Aturan Uang Logam - Pilihan Editor - www.indonesiana.id
x

Sumber ilustrasi: istockphoto.com

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 30 Desember 2022 19:20 WIB

  • Pilihan Editor
  • Topik Utama
  • Aturan Uang Logam

    Setelah Wim memberlakukan Aturan Uang Logam-nya, entah bagaimana hidup tampak lebih baik. Aturannya begini: Setiap menemukan koin tergeletak di suatu tempat, selalu ambil. Aturan itu dirumuskan Wim sambil duduk di bangku halte bus dekat kantornya, menunggu bus tujuan Kp. Melayu mengantarnya pulang. Dia melihat uang logam lima ratus tergeletak di tanah hanya beberapa langkah di depannya, tergeletak di trotoar beton. Dia memperhatikan bahwa semua komuter lain di stasiun bergegas melewati uang logam itu. Tidak ada yang meluangkan waktu untuk membungkuk dan mengambilnya. Lagipula itu hanya dua ratus rupiah, dan mereka semua sibuk.

    Dibaca : 572 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Setelah Wim memberlakukan Aturan Uang Logam-nya, entah bagaimana hidup tampak lebih baik. Aturannya begini: Setiap menemukan koin tergeletak di suatu tempat, selalu ambil.

    Aturan itu dirumuskan Wim sambil duduk di bangku halte bus dekat kantornya, menunggu bus tujuan Kampung Melayu mengantarnya pulang.

    Dia melihat uang logam lima ratus tergeletak di tanah hanya beberapa langkah di depannya, tergeletak di trotoar beton. Dia memperhatikan bahwa semua komuter lain di stasiun bergegas melewati uang logam itu. Tidak ada yang meluangkan waktu untuk membungkuk dan mengambilnya. Lagipula itu hanya dua ratus rupiah, dan mereka semua sibuk.

    Wim mengira sikap itu salah.

    Sebenarnya dia sedikit marah. Lima ratus adalah lima ratus. Lebih berharga dari dua ratus atau seratus. Dan jauh lebih banyak daripada lima puluh.

    Kemudian dia tiba-tiba menyadari bahwa dia hanya duduk di sana, menatap koin lima ratus, dan ketika ada jeda sesaat dalam arus orang yang lewat, dia mencondongkan tubuh ke depan dan meraihnya. Dia membaliknya sekali di telapak tangannya dan kemudian memasukkannya ke dalam sakunya.

    Saat dia melakukannya, inspirasi datang dan Aturan Uang Logam muncul di kepalanya. Dia membuat keputusan untuk menjadikannya aturan hidup.

    Aturan yang sederhana, tetapi terkadang menghadirkan tantangan yang tidak terduga. Ada koin jatuh di trotoar dan jalanan, tetapi yang lain menemukan jalannya ke lokasi yang kurang menarik, seperti selokan berlumpur, misalnya, atau lantai kotor bioskop. Wim selalu mematuhi aturan yang dibuatnya dan mengambil koin, tidak peduli seberapa rendah denominasinya.

    Dia bahkan pernah mengambil lima puluh  dari dasar urinoir, berkat handuk kertas yang diikuti dengan penggunaan sabun dan air panas yang cepat dan banyak. Bagaimanapun, itu adalah aturan, ia tidak punya banyak pilihan.

    Aturan dimaksudkan untuk dipatuhi dan memaknai hidup, dan dia bukan tipe orang yang mempermainkan hal itu. Dia tidak memiliki ilusi tentang keuntungan finansial dari Aturan Uang Logam, dan bahkan berpikir dengan bercanda, bahwa jika dia menyimpan semua koin yang dia ambil, suatu hari nanti, beberapa tahun ke depan, dapat membeli dompet koin kecil untuk menampungnya. , kecuali tentu saja dia harus menghabiskan semua koin untuk mendapatkannya dan karena itu tidak ada yang bisa dimasukkan ke dalam dompet, jadi itu tidak masuk akal.

    Aturan Uang Logam segera menjadi kebiasaan baginya. Dia cukup mahir dalam memantau lingkungannya saat dia bergerak melalui aktivitas sehari-harinya. Dia menangkap kilatan kecil perak dan tembaga dari sudut matanya, dan membungkuk untuk mengambil koin dengan sangat cepat sehingga seorang rekan yang berjalan di sampingnya bahkan mungkin tidak menyadarinya.

    Kadang-kadang, dia akan menemukan koin khusus, seperti sen ringgit Malaysia atau uang logam tahun tujuh puluhan, bahkan ada beberapa sen dolar Amerika dan euro, tetapi dia menikmati setiap penemuan, bahkan koin buruk yang biasa.

    Pada malam hari, ketika dia sampai di rumah, dia akan mengeluarkan koin di sakunya dan mengamatinya dengan hati-hati, memikirkan semua tangan yang harus mereka lewati dalam perjalanan ke arahnya, semua kehidupan yang dihubungkan dengannya oleh lingkaran logam kecil yang tergeletak di telapak tangannya.

    Dia bersyukur bahwa hidupnya sendiri telah berubah menjadi semacam perburuan harta karun dengan penemuan-penemuan kecil yang menunggu untuk menggetarkan jiwanya di setiap sudut.

    Siapa yang meminta lebih dari itu?

     

     

    Bandung, 29 Desember 2022

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.