

 

 

Ikuti tulisan menarik Rohmat Eko Andrianto lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu